Akhirnya, Buronan Pelaku Penggelapan Motor Scoopy di HST Diringkus Tim Resmob Grand Launching RSI Sultan Agung Banjarbaru, Terapkan Layanan Bersyariat Islam Via Jamela, KPK Dalami Keperluan Pribadi Bupati HSU 5 Kali HST Diterjang Banjir, Mitigasi Mestinya Dicermati Pemkab Bukan Pepesan Kosong, Kades Se-Amuntai Sweeping Truk Conch!

Dolar AS Merosot, Bitcoin Capai Rekor Tertinggi

Nilai tukar dolar AS merosot terhadap mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Rabu (20/10) atau Kamis pagi WIB.Dolar AS merosot karena
- Apahabar.com     Kamis, 21 Oktober 2021 - 08:30 WITA

Dolar AS Merosot, Bitcoin Capai Rekor Tertinggi

Ilustrasi - Mata uang kripto, Bitcoin. Foto-Shutterstock via Antara/am

apahabar.com, NEW YORK – Nilai tukar dolar AS merosot terhadap mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Rabu (20/10) atau Kamis pagi WIB.

Dolar AS merosot karena sentimen risiko membaik dan investor fokus pada kenaikan harga-harga komoditas saat bank sentral global kemungkinan akan mulai menaikkan suku bunga untuk menangkis inflasi yang terus-menerus tinggi.

Melansir Antara, indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,24 persen menjadi 93,57, menyusul penurunan 0,24 persen pada Selasa (19/10).

Di pasar uang kripto, Bitcoin mencapai rekor tertinggi 67.017 dolar AS, sehari setelah ETF (exchange traded fund) Bitcoin berjangka pertama AS mulai diperdagangkan.

Greenback mencapai tertinggi satu tahun terhadap sekeranjang mata uang lainnya pekan lalu karena pelaku pasar meningkatkan taruhan bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan untuk memadamkan tekanan harga yang terus meningkat.

Namun demikian, taruhan itu telah memudar sementara investor memperkirakan kenaikan suku bunga yang lebih agresif di negara lain dan karena mata uang terkait komoditas termasuk dolar Kanada dan Australia berkinerja lebih baik.

“Ketika berbicara tentang bank sentral, ada banyak perkiraan agresif di luar sana,” kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto, mencatat bahwa pasar kemungkinan melebih-lebihkan seberapa cepat kenaikan suku bunga akan terjadi.

Rai memperkirakan dolar dapat berkinerja lebih baik jika investor mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga di negara lain, meskipun “itu adalah sesuatu yang akan membutuhkan waktu untuk diperbaiki.”

“Ketika dukungan datang untuk mendorong, mengingat fundamental yang mendasari di Amerika Serikat, yang masih sangat konstruktif untuk pertumbuhan, kami pikir The Fed mungkin akan menjadi bank sentral yang menaikkan suku bunga selama tahun-tahun mendatang dengan sedikit kenaikan lebih agresif daripada yang diperkirakan pasar saat ini,” kata Rai.

Pelaku pasar memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga dua kali pada akhir 2022.

Gubernur Fed Randal Quarles pada Rabu (20/10) mengatakan bahwa sementara sudah waktunya bagi The Fed untuk mulai menghentikan program pembelian obligasi, akan terlalu dini untuk mulai menaikkan suku bunga dalam menghadapi inflasi tinggi yang kemungkinan akan surut tahun depan.

The Fed juga mengatakan dalam Beige Book terbarunya bahwa ekonomi AS tumbuh pada tingkat “sedang hingga moderat” pada September dan awal Oktober, karena lonjakan kasus Covid-19 terbaru memuncak dan mulai surut.

Ahli strategi valas ING mengatakan dalam catatan klien bahwa penurunan dolar baru-baru ini dapat disebabkan oleh kombinasi pasar yang menutup posisi beli-dolar dan “lingkungan risiko yang tidak berbahaya, di mana musim laporan laba AS yang kuat terus mengimbangi kekhawatiran inflasi/pengetatan moneter.”

“Pada tahap ini, sepertinya dolar kekurangan beberapa katalis untuk menahan koreksi yang sedang berlangsung, dan dukungan apa pun terhadap greenback mungkin perlu datang dari ketenangan dalam suasana risk-on baru-baru ini di pasar,” kata ING.

Dolar Australia, dilihat sebagai proksi likuid untuk selera risiko, naik 0,60 persen hari ini menjadi 0,7522 dolar AS, tertinggi sejak 7 Juli.

Dolar Selandia Baru naik 0,73 persen menjadi 0,7205 dolar AS, tertinggi sejak 11 Juni.

Berkurangnya permintaan untuk aset safe-haven membuat dolar mencapai tertinggi empat tahun di 114,67 versus yen, sebelum menyusut kembali ke 114,27.

Dolar Kanada lebih tinggi pada hari setelah tingkat inflasi tahunan negara itu melaju cepat ke level tertinggi 18 tahun pada September, menempatkan fokus pada bank sentral Kanada (BoC) menjelang keputusan suku bunga minggu depan.

Greenback turun 0,35 persen terhadap loonie menjadi 1,2317 dolar Kanada.

Pound Inggris naik 0,30 persen menjadi 1,3831 dolar AS setelah data menunjukkan bahwa inflasi Inggris melambat secara tak terduga bulan lalu. Angka tersebut tidak banyak mengubah ekspektasi bahwa bank sentral Inggris akan menjadi bank sentral besar pertama di dunia yang menaikkan suku bunga.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Ekbis

Duh! Harga Batu Bara Merosot 4,7 Persen
apahabar.com

Ekbis

Ekonomi Dalam Negeri Membaik, Rupiah Ditutup Menguat
apahabar.com

Ekbis

Awal Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000
apahabar.com

Ekbis

Inilah Daftar Smartphone Samsung yang Mendapatkan Android 9 Pie
apahabar.com

Ekbis

Berikan Penawaran Khusus, Gerai Berlian Frank & co Langsung Diserbu Emak-emak
apahabar.com

Ekbis

Ekonomi China Mulai Pulih, Rupiah Kembali Menguat
Pemadaman Massal

Ekbis

Blak-blakan YLK Soal Pemadaman Massal Intai Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Ditutup Stagnan, Terpengaruh Aksi Demo Tolak UU Cipta Kerja
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com