OTT KPK di Amuntai HSU: Kadis PU hingga Eks Ajudan Bupati Diamankan, Modusnya Fee Proyek BREAKING! Polisi HSU Bekuk Pembunuh Brutal di Amuntai Tengah Terbongkar! Pembunuh Paman Es Kandangan Pura-Pura Anak di Bawah Umur Usai Penarikan Besar dalam Persediaan AS, Harga Minyak Melonjak OTT di Amuntai HSU, KPK Tangkap Pegawai-Pengusaha hingga Segel Ruang Bidang

Jika Data PeduliLindungi Bocor, Pemerintah Siap Tanggung Jawab

- Apahabar.com     Rabu, 1 September 2021 - 19:14 WITA

Jika Data PeduliLindungi Bocor, Pemerintah Siap Tanggung Jawab

Ilustrasi. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Juru bicara Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Anton Setiawan mengatakan pemerintah akan bertanggung jawab jika terjadi kerugian akibat kebocoran data warga di aplikasi Pedulilindungi. Hal itu disampaikannya pada konferensi pers yang disiarkan secara virtual, Rabu (1/9).

Anton menuturkan, untuk menyelenggarakan sistem yang aman merupakan tanggung jawab dari penyelenggaraanya.

“Peduli Lindungi adalah platform yang penyelenggaraannya adalah pemerintah, dalam hal ini Kemenkes dan Kominfo, jadi kita bertanggung jawab penuh,” kata Anton menanggapi pertanyaan wartawan, seperti dilansir CNNIndonesia.com hari ini.

Pernyataan tersebut dilontarkan sebagai respon dan klarifikasi dari masyarakat yang meributkan kebocoran data dari aplikasi eHAC dan menghimbau masyarakat untuk beralih ke aplikasi Peduli Lindungi.

Pasalnya, dalam term and condition Peduli Lindungi terdapat poin yang menyatakan pemerintah tidak bertanggung jawab terhadap kerugian yang timbul diakibatkan adanya pelanggaran atau akses tidak sah terhadap PeduliLindungi.

Hal tersebut pun menjadi sesuatu yang membuat masyarakat mempertanyakan keamanan dan tanggung jawab dari pemerintah.
Anton menjelaskan bahwa yang dimaksud pemerintah tidak bertanggung jawab adalah ketika ada penyalahgunaan yang salah akibat kesalahan pengguna sendiri.

“Adapun yang dijelaskan dalam term and condition itu bahwa kita tidak bertanggung jawab apabila penyalahgunaan itu dilakukan oleh pengguna,” jelas Anton.

Sebab, menurut Anton hal ini sesuai dengan hal yang diamanatkan dalam PP PSTE. Tapi kalau kesalahan kebocoran data akibat kesalahan pengguna atau karena tidak memenuhi ketentuan yang ada di dalam penggunaan aplikasi Peduli Lindungi, hal itu menjadi tanggung jawab masing-masing.

Saat ditanya terkait kelanjutan data setelah aplikasi eHAC dinonaktifkan, Anton menjawab bahwa pemerintah akan tetap menggunakan dan menjaga data yang telah masuk di aplikasi itu.

“Jika sudah tidak digunakan ya tentunya sistem ini nantinya akan dimusnahkan tetapi data dari pengendalian dan pengawasan tetap digunakan, dan itu juga datanya ada di Kemenkes. Jadi itu tetap digunakan pastinya, dengan kewenangan dari Kemenkes untuk menggunakan dan melindunginya,” kata Anton.

Sebelumnya, Kemenkes menegaskan sudah tidak memakai aplikasi eHAC sebagai syarat dokumen perjalanan. gantinya, kini pemerintah beralih ke aplikasi PeduliLindungi.

Sejak itu, masyarakat dianjurkan untuk menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai syarat perjalanan, yang isinya memuat informasi lokasi vaksinasi, sertifikat vaksin COVID-19, hingga fitur eHAC.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memberikan pernyataan soal dugaan kebocoran data pribadi pada aplikasi Indonesia Health Alert Card atau eHAC yang digagas Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes).

Menurut Kominfo, insiden kebocoran data eHAC tidak mempengaruhi data yang terintegrasi dalam aplikasi PeduliLindungi.

“Dugaan insiden kebocoran data pribadi ini tidak mempengaruhi keamanan data pada aplikasi eHAC yang terintegrasi dengan aplikasi PeduliLindungi, dimana penyimpanan data telah dilakukan di Pusat Data Nasional (PDN),” kata Juru Bicara Kementerian Kominfo, Dedy Permadi.

Dalam keterangan tersebut, Dedy menyebut bahwa Kominfo pun telah melakukan pertemuan dengan Kementerian Kesehatan dan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) untuk merespons dugaan kebocoran data pribadi tersebut.

Sebelumnya, Anggota Komisi IX DPR RI, Netty Prasetiyani mempertanyakan keamanan data pribadi penduduk yang ada di dalam aplikasi PeduliLindungi.

Dia meminta agar aspek keamanan data dalam aplikasi tersebut dievaluasi menyeluruh.

Dia bicara demikian usai ada kebocoran data penduduk dalam Indonesia Health Alert Card atau eHAC yang digagas Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes).

“Bagaimana keamanan data di aplikasi PeduliLindungi? Apakah ada jaminan data tidak bocor? Evaluasi terhadap sistem aplikasi data secara menyeluruh.” kata Netty.

Menurut Kominfo, insiden kebocoran data eHAC tidak mempengaruhi data yang terintegrasi dalam aplikasi PeduliLindungi.

“Dugaan insiden kebocoran data pribadi ini tidak mempengaruhi keamanan data pada aplikasi eHAC yang terintegrasi dengan aplikasi PeduliLindungi, dimana penyimpanan data telah dilakukan di Pusat Data Nasional (PDN),” kata Juru Bicara Kementerian Kominfo, Dedy Permadi.

Dalam keterangan tersebut, Dedy menyebut bahwa Kominfo pun telah melakukan pertemuan dengan Kementerian Kesehatan dan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) untuk merespons dugaan kebocoran data pribadi tersebut.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Puting Beliung di Bogor, 1 Warga Tewas Tertimpa Pohon
apahabar.com

Nasional

Banjir Kalsel, Warganet Kecewa Panglima TNI Tak Kunjungi Titik Terparah
apahabar.com

Nasional

BLT Pekerja Cair Lagi, Diperpanjang Hingga 2021
apahabar.com

Nasional

Ma’ruf Amin Ajak Umat Khonghucu Ikut Jaga Kerukunan Beragama
apahabar.com

Nasional

Larangan Mudik Berlaku untuk Jabodetabek, Wilayah PSBB dan Zona Merah
apahabar.com

Nasional

Intip Keseruan Peringatan HUT RI ke-74 di Bulgaria
apahabar.com

Nasional

Lagi, Wisata Selam Tanah Air Terpilih Sebagai Terbaik Dunia
apahabar.com

Nasional

Unair Klaim Temukan 5 Senyawa Jadi Obat Covid-19, Berikut Faktanya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com