Tanpa Naturalisasi, Berikut Pemain Tambahan Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 Kartu Prakerja Lanjut di 2022, Anggaran Rp 11 Triliun Disiapkan Nyangkut Jembatan Lagi, Damkar Banjar Turun Tangan Atasi Rumpun Bambu Longsor Kotabaru Tewaskan 4 Warga Maradapan, Cek Faktanya Korupsi Eks Bupati HST: KPK Periksa Pejabat Bank Kalsel

Solar Mulai Langka, Krisis Energi Ancam Indonesia?

- Apahabar.com     Rabu, 20 Oktober 2021 - 21:06 WITA

Solar Mulai Langka, Krisis Energi Ancam Indonesia?

Ilustrasi solar. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Terjadi kelangkaan solar di sejumlah wilayah di Indonesia. Kelangkaan ini muncul di tengah kabar krisis energi yang melanda sejumlah negara.

Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno menepis Indonesia tidak dalam kondisi krisis energi. Sebab, Indonesia memiliki sejumlah sumber energi. Meski demikian, ia menekankan pentingnya pengelolaan sumber energi tersebut.

“Menurut saya Indonesia tidak mengalami krisis energi karena kita punya beberapa sumbernya baik dari migas, batu bara atau yang lainnya, hanya bagaimana kita nanti mengelolanya itu yang lebih penting,” katanya dikutip dari detikcom, Rabu (20/10/2021).

Julius juga bicara mengenai kondisi Singapura. Singapura sendiri terancam krisis energi karena pasokan gas alam dari Indonesia belum pulih. Jika krisis energi terjadi, Singapura bisa gelap gulita.

Julius berkata pasokan gas alam ke Singapura saat ini sudah cukup atau normal.

“Pasokan ke Singapura beberapa waktu yang lalu memang sedikit berkurang karena adanya unplanned shutdown atau kegagalan operasional yang berbarengan dengan kegiatan maintenance, tetapi sekarang pasokan sudah cukup alias normal memenuhi ketentuan minimum kontrak,” terangnya.

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform Fabby Tumiwa memandang kemungkinan kelangkaan solar di berbagai daerah dipicu oleh harga minyak yang tinggi. Dia menduga kuota solar subsidi sudah mulai tipis sehingga dibatasi.

“Ini harus dicek, yang saya duga yang pertama karena memang kuotanya sudah mau habis jadi harus dibatasi. Distribusinya yang subsidi dibatasin,” katanya kepada detikcom.

Kemudian, dia juga menduga hal itu sebagai langkah Pertamina untuk mengantisipasi pihak-pihak yang tak layak mendapat solar subsidi. Sebab, harga solar industri harganya lebih tinggi.

Meski demikian, ia menyebut fenomena itu bukanlah krisis energi. Sebab pasokan energi relatif stabil.

“Kedua, upaya untuk pembatasan ini dilakukan oleh Pertamina dalam rangka menghindari agar mereka yang tidak layak membeli solar bersubsidi jangan sampai pengguna industri membeli solar bersubsidi,” katanya.

“Menurut saya tidak. Kita tidak mengalami kekurangan pasokan energi dan harga energi di dalam negeri relatif stabil, serta tidak ada efek panic buying. Kelangkaan yang terjadi hanya BBM jenis solar dan tidak masif. Pasokan bahan bakar untuk pembangkit listrik PLN juga aman dan tidak ada pemadaman bergilir,” terangnya.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Ekbis

Dear Nasabah bjb, Segera Perbaharui Kartu Debit hingga 30 Juni 2021
apahabar.com

Ekbis

Garih Haruan di Marabahan Sedang Stabil
apahabar.com

Ekbis

BI: Bandara Internasional Syamsudin Noor Buka Peluang Bisnis Baru
apahabar.com

Ekbis

Usai Vaksin, Rupiah Bergerak Menguat Jelang RGD BI
Wakil DPRD Kalsel

Ekbis

Wakil DPRD Kalsel-HIPMI Tanbu Dorong Peran Pelaku Usaha Lokal
apahabar.com

Ekbis

Rawan Perampokan Driver Online, Astra: Lengkapi dengan GPS
Rupiah Menguat

Ekbis

Data Tenaga Kerja AS di Bawah Ekspektasi, Rupiah Menguat
apahabar.com

Ekbis

Pertamina Segera Perluas Sistem Pembayaran Non Tunai
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com