Ternyata Rumah Ambruk di Gatot Subroto Banjarmasin tidak Kantongi IMB Kebanjiran Terus, Kalsel Siapkan Megaproyek Kolam Regulasi, Wabup HST Bantah Ilegal Logging Pertama di Kalsel, Kota Banjarbaru Capai Target Vaksinasi 70 Persen Korupsi Bupati HSU: KPK Periksa 2 Saksi Siang Ini Sempat Mengkhawatirkan, Kalsel Kembali Nol Kasus Covid-19 Harian

Diduga Dibobol Hacker Brasil, Polri Klaim Data hingga Server Aman

- Apahabar.com     Sabtu, 20 November 2021 - 15:36 WITA

Diduga Dibobol Hacker Brasil, Polri Klaim Data hingga Server Aman

Ilustrasi peretasan. Foto-Istockphoto/iLexx

apahabar.com, JAKARTA – Polri mengklaim data-data internal aman pasca-dugaan peretasan dari Brasil beberapa waktu lalu.

Diketahui, peretas yang mengatasnamakan dirinya sebagai son1x mengaku telah berhasil membobol data pribadi anggota Polri dan orang terdekatnya. Kemudian, ia membagikan data tersebut ke platform media sosial Twitter.

“Intinya untuk server, data, aplikasi-aplikasi Polri serta sistem keamanan semuanya hingga saat ini aman,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo.

Namun demikian, ia belum dapat menjelaskan lebih lanjut mengenai keabsahan data yang diduga milik anggota Polri untuk kemudian disebarkan oleh peretas tersebut di media sosial.

Dedi pun tak merinci apakah Korps Bhayangkara telah memperbarui sistem keamanan pasca-peretasan tersebut.

Sejauh ini, penyidik Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri tengah melakukan pendalaman untuk memburu pelaku pembobolan data tersebut.

“Sedang ditangani oleh Dittipidsiber Bareskrim. Nanti kalau sudah ada updatenya diinfokan,” ucap Dedi, kutip CNNIndonesia.

Dalam hal ini, akun twitter @son1x666 membagikan data-data tersebut pada 17 November 2021 sekitar pukul 14.45 WIB. Ia mencantumkan tiga tautan yang diduga berisi salinan data pribadi anggota Polri tersebut.

“POLRI – Indonesian National Police Hacked. 28k logins and personal information leaked,” tulis peretas itu sebagaimana dikutip CNNIndonesia.com.

Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (ELSAM) mendesak agar dugaan kebocoran database kepolisian itu diinvestigasi secara tuntas dan akuntabel. Pasalnya, investasi diperlukan untuk memastikan pemenuhan hak-hak subjek data.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Asik Mancing, Seorang Remaja Tewas Diterkam Buaya
apahabar.com

Nasional

Tersisa Dua Perajin, Batik Melayu Terancam Tanpa Penerus
apahabar.com

Nasional

12.548 Desa Belum Terjangkau Sinyal 4G
apahabar.com

Nasional

Kalsel Memilih, Uhaib: Bukan Semata “The Ulama Effect”
PNS

Nasional

Gaji dan Tunjangan PNS Bakal Naik, Bagaimana Kriterianya?
Profil Singkat Bupati Probolinggo

Nasional

Kena OTT KPK, Berikut Profil Singkat Bupati Probolinggo
Eric

Nasional

Erick Thohir Ketua MES, AFSI: Terbukti Bawa Banyak Inovasi
apahabar.com

Nasional

Gempa Lagi, Kali Ini Mengguncang Kepulauan Nias
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com