Update Covid RI 15 Oktober, Kalsel Sembilan Terbawah, Jakarta Teratas PDIP Pamer Jago Capres 2024: Puan, Ganjar hingga Mardani H Maming KPK Tinggalkan Markas Brimob Tabalong, Penyidikan Berlanjut Acil Pasar Terapung Siap-Siap, Siring Piere Tendean Bakal Dibuka Lagi! OTT Amuntai, Enam Mobil Tiba di Brimob Tabalong

Usai Greenback Jatuh, Emas Melambung 34.1 Dolar

- Apahabar.com     Jumat, 1 Oktober 2021 - 07:17 WITA

Usai Greenback Jatuh, Emas Melambung 34.1 Dolar

Ilustrasi emas batangan. Foto: Net

apahabar.com, CHICAGO – Emas melonjak hampir dua persen pada akhir perdagangan Kamis (30/9) atau Jumat (1/10) pagi WIB, setelah dolar jatuh karena angka pekerjaan mingguan AS yang suram.

Namun penurunan baru-baru ini didorong oleh ekspektasi Federal Reserve akan segera mulai mengurangi dukungan ekonominya membuat emas mencatat penurunan bulanan dan kuartalan.

Melansir Antara, kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di Divisi Comex New York Exchange, melambung 34,1 dolar AS atau 1,98 persen menjadi ditutup pada 1.757 dolar AS per ounce. Emas anjlok sekitar 3,4 persen selama September dan turun 0,8 persen pada kuartal ketiga.

Sehari sebelumnya, Rabu (29/9), emas berjangka merosot 14,6 dolar AS atau 0,84 persen menjadi 1.722,90 dolar AS, setelah jatuh 14,5 dolar AS atau 0,83 persen menjadi 1.737,50 dolar AS pada Selasa (28/9), dan naik tipis 0,3 dolar AS atau 0,02 persen menjadi 1.752 dolar AS pada Senin (27/9).

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Kamis (30/9) bahwa jumlah orang Amerika Serikat yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran mencapai 362.000 dalam pekan yang berakhir 25 September, meningkat 11.000 dari minggu sebelumnya sehingga memicu kekhawatiran pasar tenaga kerja melemah.

“Ini juga menyebabkan ketidakpastian tentang tapering Fed, karena mereka ingin pasar kerja yang kuat untuk mengumumkan tapering,” kata konsultan independen Robin Bhar, menambahkan bahwa penundaan apa pun bisa positif untuk emas.

Emas juga “berjalan ke beberapa pembelian fisik baru, dengan beberapa investor mencari lindung nilai terhadap ketidakpastian ekonomi, kenaikan inflasi,” kata Bhar.

Tetapi prospek yang meningkat untuk tapering Fed, yang secara luas diperkirakan akan dimulai pada November, dan peluang imbal hasil obligasi pemerintah terus meningkat, diperkirakan akan menambah lebih banyak tekanan pada emas dengan imbal hasil nol, kata Han Tan, kepala analis pasar di Exinity.

Pengurangan stimulus bank sentral dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah lebih tinggi, meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

“Dolar AS yang lebih kuat dan hasil yang lebih tinggi adalah kombinasi beracun untuk emas,” kata Commerzbank dalam sebuah catatan.

“Dalam jangka pendek, risiko penurunan harga lebih lanjut mendominasi, artinya angka 1.700 dolar AS sudah bisa segera dicapai,” kata bank. “Selama emas tetap berada di bawah tekanan, perak juga kemungkinan akan kesulitan untuk keluar dari pertahanannya.”

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember naik 56,2 sen atau 2,62 persen, menjadi ditutup pada 22,047 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari naik 15,4 dolar AS atau 1,63 persen, menjadi ditutup pada 962,4 dolar AS per ounce.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Menteri Trenggono

Ekbis

Melihat Komitmen Menteri Trenggono Jaga Keberlangsungan Ikan Endemik Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Batasi Pasar di Martapura, Pengelola Klaim Tak Ada Komplain
apahabar.com

Ekbis

Petani Kalbar Optimistis B30 Buat Harga Sawit Menanjak
Toyota

Ekbis

New Toyota Raize Laris Manis di Kalsel, Sepekan Puluhan Unit Dipesan

Ekbis

Modal dan Risiko Bisnis Ternak Kurban di Masa Pandemi
apahabar.com

Ekbis

WhatsApp Paling Banyak Di-download Tahun 2018
apahabar.com

Ekbis

Biang Kerok Mahalnya Gula Pasir di Banjarmasin
apahabar.com

Ekbis

Jokowi Targetkan Kilang Petrokimia TPPI Selesai 3 Tahun
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com