IKN Dipimpin Kepala Otorita, Sederet Nama Kandidat Termasuk Ahok Pesona Danau Sentarum Kalbar Bikin Takjub, Tertarik Berkunjung? Mimpi Ibnu Sina, Masyarakat Banjarmasin Lepas Masker Awal Tahun 2022 Bocah 8 Tahun Hilang di Samarinda, Pencarian Selami Selokan Genangan Banjir Target Vaksinasi di Tanah Laut Terkendala Stok Vaksin

Fokus Investor Beralih ke Data Pekerjaan, Dolar AS Menguat di Sesi Asia

- Apahabar.com     Rabu, 6 Oktober 2021 - 09:44 WITA

Fokus Investor Beralih ke Data Pekerjaan, Dolar AS Menguat di Sesi Asia

Ilustrasi - Dolar AS terus menguat. Foto-Liputan6.com/Johan Tallo

apahabar.com, SINGAPURA – Dolar AS menguat mendekati level tertinggi untuk tahun ini dalam perdagangan bergelombang di sesi Asia pada Rabu (6/10) pagi.

Dolar menguat karena fokus investor beralih ke data pekerjaan AS dan kemungkinan kenaikan suku bunga di Selandia Baru.

Melansir Antara, euro terjepit di dekat level terendah 14-bulan di 1,1563 dolar yang dicapai minggu lalu dan terakhir dibeli 1,1599 dolar, setelah tergelincir 0,2 persen semalam.

Safe-haven yen juga turun semalam, jatuh sekitar 0,5 persen yang mencerminkan suasana positif di pasar ekuitas.

Yen memulai sesi Asia di sekitar 111,50 per dolar. Greenback telah mendapat dukungan dari investor akhir-akhir ini karena mereka bersiap untuk Federal Reserve untuk mulai mengurangi pembelian aset tahun ini dan meletakkan dasar untuk kenaikan suku bunga sebelum rekan-rekannya, sementara euro – khususnya – telah melemah.

Data penggajian non-pertanian (NFP) AS yang akan dirilis pada Jumat (8/10/2021) dipandang penting untuk menginformasikan sikap dan waktu The Fed, terutama jika angka-angka tersebut sangat mengesankan atau mengecewakan. Angka penggajian swasta, panduan yang terkadang tidak dapat diandalkan, akan dirilis sekitar pukul 12.15 GMT.

Kehilangan besar pada ekspektasi pasar untuk sekitar 428.000 pekerjaan yang telah ditambahkan pada September dapat mengurangi ekspektasi untuk angka yang lebih luas pada Jumat (8/10/2021), kata Analis Commonwealth Bank of Australia, Carol Kong.

“Kami mempertahankan pandangan kami bahwa peningkatan kuat dalam penggajian Jumat (8/10/2021) akan mendorong (Fed) untuk mengumumkan tapering pada November,” katanya.

Di tempat lain, mata uang terkait komoditas mendapat dukungan dari harga minyak, yang telah melonjak ke level tertinggi tiga tahun. Dolar Kanada berada di dekat puncak satu bulan dan hampir menguji rata-rata pergerakan 200 hari. Terhadap euro, dolar Kanada mencapai level tertinggi 19 bulan.

Dolar Australia juga didukung, tetapi tertahan kenaikannya oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan yang rapuh di China – pasar utama untuk ekspor komoditas Australia. Aussie terakhir stabil di 0,7289 dolar AS dan kiwi terhenti di 0,6960 dolar AS

Bank sentral Selandia Baru, Reserve Bank of New Zealand (RBNZ), akan mengumumkan kebijakan pada pukul 01.00 GMT dan pasti akan memberikan kenaikan suku bunga yang tertunda pada Agustus di tengah wabah Covid-19 di Auckland.

Pasar swap telah memperkirakan peluang 97 persen untuk kenaikan 25 basis poin dan peluang sekitar 90 persen untuk yang lainnya pada November, tetapi analis mengatakan mata uang itu bisa sensitif terhadap sikap bank sentral.

“Kami memperkirakan kenaikan dan begitu juga pasar, jadi jeda akan mengejutkan,” kata analis di ANZ Bank.

“Menganggap mereka melakukan kenaikan, itu akan menambah beban, yang secara teori seharusnya positif. Tetapi antusiasme jangka pendek mungkin akan diredam oleh sikap RBNZ, terutama jika mereka dovish, seperti yang kami perkirakan.”

Semalam, sterling pulih sedikit lebih banyak dari aksi jual tajamnya terhadap dolar dan stabil di 1,3628 dolar AS di awal perdagangan Asia. Sterling menyentuh tertinggi tiga minggu di 85,00 pence terhadap euro yang lebih lemah semalam.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Krisis Energi

Ekbis

Solar Mulai Langka, Krisis Energi Ancam Indonesia?
apahabar.com

Ekbis

Anindya Bakrie: Tanpa Kemerdekaan, Tidak Mungkin Punya Keinginan Tinggi
Murung Raya

Ekbis

Ratusan UMKM di Murung Raya Dapat Bantuan Pemulihan Ekonomi
Harga Minyak

Ekbis

Usai Penarikan Besar dalam Persediaan AS, Harga Minyak Melonjak
apahabar.com

Ekbis

Perlambatan Corona Kerek Rupiah ke Rp13.730
apahabar.com

Ekbis

Kunci Bisnis Bisa Tahan Corona Ala Sri Mulyani
apahabar.com

Ekbis

Selasa Pagi, Rupiah Terlemah di Asia Rp 14.030/US$
apahabar.com

Ekbis

Koreksi Bursa Saham Asia, IHSG Awal Pekan Ditutup Menguat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com