Tolerannya Muslim di Banjarmasin Bikin Pohon Natal Setinggi 8 Meter RESMI! Sopir Truk Maut A Yani Banjarmasin Tersangka Sudah 2 Ibu di Tanah Bumbu Coba Akhiri Hidup, IPK Sentil Peran Pemerintah HKN Banjarmasin Dilidik Jaksa, Pencegahan Covid-19 Jangan Mengendur Catat! SMA di Kalsel Tak Libur Saat Nataru 2022

Kala Ketua Nasdem Amuntai Rela Makam Anaknya Dibongkar

- Apahabar.com     Sabtu, 20 November 2021 - 12:14 WITA

Kala Ketua Nasdem Amuntai Rela Makam Anaknya Dibongkar

Munawari amat yakin anaknya meninggal bukan karena tenggelam. Foto: apahabar.com/Al-Amin

apahabar.com, AMUNTAI – Kematian Muhammad Imam Ma’rif (13) masih menyisakan teka-teki.

Sepekan lalu, Imam meninggal diduga akibat tenggelam. Namun keluarganya masih ragu. Bagaimana bisa air di kubangan itu tak setinggi raganya.

“Ketinggian air 20 cm [kurang dari lutut orang dewasa], sedang anak saya tingginya 155 cm,” ujar Munawari ayah Imam kepada apahabar.com, Sabtu (19/11).

Munawari bersumpah selama hidup anaknya itu sehat walafiat. Jago berenang. Tak ada riwayat ayan.

“Bahkan pintar menyelam. Meninggal di air, sangat tidak wajar,” jelas ketua Partai Nasdem Hulu Sungai Utara (HSU) ini.

Sekali lagi, Munawari ragu anaknya tewas tenggelam. Lantas, ia curiga jika seorang saksi berinisial FS telah berbohong.

Saksi FS masih berusia di bawah umur. Tak lain adalah rekan sepermainan Imam.

Munawari yakin FS menyembunyikan sesuatu mengenai penyebab kematian Imam.

Seperti ada cerita yang terlewat sebelum Imam ditemukan tak sadarkan diri di kubangan itu.

Penemuan Imam bermula pada Jumat 12 November ketika siang itu ia pamit bermain bersama FS.

Belakangan diketahui, rupanya Imam bersama FS pergi untuk mencari itik.

Lokasinya di areal persawahan di Desa Palimbangan RT 02, Haur Gading, Kabupaten HSU.

Jarak Desa Palimbangan kurang satu kilometer dari kediaman Imam di Palimbangan Gusti. Hanya terpisah sebuah sungai.

Munawari sempat meminta FS menunjukkan jalan saat dirinya bersama Imam berangkat ke sawah.

“Pertama kali, ia bilang bersama Imam lewat gang, terus ke sebelah kiri sampai ke TKP,” ujar Munawari.

Namun saat ditanya lagi, keterangannya berubah. FS bilang melewati jalan titian atau jembatan kayu hingga Imam menaiki sampan seorang diri.

Sedang FS hanya menunggu di titian sampai melihat Imam tiba di sebuah pohon sawo. Itu pengakuannya sebelum mendapat itik buruan mereka.

“Tapi, setelah ditanyai bagaimana setelah dapat itik, berubah lagi pengakuannya, bahwa mereka naik sampan bersama-sama ke TKP dan menangkap itik bersama-sama,” jelas Munawari.

Tak cuma itu, Munawari juga sempat mempertanyakan keputusan FS pulang seorang diri meninggalkan Imam yang sudah tak bernyawa.

“Dia bilang mau ke masjid disuruh abahnya (ayahnya),” ujar Munawari.

Sesudah pemakaman Imam, dan disaksikan banyak orang termasuk keluarga saksi, sekali lagi FS berkelit.

FS mengaku tak sampai ke masjid. Saat di pertengahan jalan, ia putar balik pulang ke rumahnya. Keterangan ini, sebut Munawari, juga didengar oleh Yanuar Kanit Intel Polres HSU.

Namun AT seorang rekan Imam justru melihat FS berada di masjid. Dan sempat dimintanya untuk keluar membantunya mengevakuasi Imam.

“Ta, ayo temani aku mengangkat imam,” ujarnya. Sesaat kemudian, AT melihat FS mengikuti salat Jumat.

“Berhalat (berjarak) 3 orang dengannya,” beber Munawari.

Semua kejanggalan itu, kata Munawari, sudah ia sampaikan ke penyidik. Munawari hanya bisa berharap polisi dapat mengungkap misteri kematian anaknya.

“Terima kasih untuk kepolisian yang sudah berjibaku untuk mengungkap kematian anak saya,” ujar ketua Komisi III DPRD HSU ini.

Demi menyingkap tabir kematian anaknya, Munawari pun pasrah jika makam anaknya dibongkar.

“Jika bukti-bukti dan saksi-saksi serta informasi yang ada, polisi belum bisa mengungkap kasus ini, kami pasrah autopsi,” Munawari.

Lantas, apakah setelah Imam dinyatakan meninggal visum tak dilakukan tim medis?

“Kami sudah kontak direktur RS Pembalah Batung Amuntai, visumnya sudah keluar,” pungkas anggota DPRD HSU ini.

Namun sampai berita ini selesai diketik, apahabar.com belum menerima hasil visum itu. Termasuk Munawari sendiri.

“Belum saya ambil,” ujarnya.

Nasdem Amuntai

Munawari rela makam anaknya dibongkar demi menyingkap tabir kematian anaknya. apahabar.com/Amin

Lantas, sudah sejauh mana penyelidikan kepolisian?

Kapolres HSU AKBP Afri Darmawan memastikan pengusutan terus bergulir. Jumlah saksi yang diperiksa bertambah. Dari 7 menjadi 15 orang.

“Dan untuk hari ini [kemarin] ada 5 orang lagi yang kami kirimkan surat panggilan untuk dimintai keterangan,” kata Afri, Jumat (19/11).

Mengenai hasil visum, polisi belum membukanya. “Masih kami dalami lebih lanjut,” ujar mantan Kasubdit Regident Ditlantas Polda Kalsel ini.

Sembari menunggu hasil visum, kepolisian bersiap melakukan autopsi jasad Imam.

“Pasti akan dilakukan autopsi, pihak keluarga korban pun sudah bersedia,” ujarnya. “Mudah-mudahan bisa segera terungkap pelakunya,” Afri mengakhiri.

Jumat 12 November, Imam ditemukan tak sadarkan diri di sebuah kubangan sawah Desa Palimbangan RT 02, Haur Gading, Kabupaten HSU.

Tepat di depan pohon sawo itu Imam ditemukan dalam posisi tertelungkup. Mulut, hidung hingga dadanya sudah penuh lumpur.

Seorang bidan desa memeriksa Imam yang sudah tak sadarkan dan tidak bergerak sedikitpun.

“Sudah meninggal,” ujar bidan itu.

Orang yang kali pertama menemukan Imam adalah rekan sebayanya, FS dan AT. Keduanyalah yang tahu persis penyebab kematian Imam sebenarnya.

“Kami curiga ada yang mereka lindungi,” pungkas Munawari.

View this post on Instagram

A post shared by apahabar.com (@apahabar)

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

H+5 Pemilu, RSJ Sambang Lihum Siaga Caleg Stres
apahabar.com

Kalsel

Dharma Wanita Dituntut Beradaptasi dengan Teknologi Informasi
apahabar.com

Kalsel

Gegara MCK, Pasien Covid-19 di Kotabaru Mau Dijemput Paksa
apahabar.com

Kalsel

Miris, Warga Banjarmasin ini Hidup Sebatang Kara Tinggal di Pos
Lansia Tenggelam

Kalsel

Cari Lansia Diduga Tenggelam, Relawan Gabungan Tapin Dirikan Posko

Kalsel

Bertambah 8 Orang, Kasus Covid-19 Tanbu Merangkak Naik
apahabar.com

Kalsel

PWI Kalsel Serahkan Hand Sanitizer kepada Wartawan Pressroom Kota Banjarmasin
apahabar.com

Kalsel

Truk Sampah Vs R2 di Kotabaru, Satu Keluarga Meregang Nyawa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com