Jelang Nataru, Palangka Raya Awasi Potensi Penimbunan Bahan Pokok Kejagung Tetapkan Seorang Pengacara Sebagai Tersangka Kasus LPEI Kaltim Raup Rp 19,8 M dari Pisang Kepok Gerecek di Expo Pangan Nusantara Respons Bupati Barito Timur Soal Warning Mensos Risma Terkait Banjir ‘Banyu’ Naik, Remaja Tewas Tersetrum di Siring Amuntai

4 Pelaku Diringkus, Korban Investasi Bodong di Tanbu Bermunculan

- Apahabar.com     Minggu, 7 November 2021 - 17:59 WITA

4 Pelaku Diringkus, Korban Investasi Bodong di Tanbu Bermunculan

Empat tersangka investasi bodong. Foto-Humas Polres Tanbu

apahabar.com , BATULICIN – Ternyata korban dari penipuan dan penggelapan dari empat tersangka di Kabupaten Tanah Bumbu tidak hanya Herman.

Setelah beredar berita tertangkapnya empat tersangka pelaku penipuan dan penggelapan dengan modus tanam modal atau investasi, banyak korban yang mengaku bahwa ikut tertipu.

Jumlahnya pun bervariasi mulai jutaan hingga puluhan juta rupiah. Bahkan ada yang mengaku tertipu hingga ratusan juta.

Dalam percakapan di media sosial para korban lain sedang mengumpulkan data bukti dan selanjutnya akan melapor ke Mapolres Tanah Bumbu.

Saat dihubungi apahabar.com mengenai hal itu, Kasat Reskrim Polres Tanah Bumbu, Iptu Wahyudi Erpan, belum memastikan korban lainnya selain Herman.

“Belum terdata,” singkat Iptu Wahyudi melalui pesan WhatsAppnya, Minggu (7/11) siang.

Sebelumnya Unit Resmob Polres Tanah Bumbu bersama Unit Resmob Polres Paser Kalimantan Timur meringkus empat pelaku kejahatan terkait dugaan tindak pidana penipuan dan penggelapan.

Tersangka pelaku adalah Noorman Efendi, Maria Sari, Muhammad Fahri, dan Normiati yang amankan di Desa Kerayan Sentosa (Gunung Kinjang) Kecamatan Long Ikis, Kabupaten Paser Provinsi Kalimantan Timur, Sabtu (6/11) sekira pukul 22.00 Wita.

Kapolres Tanah Bumbu, AKBP Himawan Sutanto Saragih, melalui Kasi Humas, AKP H I Made Rasa, didampingi Kasat Reskrim, Iptu Wahyudi, membenarkan kejadian penangkapan empat tersangka tersebut.

Made menjelaskan kejadian penipuan dan penggelapan terjadi pada bulan Januari 2021 di Site BIB Areal Fit Giri Mulya, Desa Giri Mulya, Kecamatan Kuranji.

Berawal korban atas nama Herman ditawari untuk menanam modal oleh Noorman Efendi. Lalu korban menanyakan bagaimana cara sistemnya.

Pelaku Noorman Efendi pun menjelaskan kepada Herman kalau menanam uang sebesar Rp 1.000.000,- nanti setelah 15 hari akan dikembalikan uang sebesar Rp 1.300.000.

Kemudian pada tanggal 10 Oktober 2021 korban mengirim uang kepada Maria Sari selaku istri Noorman Efendi melalui rekening bank sebesar Rp70.000.000,- dan Norman Efendi menjanjikan bahwa uang tersebut akan dikembalikan pada tanggal 5 November 2021 sebesar Rp91.000.000.

Pada tanggal 2 November 2021 korban mengirimkan uang lagi ke Maria Sari melalui rekening bank sebesar Rp5.000.000, dan Noorman Efendi menjanjikan uang tersebut akan dikembalikan pada tanggal 19 November 2021.

Selanjutnya pada hari Selasa tanggal 03 November 2021 sekira pukul 22.00 Wita korban mendapatkan informasi dari temannya yang bernama Tamrin bahwa Noorman Efendi tersebut sudah tidak ada lagi di rumahnya dan sudah tidak bisa dihubungi.

“Korban mencoba menghubungi nomor handphone Noorman Efendi tersebut dan ternyata benar tidak bisa dihubungi lagi,” ujar Made.

“Atas kejadian tersebut korban mengalami kerugian Rp75.000.000, dan melapor ke Polres Tanah Bumbu,” tuturnya.

Diketahui Noorman Efendi (24) dan istrinya Maria Sari (25) adalah warga Jalan Batu Benawa Gang Garuda RT. 09 RW. 03, Desa Bersujud, Kecamatan Simpang Empat.

Sementara Muhammad Fahri (29) dan istrinya Normiati (28) merupakan warga Jalan Pesantren RT. 09 RW. 03, Kelurahan Kampung Baru, Kecamatan Simpang Empat.

“Muhammad Fahri dan istrinya Normiati adalah bandar dari bisnis tanam modal ini,” jelas Made.

“Pelaku dan barang bukti sudah dibawa ke Mapolres Tanah Bumbu untuk kami lakukan proses hukum lebih lanjut,” pungkas Made.

Barang yang diamankan polisi dari Noorman Efendi adalah satu unit mobil Toyota Rush, satu unit Laptop merk ASUS, dua unit HP Iphone 12 Promax, uang senilai Rp70.000.000, satu unit HP merk Realme 7 Pro, satu unit HP Samsung A50, dan satu unit HP Realme C21Y.

Kemudian tiga buah kalung emas, empat buah gelang tangan anak-anak, satu buah gelang tangan orang dewasa, tiga buah cincin anak-anak, satu buah kalung, sepasang anting emas putih, satu buah cincin emas putih, delapan buah kartu ATM BRI, dua buah kartu ATM Mandiri, satu buah kartu ATM BCA, dan tiga buah buku tabungan Bank BRI.

Selanjutnya barang yang diamankan dari Muhammad Fahri berupa satu unit mobil Toyota Fortuner, satu unit laptop merk Asus Vivobook, satu unit Ipad Pro, satu unit HP Iphone 13 Pro Max, satu unit HP Iphone 12 Pro Max, satu unit HP Vivo V11, lima buah kartu ATM BRI, lima buah buku rekening Bank BRI, dan satu buah sertifikat tanah.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Zona Hijau

Tanah Bumbu

Alhamdulillah, 4 Kecamatan di Tanbu Masuk Zona Hijau Covid-19
Dandim Tanbu

Sport

Resmi, Dandim Tanbu Buka Kejuaran Pencak Silat Bumi Bersujud I
apahabar.com

Tanah Bumbu

Kodim 1022 Tanbu Jalankan Pendisiplinan Protokol Kesehatan Bagi Jemaah Salat Jumat
Habib Syech

Tanah Bumbu

Doa Bersama Habib Syech di Cappa Padang Batulicin, MHM: Doakan Bapak Saya
Wisata Banjir

Tanah Bumbu

Desa Salimuran Tanbu Jadi ‘Wisata Banjir’ Dadakan, Kelotok Disewakan

Kalsel

Investasi Bodong di Tanbu, AKP Made: Kita Pilah Korban yang Belum Terima Uang dari Tersangka

Tanah Bumbu

Sasar Masyarakat Maritim, Lanal Kotabaru Gelar Vaksinasi di Pelabuhan Samudera
Pasien Covid-19

Tanah Bumbu

Lagi! Pasien Covid-19 Asal Angsana Tanbu Tutup Usia
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com