IKN Dipimpin Kepala Otorita, Sederet Nama Kandidat Termasuk Ahok Pesona Danau Sentarum Kalbar Bikin Takjub, Tertarik Berkunjung? Mimpi Ibnu Sina, Masyarakat Banjarmasin Lepas Masker Awal Tahun 2022 Bocah 8 Tahun Hilang di Samarinda, Pencarian Selami Selokan Genangan Banjir Target Vaksinasi di Tanah Laut Terkendala Stok Vaksin

Kasus Covid-19 Jatim Mereda, Khofifah Minta Masyarakat Tetap Waspada

- Apahabar.com     Sabtu, 18 September 2021 - 18:19 WITA

Kasus Covid-19 Jatim Mereda, Khofifah Minta Masyarakat Tetap Waspada

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (berkerudung putih) meninjau percepatan vaksinasi di Kota Malang, Sabtu (18/9/2021). Foto-Antara

apahabar.com, MALANG – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa meminta masyarakat tetap waspada adanya potensi penyebaran Covid-19.

Menurut Khofifah meskipun kondisi saat ini, khususnya di Jatim, sudah mereda.

Khofifah menyatakan saat ini sudah mulai dilakukan penyesuaian kebijakan seiring dengan turunnya kasus konfirmasi COVID-19, khususnya di wilayah Jatim.

“Saat ini, kegiatan belajar mengajar tatap muka sudah dilakukan secara terbatas dan bertahap sudah dilakukan. Jangan sampai lengah, harus sangat waspada,” kata Khofifah di Kota Malang, Jatim, seperti dilansir Antara, Sabtu (18/9).

Selain proses kegiatan belajar mengajar secara tatap muka terbatas tersebut, katanya, sejumlah sektor juga sudah mulai dilakukan penyesuaian, khususnya berkaitan dengan perputaran ekonomi di Jawa Timur.

Dia menyebut sejumlah sektor yang mulai dilakukan penyesuaian, adalah operasional pusat-pusat perbelanjaan, pembukaan secara bertahap destinasi wisata di wilayah Jawa Timur, termasuk ketentuan operasional rumah makan dan restoran.

“Wisata dibuka secara terbatas dan bertahap, pusat perbelanjaan juga, termasuk restoran. Tetaplah menjaga protokol kesehatan secara ketat,” katanya.

Selain meminta masyarakat untuk terus disiplin menerapkan protokol kesehatan, mantan Menteri Sosial itu, juga akan terus berupaya melakukan percepatan vaksinasi, guna menciptakan kekebalan kelompok terhadap penularan virus corona.

Dia mengatakan percepatan vaksinasi dilakukan pada wilayah-wilayah yang memang membutuhkan dorongan percepatan vaksinasi. Upaya percepatan vaksinasi tersebut, bentuk sinergi dari semus pemangku kepentingan di wilayah itu.

Ia memastikan pasokan vaksin yang dibutuhkan untuk percepatan tersebut masih mencukupi. Kementerian Kesehatan memasok kebutuhan vaksin untuk Jawa Timur dua kali dalam satu minggu.

“Kita harus memaksimalkan vaksinasi. Semua elemen saya mohon untuk tetap bisa bergotong royong untuk percepatan vaksinasi,” ujarnya.

Di Jawa Timur, saat ini ada 10 kabupaten dan kota yang berstatus level 1 dalam Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), berdasarkan asesmen Kementerian Kesehatan. Sebanyak 10 daerah itu, Situbondo, Sidoarjo, Pasuruan, Pamekasan, Madiun, Lamongan, Kota Surabaya, Gresik, Bondowoso, dan Banyuwangi.

Daerah dengan status PPKM level 3 adalah Kota Blitar dan Bangkalan, sedangkan sisanya PPKM level 2.

Tercatat, di Jawa Timur secara keseluruhan 392.615 kasus konfirmasi Covid-19. Dari total tersebut, 359.520 orang dilaporkan telah sembuh, 29.210 orang dinyatakan meninggal dunia, dan sisanya dalam perawatan.

 

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Tagihan Listrik Melonjak, Legislator: PLN Mengecewakan
apahabar.com

Nasional

Bahaya BBM Oktan Rendah; dari Gangguan Kesehatan hingga Penurunan Kecerdasan
apahabar.com

Nasional

Kerusuhan Wamena, Polri: 23 Meninggal Dunia dan 77 Orang Luka-luka
apahabar.com

Nasional

Mendikbud Klarifikasi Soal Sekolah Dibuka Juli
apahabar.com

Nasional

8.000 Orang Diprediksi Hadir pada Misa Natal di Gereja Katedral

Nasional

Dugaan Pelecehan Seks oleh Gofar Hilman, LPSK Terbuka Lindungi Korban
apahabar.com

Nasional

KPK Sebut Bupati Lampung Utara dari Awal Menjabat Sudah Koruptif
apahabar.com

Nasional

Polisi Klaim Situasi di Papua Barat Berangsur Kondusif
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com