Jurkani Dibacok, Tim Macan Kalsel Turun Gunung Advokat Jurkani Dibacok OTK di Angsana Menguji Klaim Jembatan Sei Alalak Antigempa hingga Tahan Seabad Gara-Gara Ratusan Ribu, Istri di Kandangan Coba Akhiri Hidup Dari Viralnya Aksi Istri di Kandangan Coba Akhiri Hidup, Ketahanan Keluarga Kian Rentan

Survei Pencarian Minyak dan Gas Bumi Papua Barat Pakai Teknologi eFTG Segera Dimulai

- Apahabar.com     Senin, 4 Oktober 2021 - 21:54 WITA

Survei Pencarian Minyak dan Gas Bumi Papua Barat Pakai Teknologi eFTG Segera Dimulai

Kegiatan inspeksi kehandalan dan peralatan fasilitas pesawat survei migas di Bandara Pondok Cabe, Banten, Senin (4/10/21). Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Pencarian minyak dan gas bumi di Cekungan Bintuni dan Salawati, Papua Barat, segera dimulai.

Dalam pencarian itu, SKK Migas bersama PT Pertamina Hulu Energi (PHE) Jambi Merang melakukan survei geofisika, menggunakan teknologi enhanced Full Tensor Gradiometry (eFTG).

Ketua Tim Teknis Pelaksana Teknis Survei Geofisika dan selaku Vice President New Venture Subholding Upstrem Pertamina Agung Prasetyo mengatakan survei dilakukan di sepanjang 23.000 kilometer dan mencakup area seluas 45.000 kilometer persegi. Dijadwalkan akan dimulai pada 12 Oktober 2021.

“Selain Cekungan Bintuni-Salawati, kami juga sedang melakukan survei FTG terbesar di Indonesia di cekungan frontier lain di Papua dengan panjang lebih dari 31.000 kilometer dan mencakup area seluas 60.000 kilometer yang progresnya sudah mencapai lebih dari 50 persen bekerja sama dengan Rubotori Indonesia dan Bell Geospace,” kata Agung seperti dilansir Antara, Senin (4/10) malam.

Dalam melakukan survei tersebut, KKKS PHE Jambi Merang bekerja sama dengan PT Mahakarya Geo Survey yang berkolaborasi dengan AustinBridgeporth.

Mereka akan menggunakan pesawat survei DC3 Turbo Prop yang dimodifikasi dan dimodernisasi lengkap dengan serangkaian teknologi termasuk eFTG mencakup gravimeter scalar terintegrasi, magnometer, dan sistem LiDAR VUX1-LR.

Data LiDAR yang mempunyai sudut sapuan 180 derajat ini akan menyediakan data yang sangat akurat untuk keperluan koreksi medan data gravitasi, pemetaan fitur geologi permukaan, dan menyediakan tambahan informasi untuk merencanakan kegiatan eksplorasi.

Pertamina berkomitmen untuk terus melakukan kegiatan eksplorasi, baik di area eksisting maupun area frontier atau new venture dalam rangka mencari potensi cadangan hidrokarbon baru.

CEO Austinbridgeporth Mark Davies mengatakan survei eFTG ini adalah yang pertama dilakukan di Indonesia, bahkan Asia.

“Survei eFTG adalah generasi terbaru dari gradiometer gravity yang dapat memberikan beragam peningkatan pada sensitivitas dan resolusi yang melebihi teknologi generasi FTG sebelumnya,” ujar Mark.

Eksplorasi Masif

Sementara itu Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Rinto Pudyantoro menyampaikan survei ini menjadi rangkaian dari kegiatan-kegiatan eksplorasi yang secara masif dilakukan hulu migas dalam kurun dua tahun terakhir.

“Komitmen kegiatan eksplorasi dengan sungguh-sungguh dilaksanakan oleh SKK Migas bersama KKKS, hal ini merupakan bentuk realisasi dari salah long term plan kami untuk mendukung visi produksi nasional pada 2030, yakni memaksimalkan kegiatan eksplorasi,” terang Rinto.

Lebih lanjut dia mengatakan bahwa saat ini ada beberapa kegiatan lain dari KKP yang sedang berjalan. Yakni survei vibroseismik 2D di Pulau Jawa, survei seismik di area Laut Indonesia bagian tengah dan timur serta Natuna, dan FTG Iwur–Akimeugah.

“Ada juga program yang sudah selesai yakni Survei Seismik 2D sepanjang 31.908 kilometer persegi yang telah dilaksanakan tahun 2019. Saat ini sedang dikaji datanya sebelum diserahkan kepada pemerintah,” pungkas Rinto.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Vaksinasi

Nasional

Berani Menolak Vaksin Covid-19? Ingat Denda Jutaan Rupiah
Menteri KKP

Nasional

Menteri KKP Tegaskan Perangi Penyeludupan Ekspor Benur
apahabar.com

Nasional

MotoGP 2021, Mandalika Bisa Tarik Ratusan Ribu Wisman?
apahabar.com

Nasional

Jumlah Pasien Sembuh di Indonesia Meningkat, Simak Rinciannya
kuli bangunan

Nasional

Viral! Kuli Bangunan Dikeluarkan dari Pekerjaan karena Tak Pakai Masker
apahabar.com

Nasional

Haedar Nashir: Diharap Pemerintah Tak Berlebihan Mengatur Majelis Taklim

Nasional

Kisah Murid SMA Setelah Lulus Nekat Melamar Guru Mendadak Viral

Nasional

Hore! Jokowi Berikan Bonus Atlet Paralimpiade Tokyo, Peraih Emas Rp 5,5 M
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com