Bantuan Rp 300 Disetop, Puluhan Ribu Keluarga di Banjarmasin Terdampak Fakta Baru! Motif Lain Pembunuhan Paman Es Kandangan di Paramasan OTT Amuntai, Belasan Nama Baru Dua Hari Diperiksa KPK BREAKING! KPK Periksa 10 Nama Terkait OTT Amuntai, dari Sekda hingga Swasta Salah Tangkap Mahasiswa HMI di Barabai, Rafi Boyong Selongsong Peluru ke Polda

Diundang ke Istana, PBB: Jokowi Tak Setuju Jabat 3 Periode

- Apahabar.com     Rabu, 1 September 2021 - 22:10 WITA

Diundang ke Istana, PBB: Jokowi Tak Setuju Jabat 3 Periode

Presiden Joko Widodo. Foto-Biro Pers Sekretariat Presiden

apahabar.com, JAKARTA – Sekjen Partai Bulan Bintang (PBB) Afriansyah Noor mengungkapkan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menolak perpanjangan jabatan dirinya 3 periode. Hal itu disampaikan dalam pertemuan dengan partai pendukung pemerintah nonparlemen di Istana.

Awalnya Afriansyah mengungkap terkait inti pertemuan antara Presiden Jokowi dengan para pimpinan partai pendukung pemerintah nonparlemen siang tadi. Pertemuan itu dihadiri oleh pimpinan Partai Perindo, Partai Hanura, PSI, PBB, dan PKP. Ketua Umum PBB Yusril Ihza Mahendra tak hadir dalam pertemuan tersebut.

“Nah dalam pertemuan tadi Presiden menyampaikan 3 pesan, pesan pertama soal penanganan pandemi Covid-19, soal kedua soal perekonomian Indonesia saat ini di tengah pandemi Covid-19, soal ketiga pemindahan ibu kota negara,” kata Afriansyah, seperti dilansir detik.com, Rabu (1/9).

Afriansyah menyebut setiap partai diberi kesempatan untuk menanggapi. Kemudian dia sempat memberi tanggapan berkaitan dengan amandemen terbatas UUD 1945.

“Cuma giliran saya yang mewakili PBB, setelah menanggapi persoalan pandemi, persoalan ekonomi, dan persoalan Ibu Kota negara, saya menambahkan pesan dari Ketum PBB soal amandemen terbatas, ya kan, sebagai Ketum saya sampaikan Ketum PBB siap memberi masukan, siap memberikan semacam arahan atau masukan untuk amandemen terbatas,” ucapnya.

Saat ini lah, kata dia, Presiden Jokowi lalu menjawab bahwa dirinya menolak usulan amandemen UUD 1945. Dia menyebut Jokowi menyerahkan persoalan itu kepada MPR RI.

“Nah selesai kita beri tanggapan Presiden merespons kembali kita semua termasuk lah soal amandemen yang saya sampaikan, Presiden menjawab bahwa soal amandemen baik terbatas atau tidak, saya tidak setuju, ya kan, itu diserahkan kepada MPR saja ya kan, karena kaitannya takutnya diarahkan macem-macem,” ujarnya.

Tak hanya itu, Afriansyah menegaskan Presiden Jokowi juga menolak rencana perpanjangan jabatan 3 periode. “Iya betul 3 periode dia tidak setuju, perpanjangan pun dia tidak setuju,” imbuhnya.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Pemerintah Nyatakan Pasien yang Meninggal di Cianjur Negatif Corona

Nasional

Wabup Timbul Jadi Plt Bupati Probolinggo Usai Puput Tantriana Sari Tersangka Suap

Nasional

Jokowi Nyatakan Kecepatan Vaksinasi Tentukan Keberhasilan Tangani Pandemi
apahabar.com

Nasional

Penumpang Serangan Jantung, Silk Air Mendarat Darurat di Makassar
apahabar.com

Nasional

H-4 Idulfitri, Menag Serukan Salat di Rumah
apahabar.com

Nasional

MK Tolak Dalil Perolehan Suara Versi Prabowo-Sandiaga
apahabar.com

Nasional

Kaltim Makin Intens Bahas Pemindahan Ibukota
anak gugat orang tua

Nasional

Heboh! Anak Gugat Orang Tua Gegara Mobil Fortuner
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com