Update Covid RI 15 Oktober, Kalsel Sembilan Terbawah, Jakarta Teratas PDIP Pamer Jago Capres 2024: Puan, Ganjar hingga Mardani H Maming KPK Tinggalkan Markas Brimob Tabalong, Penyidikan Berlanjut Acil Pasar Terapung Siap-Siap, Siring Piere Tendean Bakal Dibuka Lagi! OTT Amuntai, Enam Mobil Tiba di Brimob Tabalong

Tunggu Pengumuman Resmi, Imam Besar Al Azhar dan Ayatollah Agung Ali al-Sistani Dimungkinkan Bertemu

- Apahabar.com     Jumat, 24 September 2021 - 08:34 WITA

Tunggu Pengumuman Resmi, Imam Besar Al Azhar dan Ayatollah Agung Ali al-Sistani Dimungkinkan Bertemu

Imam Besar Al Azhar Syekh Ahmed al-Tayeb. Foto-Net

apahabar.com, KAIRO – Imam Besar Al Azhar Syekh Ahmed al-Tayeb dan Ayatollah Agung Ali al-Sistani dimungkinkan bertemu pada November mendatang. Persiapan sedang berlangsung dan tinggal menunggu pengumuman resmi.

Agenda pertemuan keduanya memang belum dikonfirmasi. Syekh Ahmad Tayeb hanya dikabarkan akan mengunjungi Irak secara resmi dan bertemu dengan sejumlah tokoh penting.

Jika hal tersebut terjadi, tatap muka antara pemimpin dua cabang utama Islam, Sunni dan Syiah, akan menjadi sejarah.

Mengutip Republika yang melansir dari Asia News, Kamis (23/9), laporan awal menunjukkan kunjungan tersebut akan mencakup ibu kota Irak Baghdad, Mosul, yang pernah menjadi kubu kelompok Negara Islam, Erbil di Kurdistan Irak, serta Najaf, rumah bagi pemimpin agama Syiah tertinggi, titik referensi bagi jutaan Muslim.

Berbicara tentang kunjungan tersebut, al-Tayeb sendiri mendefinisikan Irak sebagai negara yang ia cintai yang ingin ia kunjungi untuk bertemu dengan orang-orangnya yang terhormat.

Ia menekankan ada banyak kesamaan antara Irak dan Mesir, di mana universitas al-Azhar berada. Ia juga menggambarkan kedua negara sebagai dua kutub terpenting di dunia Islam.

Duta Besar Irak untuk Mesir, Ahmed Nayef al-Dulaimi, mengatakan persiapan untuk kunjungan penting ini sedang berlangsung. Perjalanan ini akan mencakup beberapa jadwal yang diperpanjang dengan acara-acara penting.

Bagi diplomat, para pemimpin di al-Azhar dan di Baghdad melihat penghapusan terorisme di tingkat regional dan global sebagai tujuan penting. Seorang sumber yang dekat dengan pemerintah menyebut, bagi pemerintah Irak, kunjungan itu akan menjadi acara ‘sukses’ lainnya, setelah kunjungan Paus Fransiskus yang memulihkan kepercayaan ke negara itu.

Sejak perjalanan yang dilakukan Paus, Irak telah menjadi tuan rumah dua acara besar lainnya. Yaitu, pertemuan puncak trilateral di ibu kota dengan para pemimpin Mesir dan Yordania, serta konferensi Baghdad tentang kerja sama dan kemitraan.

Patriark Kasdim, Card Louis Raphael Sako, mencatat perjalanan imam Al-Azhar ini merupakan hasil dari kunjungan Paus Fransiskus yang membuka pintu Irak ke dunia luar. Hal ini sekaligus memulihkan tempat sentral Irak dalam lingkarang politik dan diplomatik.

“Kunjungan itu belum sepenuhnya dikonfirmasi, tetapi sekarang telah digariskan dan hanya beberapa poin yang hilang. Ini merupakan acara yang membantu pertukaran pemikiran dan dialog,” kata dia.

Al-Tayeb disebut bersedia untuk bertemu al-Sistani dan bersama-sama mereka akan dapat berkontribusi untuk memerangi ekstremisme.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Global

Wajar Bawaslu Periksa Rekaman Habib Rizieq Reuni 212
apahabar.com

Global

Penuh Batu Permata, Bumi Super Baru Ditemukan Ilmuwan Eropa
Presiden Joe Biden. Foto-net

Global

Israel Beli Senjata Rp10,5 Triliun pada AS
apahabar.com

Global

Penumpang Ini Lahirkan Bayinya dalam Penerbangan ke Istanbul
Manny Pacquiao

Global

Pacman Pensiun dari Tinju, Bidik Kursi Presiden
Akhiri Perang

Global

Komitmen Akhiri Perang, Pemimpin: Selesaikan Masalah Tanpa Orang Asing
Wuhan

Global

Kota Asal Covid-19, Wuhan Rayakan Pergantian Tahun Dengan Normal
Vaksin

Global

Vokal Menentang Vaksin, Pria di Amerika Meninggal Akibat Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com