Bali-Singapura Buka Penerbangan, Kadinkes Banjarmasin Waswas Kata Para Pelaku Usaha di Banjarbaru Soal Wajib PCR Penumpang Pesawat Diadili, Pemenggal Kepala Ibu Muda di Belda Banjarmasin Polemik Gelar Doktor Kehormatan untuk Paman Birin, Alumnus Tantang Uji Publik! Heboh Narkoba ‘Prangko Dahsyat’ Banjarmasin, BNN Turun Tangan

Soal Rekening Rp120 T Sindikat Narkoba, DPR Bakal Panggil BNN

- Apahabar.com     Rabu, 6 Oktober 2021 - 19:03 WITA

Soal Rekening Rp120 T Sindikat Narkoba, DPR Bakal Panggil BNN

Ilustrasi. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan rekening sindikat narkoba mencapai Rp120 triliun. Menanggapi hal itu, Komisi III DPR RI berencana memanggil Badan Narkotika Nasional (BNN).

Hal itu disampaikan anggota Komisi III DPR dari fraksi Demokrat, Hinca Pandjaitan. Menurut Hinca, pemanggilan itu akan dilakukan menyusul pengakuan PPATK yang mengaku telah menyerahkan laporan tersebut ke BNN.

“Rapat mendatang akan saya tanyakan ke BNN dan Polri,” kata dia seperti dilansir CNN Indonesia, Rabu (6/10).

Rencananya pemanggilan akan dilakukan usai masa reses anggota dewan pada awal November mendatang.

Berdasar pengakuan PPATK tersebut, Hinca juga mengusulkan Presiden Joko Widodo membentuk tim khusus di luar BNN terkait temuan tersebut. Menurut dia, tim bisa dipimpin oleh Menko Polhukam Mahfud MD, dan Menteri Keuangan, Sri Mulyani.

“Ketika saya tanya, kemana saja laporan mu? PPATK bilang sudah disampaikan ke BNN Polri tapi nggak jalan. Jadi harus Presiden Jokowi. Juga ini masalah besar,” kata dia.

Hinca meyakini jumlah transaksi keuangan dalam sindikat narkoba jauh lebih besar dari laporan PPATK. Menurut dia, angka keuangan dari transaksi narkoba adalah puncak gunung es yang selama ini luput dari pengawasan pemerintah.

Hinca misalnya menyoroti rilis PBB pada 1997, yang menyatakan bahwa saat itu perputaran uang dalam transaksi gelap narkotika di dunia mencapai US$400 miliar. Kemudian, ada laporan RAND corporation yang menyebut, orang-orang Amerika mengeluarkan uang sebesar $150 miliar pada 2016 untuk membeli narkoba.

“Jadi, mungkin perputaran uang dalam peredaran gelap narkotika di Indonesia itu tidak jauh dari sana. Patut diingat, bahwa negara kita adalah salah satu pasar narkoba terbesar di daratan Asia,” kata Hinca.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Boeing

Nasional

Mengenal Boeing 737-524, Pesawat Sriwijaya Air yang Jatuh di Kepulauan Seribu
apahabar.com

Nasional

Pleno Banjarbaru Selesai, Ini Capres Yang Menang
apahabar.com

Nasional

Rencana Blokir Ponsel BM Hari Ini, Apa Benar?
Vaksin

Nasional

Dear Kepala Daerah, Jokowi: Kalau Vaksin Datang Langsung Habiskan!
apahabar.com

Nasional

Firli Bahuri Jalani Sidang Etik Dewas KPK
apahabar.com

Nasional

400 Ribu Reagen PCR Tiba dari China, Daerah Jemput Sendiri ke Jakarta
apahabar.com

Nasional

Belanda Janji Kembalikan Berlian 70 Karat Milik Sultan Banjarmasin
apahabar.com

Nasional

Istri Ustaz Maulana Meninggal
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com