Rangkaian Hari Menanam Indonesia, Wali Kota dan DLH Banjarbaru Tanam Ribuan Pohon Ternyata Rumah Ambruk di Gatot Subroto Banjarmasin tidak Kantongi IMB Kebanjiran Terus, Kalsel Siapkan Megaproyek Kolam Regulasi, Wabup HST Bantah Ilegal Logging Pertama di Kalsel, Kota Banjarbaru Capai Target Vaksinasi 70 Persen Korupsi Bupati HSU: KPK Periksa 2 Saksi Siang Ini

Erdogan Usir 10 Dubes Negara Asing, Ini Alasannya

- Apahabar.com     Minggu, 24 Oktober 2021 - 12:12 WITA

Erdogan Usir 10 Dubes Negara Asing, Ini Alasannya

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – 10 orang duta besar negara asing diusir Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Sabtu (23/10). Hal itu dilakukan Erdogan karena mereka kompak menyerukan dukungan terhadap tokoh aktivis, Osman Kavala.

Mengutip CNN Indonesia yang melansir dari AFP, Kasus ini dimulai ketika sepuluh duta besar berbagai negara di Ankara mengeluarkan pernyataan bersama berisikan kritikan terhadap penahanan Kavala yang mereka anggap sebagai “bayang-bayang” Turki. Pernyataan ini disampaikan pada Senin (17/10).

Dalam pernyataan bersama itu, AS, Jerman, Kanada, Denmark, Finlandia, Prancis, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, dan Swedia menyerukan penyelesaian yang adil dan cepat untuk kasus (Kavala).

Pemanggilan Dubes dan Rencana Pengusiran Mereka
Akibat aksi ini, Kementerian Luar Negeri Turki memanggil sepuluh duta besar negara tadi pada Selasa (18/10).

Pada Sabtu (23/10), Erdogan mengumumkan bahwa dirinya telah mengusir sepuluh duta besar negara yang ikut serta mendukung Kavala.

“Saya telah memerintahkan menteri luar negeri kami untuk mengumumkan sepuluh duta besar negara asing tersebut akan di-persona non grata secepatnya,” ujar Erdogan, Sabtu (23/10).

Walaupun demikian, Erdogan tak menyebut waktu tepat kesepuluh duta besar tersebut resmi diusir. Namun, Erdogan menegaskan, “Mereka harus pergi dari sini pada hari mereka tidak lagi bisa di Turki.”

Mengenal Osman Kavala dan Penangkapannya
Kavala sendiri merupakan filantropis sekaligus aktivis kelahiran Paris. Turki menahan pria 64 tahun itu sejak 2017 tanpa vonis hukuman.

Meski tidak terlalu dikenal secara internasional, Kavala telah dinilai menjadi simbol bagi para pendukungnya di tengah tindakan keras rezim Erdogan dalam merespons upaya kudeta gagal 2016 lalu.

Mengutip New York Times, Kavala menjadi tahanan politik yang paling terkemuka di Turki. Penangkapannya sendiri dilakukan karena pemerintah beranggapan Kavala mencoba menggulingkan pemerintahan Erdogan. Ia dituduh membiayai dan mengatur protes anti-pemerintah yang berlangsung pada 2013 yang dimulai di Taman Gezi.

Erdogan menilai protes yang terjadi merupakan upaya untuk menggulingkan kekuasaannya, bukan protes yang terjadi secara spontan. Erdogan juga mengklaim dirinya berhasil menggagalkan ‘kelicikan’ yang mencoba membebaskan Kavala.

Sementara itu, Kavala menilai penangkapannya merupakan bagian dari drama politik Erdogan yang masih ingin berkuasa atas Turki. Kavala juga berpendapat bahwa hakim dan jaksa bersikap sesuai dengan wacana politik Erdogan.

“Karena saya adalah aktor utama dalam dakwaan fiktif dan juga satu-satunya terdakwa yang ditangkap dalam kasus ini, saya yakin situasi saya dinilai sebagai contoh kasus istimewa yang terjadi karena alasan politik,” tulis Kavala.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Serangan Drone

Global

Sepuluh Orang Terluka Akibat Serangan Drone di Bandara King Abdullah Saudi
apahabar.com

Global

Norwegia Bantu Program Lanskap Sumsel
China

Global

China Lockdown, Harga Minyak Dunia Terdampak
apahabar.com

Global

113 Wartawan Tewas Pada 2018
Pesawat pengebom China, Xian H-6. Foto-net

Global

28 Pesawat Militer China Masuki Wilayah Taiwan, di Antaranya ‘Pengebom Nuklir’
Joe Biden

Global

Hari Pertama Jabat Presiden, Joe Biden Cabut Larangan Masuk Negara Muslim
Palestina

Global

Sedang Gencatan Senjata, Israel Tembaki Pengunjuk Rasa Palestina
apahabar.com

Global

Prancis Bergolak, 125.000 Demonstran, Toko Dijarah, 1.000 Ditahan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com