OTT KPK di Amuntai HSU: Kadis PU hingga Eks Ajudan Bupati Diamankan, Modusnya Fee Proyek BREAKING! Polisi HSU Bekuk Pembunuh Brutal di Amuntai Tengah Terbongkar! Pembunuh Paman Es Kandangan Pura-Pura Anak di Bawah Umur Usai Penarikan Besar dalam Persediaan AS, Harga Minyak Melonjak OTT di Amuntai HSU, KPK Tangkap Pegawai-Pengusaha hingga Segel Ruang Bidang

Resmi, Tes Keperawanan Calon Kowad-Istri Prajurit TNI AD Dihapus

- Apahabar.com     Rabu, 1 September 2021 - 21:06 WITA

Resmi, Tes Keperawanan Calon Kowad-Istri Prajurit TNI AD Dihapus

Ilustrasi, TNI AD resmi menghapus tes keperawanan dalam tes kesehatan atau uji badan bagi calon Korps Wanita Angkatan Darat (Kowad). Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – TNI AD menghapus tes keperawanan bagi calon Korps Wanita Angkatan Darat (Kowad) dan istri prajurit.

Hal itu terdapat dalam aturan baru atau petunjuk teknis (juknis) terkait pemeriksaan kesehatan atau uji badan yang dibuat oleh TNI AD.

“Sudah dituangkan ke dalam penyempurnaan juknis pemeriksaan kesehatan uji badan TNI AD nomor B/1372/VI/2021 tanggal 14 Juni 2021, nah ini referensi yang terbaru,” kata Kepala Pusat Kesehatan Angkatan Darat Mayor Jenderal Budiman dalam diskusi virtual, seperti dilansir dari CNNindonesia.com, Rabu (1/9).

Dengan aturan tersebut, Budiman memastikan tes keperawanan tak lagi dilakukan bagi para calon Kowad. Menurutnya, kata hymen atau selaput dara juga dihilangkan dari formulir pemeriksaan.

“Kata-kata hymen atau selaput dara dihilangkan dalam formulir pemeriksaan uji badan,” ujarnya.

Namun kata Budiman, jika ada kondisi khusus atau kelainan yang disebut dengan hymen inverporata, pihaknya akan mengambil tindakan. Hymen inverporata adalah kondisi selaput dara tak berlubang yang dapat menyebabkan darah menstruasi menumpuk.

“Dan harus ditolong, artinya diberi lubang, hanya itu saja, tapi itu pun kalau ditemukan,” ujarnya.

Lebih lanjut, Budiman mengatakan pihaknya juga menghargai privasi saat pemeriksaan terhadap calon Kowad. Salah satunya membatasi jumlah orang di ruang pemeriksaan yang hanya terdiri dari dokter obgyn, satu orang bidan, dan calon yang akan diperiksa.

Menurutnya, penghapusan tes keperawanan bagi calon Kowad juga menjadi bentuk penyetaraan antara bagi laki-laki dan perempuan.

“Kesetaraan antara calon laki laki dan perempuan adalah mencapai hak yang sama, kesempatan yang sama, pangkat yang sama, karir yang sama,” ujarnya.

Tak hanya calon Kowad, Budiman menyebut pemeriksaan hymen juga tak lagi berlaku untuk para calon istri prajurit TNI AD.

“Untuk tidak ada lagi pemeriksaan hymen atau keperawanan pada calon istri prajurit. Untuk calon tentara saja tidak diperlukan, apalagi untuk calon istri,” katanya.

Sebelumnya, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa mengungkapkan tes keperawanan bagi calon prajurit perempuan sudah dihapus sejak Mei 2021.

Menurut Andika, penghapusan tes keperawanan adalah bagian dari perubahan untuk kemajuan yang diterapkan TNI AD.

“Sudah sejak Mei lalu, mulai diterapkan dalam seleksi penerimaan Bintara di setiap Kodam,” kata Andika 12 Agustus lalu.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Amerika Serikat Laporkan Lebih dari 1,1 Juta Kasus Covid-19
Mesya Ananda

Nasional

Mesya Ananda, Polwan Cerdas yang Diterima di 7 Universitas di Inggris

Nasional

Sempat Sesak Sebelum Meninggal, Pipit Preman Pensiun Diduga Kena Serangan Jantung
Rumah Duka

Nasional

Viral! Rumah Duka Rp100 Juta per Malam, Ada Ruang Pijat Mayat?
apahabar.com

Nasional

Survei Indo Barometer: TNI Lembaga Negara Paling Dipercaya Publik
Jokowi: Belum Ada Indikasi Corona Masuk Indonesia

Nasional

Jokowi: Belum Ada Indikasi Corona Masuk Indonesia
apahabar.com

Nasional

Empat Wisatawan hilang di Pantai Pandan Kuning
Satgas Covid-19

Nasional

Satgas Covid-19 Minta Limbah Masker Dikelola dengan Benar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com