Golkar Banjar Terbelah, Antung Aman & H Rusli Saling Klaim Kepemimpinan INNALILLAHI, Nelayan Kerumputan Kotabaru Ditemukan Tak Bernyawa Geger Api di Liang Anggang, Relawan Sulit Jangkau Titik Api Kisah Istri Alm Brimob Kalsel Jadi Sopir Travel Demi Hidupi 8 Anak, Gaji Habis Bulan Depan Walau Ditentang, Pemkot Banjarmasin Ngotot Tertibkan Reklame

Produsen Kimia Terbesar di Dunia Minat Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik di Indonesia

- Apahabar.com     Minggu, 10 Oktober 2021 - 15:24 WITA

Produsen Kimia Terbesar di Dunia Minat Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik di Indonesia

Menteri Investasi sekaligus Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Foto-Biro Pers

apahabar.com, JAKARTA – Badische Anilin- und SodaFabrik (BASF), produsen kimia terbesar di dunia berminat untuk investasi dan membangun pabrik bahan baku baterai kendaraan listrik di Indonesia. Hal itu disampaikan Menteri Investasi sekaligus Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia usai bertemu produsen kimia asal jerman tersebut.

Menurut Bahlil lokasi di Indonesia yang dibidik untuk pendirian pabrik tersebut ada di Halmahera Tengah, Maluku Utara.

Minat ini, sambung Bahlil, didapat saat bertemu BASF di tengah kunjungan kerja ke Frankfurt, Jerman belum lama ini. Minat ini pun langsung disambut oleh Bahlil. Bahkan, ia berjanji akan membantu BASF dalam merealisasikan rencananya itu.

“Kami akan dukung penuh rencana investasi BASF ini. Terkait perizinan dan insentif investasi, kami yang akan urus. Kita akan kawal terus sampai beres,” kata Bahlil dalam keterangan resmi, seperti dikutip CNN Indonesia, Minggu (10/10).

Rencananya, BASF ingin masuk ke Indonesia melalui kerja sama dengan Eramet, perusahaan pertambangan asal Prancis. Nantinya, mereka akan membangun fasilitas pemurnian alias smelter nikel dan kobalt yang merupakan bahan baku baterai listrik.

Proyek tersebut mencakup pembangunan pabrik High-Pressure Acid Leaching (HPAL) dan Base Metal Refinery (BMR). Namun, Bahlil meminta BASF tidak hanya sekadar membangun pabrik dan smelter nikel, tapi juga memproses bahan tersebut hingga benar-benar menjadi baterai listrik.

Kendati begitu, belum ada penjelasan soal angka investasi yang bakal masuk ke tanah air. Sejauh ini, rencana perusahaan baru menargetkan kapasitas produksi, yaitu sekitar 42 ribu metrik ton nikel per tahun dan 5.000 metrik ton kobalt per tahun.

Sementara Anggota Board of Executive Director BASF Markus Kamieth mengapresiasi sambutan dari Bahlil. Ia berharap pemerintah dapat pula mendukung kawasan industri independen tersebut dengan pasokan listrik yang memadai dan berasal dari energi terbarukan.

Sebagai informasi, Jerman menempati peringkat ke-16 sebagai negara yang kerap mengucurkan investasi ke dalam negeri. Realisasi investasi Jerman ke Indonesia mencapai US$1,14 miliar pada 2016 sampai kuartal II 2021.

Aliran investasi ini berasal dari 3.015 proyek. Investasi tersebut menyerap sekitar 35.492 orang tenaga kerja Indonesia.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Gerebek Kasino di Apartemen Robinson, Polisi Amankan 133 Orang
apahabar.com

Nasional

Kabar Duka, Johny Indo Tutup Usia
apahabar.com

Nasional

Innalillah, Sempat Viral Lantaran Tidur Setahun Bayi Shaka Kini Telah Tiada

Nasional

KPK Dalami Nama Fahri Hamzah & Azis Syamsuddin di Kasus Benur
KPU

Nasional

KPU: Terdapat 123 Permohonan Perselisihan Hasil Pilkada Serentak 2020
apahabar.com

Nasional

Positif Covid-19 di Indonesia Bertambah 2.897, Kini Sudah 406.945
apahabar.com

Nasional

Dana Desa Rp22,8 T Segera Cair untuk Cegah Corona
apahabar.com

Nasional

Jenis Kanker Otak Ini yang Ternyata Diderita Agung Hercules
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com