Jembatan Alalak Megaproyek Terakhir Kalsel? Habib Banua: Dirjen Permalukan Presiden Gara-Gara Ratusan Ribu, Istri di Kandangan Coba Akhiri Hidup Terapkan PPKM Level II, Pasien Covid-19 Tanbu Kini Tersisa 11 Orang Detik-Detik Laka Maut Sepagar Kotabaru yang Tewaskan Reski dan Ibunya Kabar Duka, Mantan Atlet Panahan Putri Andalan Kalsel Tutup Usia

OTT Amuntai, Belasan Nama Baru Dua Hari Diperiksa KPK

- Apahabar.com     Kamis, 23 September 2021 - 16:35 WITA

OTT Amuntai, Belasan Nama Baru Dua Hari Diperiksa KPK

Sudah dua hari petugas KPK berada di Kantor BPKP Kalsel guna pemeriksaan 10 nama baru terkait OTT kasus dugaan suap pengadaan barang dan jasa di Amuntai, Kabupaten HSU. Foto ilustrasi: Gatra

apahabar.com, BANJARMASIN – KPK terus melakukan pemeriksaan terhadap 10 orang terkait operasi tangkap tangan (OTT) di Amuntai, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU). Mereka yang diperiksa berlatar pegawai hingga kontraktor swasta.

Pemeriksaan berlangsung di Kantor Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Kalimantan Selatan, Banjarbaru, sejak Kamis siang (23/9).

Kepala Sub Bagian Umum BPKP Provinsi Kalsel Khaerus (sebelumnya ditulis Khaerul) Shaleh bilang pihaknya hanya menyediakan tempat. Ihwal siapa yang diperiksa, ia mengaku tak tahu.

“Kita di BPKP cuma meminjamkan ruangan saja, kami hanya memfasilitasi ruangan untuk mereka, untuk kerjanya apa dan orang yang didatangkan juga saya tidak tahu, itu urusan KPK,” ujarnya saat ditemui apahabar.com, Kamis sore.

Yang pasti, kata Khaerus, peminjaman ruangan untuk pemeriksaan sudah berjalan selama dua hari. Dan diperkirakannya berakhir hari ini.

“Itu pemeriksaan kasus yang mana saya enggak tahu, cuma dari kemarin pemeriksaannya dan masih berjalan sampai sekarang, hari ini mungkin terakhir, karena timnya tadi izin PCR,” terangnya.

Peminjaman ruangan oleh KPK di BPKP Kalsel ini, sebutnya, bukan kali pertama. Sudah bukan hal asing baginya.

“KPK bersurat ke kita untuk pinjam ruangan, dan KPK bukan kali ini saja minjam ruangan di BPKP, ini hal biasa bagi kami, karena sudah sering. Kerja sama KPK dengan BPKP baik, hubungannya bagus, dan tempat memenuhi syarat,” tuntasnya.

Pemeriksaan bersifat rahasia. apahabar.com tidak diizinkan mendokumentasikannya sama sekali.

Pantauan media ini, hingga 15.00, pemeriksaan masih berjalan di BPKP Provinsi Kalsel.

Sebelumnya, ada sederet nama yang diperiksa KPK buntut OTT di Amuntai, Rabu (15/9) lalu. Mulai dari Muhammad Taufik selaku Sekretaris Daerah HSU, Rakhmani Nor selaku Kabid Bina Marga, Abraham Radi selaku Kabid Cipta Karya.

Kemudian Kati selaku Kontraktor di Dinas Bencana Alam, dua orang kontraktor bernama Upik dan Zakir, Syarul selaku Kasie Ekonomi dan Moneter, Erik dari PT Dindo Borneo Bratama.

OTT Amuntai: Menakar Peluang Bui Seumur Hidup Kadis Penerima Suap

Selanjutnya Rakhmadi Effendie dari PT Seroja Indonesia Wiraswasta dan terakhir Hairiyah selaku Kasi Pembangunan dan Peningkatan Pengairan pada Dinas PUPRP HSU. Nama terakhir ikut terjaring OTT pada Rabu (15/9) malam.

Adapun pemeriksaan hari ini dilakukan usai KPK melakukan serangkaian penggeledahan di Kota Bertaqwa beberapa hari lalu.

“Pemanggilan dan pemeriksaan saksi-saksi bertempat di BPKP Provinsi Kalsel,” ujar Juru Bicara KPK Ali Fikri, Kamis siang.

Sebelumnya, KPK telah menetapkan tiga orang tersangka dalam kasus dugaan suap proyek pengadaan barang dan jasa di daerah irigasi rawa (DIR) Bajang, dan Kayakah. Ketiganya, masing-masing Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Kabupaten HSU, Maliki, dan dua kontraktor swasta, Marhaini, dan Fachriadi.

Pasca-OTT ketiganya, KPK kemudian melakukan penggeledahan di kediaman para tersangka hingga Bupati HSU, Abdul Wahid. Dari serangkaian penggeledahan tersebut, KPK mengamankan sejumlah dokumen, barang elektronik, hingga uang tunai.

“Untuk bukti-bukti yang ditemukan tersebut, akan diverifikasi untuk mengetahui lebih jauh keterkaitannya dengan para tersangka dan akan segera dilakukan penyitaan untuk melengkapi berkas perkara dimaksud,” ujar Ali.

Dilengkapi oleh Al-Amin 

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Stok Darah di PMI Kosong, Ibnu Sina Perintahkan ASN Banjarmasin Segera Donor
apahabar.com

Kalsel

Covid-19 Meluas, Penjuru Bumi Bersujud Didisinfektan
apahabar.com

Kalsel

Jika Pandemi Covid-19 Usai, Ini Tempat Wisata Rekomended di Kalsel

Kalsel

Meninggal di Rumah, Guru Khalil Sempat Tak Sadarkan Diri Sejak Kamis
apahabar.com

Kalsel

Kalapas Pastikan Kurir Sabu di Kotabaru Bukan Napi Asimilasi Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Tingkat Pendidikan Profesi Bidan Rendah, Gubernur Kalsel Janjikan Beasiswa
apahabar.com

Kalsel

Hasil Audit LPPDK, Caleg Terpilih Siap-siap Huni Rumah Wakil Rakyat
Duta Mall

Kalsel

Traffic Meningkat, Duta Mall Banjarmasin Antisipasi Prokes Jelang Libur Panjang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com