Dikira Orang Mabuk, Ternyata Api Mengamuk di Komet Banjarbaru Tanpa Naturalisasi, Berikut Pemain Tambahan Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 Kartu Prakerja Lanjut di 2022, Anggaran Rp 11 Triliun Disiapkan Nyangkut Jembatan Lagi, Damkar Banjar Turun Tangan Atasi Rumpun Bambu Longsor Kotabaru Tewaskan 4 Warga Maradapan, Cek Faktanya

Jokowi Siapkan Pernyataan Menohok ke Pimpinan G20

- Apahabar.com     Senin, 22 November 2021 - 16:09 WITA

Jokowi Siapkan Pernyataan Menohok ke Pimpinan G20

Presiden Jokowi saat KTT G20. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) akan menyampaikan pernyataan menohok ke pimpinan G20.

Terutama ihwal kebutuhan dana terkait transisi energi kepada para pemimpin G20 di Forum KTT G20, Bali, tahun 2022.

Hal itu diungkapkan Presiden Jokowi dalam pidatonya pada acara pembukaan The 10th Indo EBTKE Conex 2021 dari Istana Negara, Jakarta, Senin (22/11), sebagaimana disaksikan secara virtual.

“Saya akan ngomong ke semua pemimpin G20, saya tidak mau kita bicara lagi kayak 2 tahun lalu, kayak setahun lalu, saya ingin pertanyaannya ini, ada kebutuhan dana sekian, caranya apa yang bisa kita lakukan, kalau ada berarti bisa menyelesaikan transisi energi, kalau ndak ya kita nggak usah bicara. Pusing tapi nggak ada hasilnya,” kata Presiden Jokowi.

Presiden menjelaskan dalam upaya mendukung transisi energi global kepada energi baru terbarukan, ada harga yang harus dibayar atas kenaikan harga energi tersebut nantinya.

Gap tersebut tidak mungkin dibiayai oleh negara atau dibebankan kepada masyarakat.

“Misalnya ini pendanaan datang, investasi datang, kan harganya (energi baru) tetap lebih mahal dari batu bara. Siapa yang bayar gap-nya ini. Ini yang belum ketemu. Negara kita? nggak mungkin,” ujarnya.

“Angkanya berapa ratus triliun. Nggak mungkin. Atau dibebankan masyarakat, tarif listrik naik? juga tidak mungkin. Ramai nanti, gegeran kalau terjadi seperti itu, karena itu kenaikan sangat tinggi sekali,” jelas Jokowi.

Presiden mengaku telah menugaskan Menko Maritim dan Investasi, Menteri ESDM, dan Menteri BUMN untuk merumuskan skenario berkaitan hal tersebut disertai kalkulasi nyata.

Jika ada skenario yang baik dan nyata, maka skenario itu akan disampaikan dalam pertemuan G20 di Bali tahun depan.

“Karena kalau ini bisa kita transisikan, pasti ada harga yang naik, lha pas naik ini, pertanyaannya siapa yang bertanggung jawab. Pemerintah? masyarakat? atau masyarakat global? mau mereka nombokin ini? bukan sesuatu yang mudah,” beber Jokowi.

“Tetapi negara kita sekali lagi memiliki potensi yang sangat besar sekali. Sungai, hydropower dari sungai, Indonesia memiliki 4.400 sungai yang gede maupun yang sedang, yang bisa kita pakai untuk hydropower. Tapi investasinya besar sekali,” jelasnya.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Nah, Cara Aman Cegah Demam Berdarah
apahabar.com

Nasional

Prancis Sebut Tak Ada Bukti Covid-19 Terkait dengan Lab Penelitian Wuhan
apahabar.com

Nasional

RO Masih Tinggi, Makassar Belum Berlakukan ‘New Normal’

Nasional

Ngebut dan Main HP, Sopir Vanessa Berpotensi Jadi Tersangka
Konseling Pranikah

Nasional

Wapres Ma’ruf Terbang ke Lampung Tinjau Vaksinasi dan Bendungan
PPKM Darurat

Nasional

Aturan Perjalanan PPKM Darurat: Masker Kain 3 Lapis
apahabar.com

Nasional

Studi Sosial: 98,2 Persen Responden Setuju Karantina Wilayah
apahabar.com

Nasional

Covid-19 Masih Tinggi, PSBB Jakarta Berakhir Besok
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com