Bali-Singapura Buka Penerbangan, Kadinkes Banjarmasin Waswas Kata Para Pelaku Usaha di Banjarbaru Soal Wajib PCR Penumpang Pesawat Diadili, Pemenggal Kepala Ibu Muda di Belda Banjarmasin Polemik Gelar Doktor Kehormatan untuk Paman Birin, Alumnus Tantang Uji Publik! Heboh Narkoba ‘Prangko Dahsyat’ Banjarmasin, BNN Turun Tangan

Enggan Petaninya Ngeluh, Bupati Karolin Gandeng Perpadi

- Apahabar.com     Minggu, 3 Oktober 2021 - 20:03 WITA

Enggan Petaninya Ngeluh, Bupati Karolin Gandeng Perpadi

Bupati Karolin Margret Natasa meminta Persatuan Penggilingan Padi dan Pedagang Beras (Perpadi) Kalimantan Barat ikut meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan para petani, alih-alih mengeluh. Foto: Antara

apahabar.com, PONTIANAK – Bupati Karolin Margret Natasa meminta Persatuan Penggilingan Padi dan Pedagang Beras (Perpadi) Kalimantan Barat ikut meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan para petani, alih-alih mengeluh.

“Saya tidak mau nanti para petani mengeluh ke saya apabila gagal panen akibat bencana alam maupun nonalam, apakah ada asuransinya atau tidak dan jaminannya seperti apa. Nanti ketika tidak ada permasalahan yang dicari pasti bupati dulu bukan Perpadi atau buyer,” kata Karolin di Ngabang, Landak, Minggu.

Karenanya, pihaknya sengaja bekerja sama dengan Perpadi untuk mewujudkan usaha penggilingan padi dan perberasan yang profesional, mandiri, tangguh, efisien, berdaya saing, berkelanjutan, berkerakyatan dan berkeadilan dalam rangka mewujudkan masyarakat agroindustri dan keseimbangan perekonomian pedesaan dan perkotaan.

Dalam meningkatkan produktivitas sektor pertanian di Kabupaten Landak serta melakukan pengembangan padi, Pemerintah Kabupaten Landak menjalin kerja sama dengan Perpadi Kalimantan Barat agar para petani bisa melakukan bisnis pertanian secara profesional.

Karolin menjelaskan bahwa ada 2.967 kelompok tani, 153 gabungan kelompok tani dan sudah ada 7 kelembagaan ekonomi petani di Kabupaten Landak, sehingga harus ada jaminan pemasaran yang jelas untuk para petani.

“Kami perlu jaminan pemasaran, kemampuan belinya berapa, perusahaannya selama ini meminta ketersediaan berapa, di mana mereka sudah pernah beli agar kita bisa melihatnya, dan biaya beli perusahaan seperti apa. Sehingga dalam pertemuan ini kita harus benar-benar dibahas,” tuturnya.

Di tempat yang sama, Ketua DPD Perpadi Kalimantan Barat Hazairin mengatakan kehadiran Perpadi akan menjadi perpanjangan tangan para petani di Kalimantan Barat termasuk di Kabupaten Landak dengan memberikan jalur pembeli dan peningkatan kualitas produk pertanian.

“Ada 26 distributor yang siap membeli, jadi nanti kita harapkan mempersiapkan satu titik tempat penggilingan yang akan didukung oleh pusat serta akana da kerja sama antara kelompok tani dengan Rice Milling Unit (RMU), sehingga inilah RMU yang akan bertanggung jawab,” kata Hazairin.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

memancing

Kalbar

Niat Memancing Ikan, Warga Kotawaringin Barat Pulang Bawa Buaya Ganas

Kalbar

Kapolda Baru Irjen Rikwanto Dilantik, Begini Suasana di Mapolda Kalsel
apahabar.com

Kalbar

Massa Tutup Ruas Jalan Menuju Jembatan Kapuas I Pontianak

Kalbar

Pemerintah Tinjau Ulang Rencana Induk Bandara Tebelian Sintang Kalbar
apahabar.com

Kalbar

Gubernur Kalbar Siapkan Bonus Rp 10 Juta Bagi Peserta UN Peraih Nilai 10

Kalbar

Tangkap 21 Tersangka Perusakan Masjid Ahmadiyah, Polisi: 1 Anak di Bawah Umur
apahabar.com

Kalbar

Jaga Kawasan Lindung di Jalan Pararel Perbatasan
Pesta Kembang Api

Kalbar

Gubernur Kalbar Larang Pesta Kembang Api di Malam Tahun Baru
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com