Ssttt..Jaksa Dalami Dugaan TPPU HKN Banjarmasin Setahun 2 Kali Kalsel Darurat Banjir, Jangan Melulu Salahkan Cuaca Sulitnya Mengungkap Perampokan Bersenpi Bos Emas Paramasan Polisi Tetapkan Mantan Pacar Pelaku Investasi Bodong Balikpapan Tersangka Kalsel Banjir, PLN Gerak Cepat Nonaktifkan Ratusan Gardu Listrik

KPK Panggil Mantan Menteri Pertanian Amran Sulaiman

- Apahabar.com     Rabu, 17 November 2021 - 16:16 WITA

KPK Panggil Mantan Menteri Pertanian Amran Sulaiman

Ilustrasi Gedung KPK. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil mantan Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman, Rabu (17/11).

Pemanggilan Mentan Amran Sulaiman terkait penyidikan kasus dugaan korupsi pemberian izin kuasa pertambangan eksplorasi dan eksploitasi serta izin usaha pertambangan operasi produksi dari Pemkab Konawe Utara.

Mentan Amran Sulaiman dipanggil sebagai saksi untuk tersangka mantan Bupati Konawe Utara, Sulawesi Tenggara Aswad Sulaiman (ASW).
Dalam jadwal yang dikeluarkan KPK, Amran dipanggil dalam kapasitas sebagai Direktur PT Tiran Indonesia.

“Hari ini, pemeriksaan saksi tindak pidana korupsi terkait pemberian izin kuasa pertambangan eksplorasi dan eksploitasi serta izin usaha pertambangan operasi produksi dari Pemerintah Kabupaten Konawe Utara tahun 2007-2014 untuk tersangka ASW,” kata Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ipi Maryati Kuding dalam keterangannya, dilansir Antara, Rabu.

Selain Amran, KPK juga memanggil dua saksi lain untuk tersangka Aswad, yaitu Bisman selaku Direktur PT Tambang Wisnu Mandiri, dan Andi Ady Aksar Armansyah dari pihak swasta. “Pemeriksaan dilakukan di Polda Sulawesi Tenggara,” kata Ipi.

KPK telah menetapkan Aswad Sulaiman sebagai tersangka pada 3 Oktober 2017.

Tersangka Aswad Sulaiman selaku Bupati Konawe Utara periode 2007-2009 dan 2011-2016 diduga telah menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara.

Aswad Sulaiman disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Indikasi kerugian keuangan negara terkait kasus tersebut sekitar Rp2,7 triliun yang berasal dari penjualan hasil produksi nikel yang diduga diperoleh akibat proses perizinan yang melawan hukum.

Selain itu, Aswad Sulaiman selaku Bupati Konawe Utara periode 2007-2009 diduga telah menerima uang sejumlah Rp13 miliar dari sejumlah perusahaan yang mengajukan izin kuasa pertambangan kepada Pemkab Konawe Utara.

Indikasi penerimaan terjadi dalam rentang waktu 2007 sampai dengan 2009.

Atas perbuatannya tersebut, Aswad Sulaiman disangka melanggar Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Turun Tangan Tenangkan Warga, Tentara Diteriaki ‘Hidup TNI’
apahabar.com

Nasional

Vaksinasi Covid-19, Indonesia Tunjuk PT Bio Farma dan PT Telkom untuk Sistem Informasi Satu Data
apahabar.com

Nasional

Mardani H Maming Puji Kemajuan Sektor Pelabuhan Era Jokowi
apahabar.com

Nasional

Longsor Sukabumi, Distribusi BBM dan LPG Aman
apahabar.com

Nasional

Distribusi Vaksin Digagas Satu Data
apahabar.com

Nasional

Vaksin Covid-19 Anak dan Dewasa Bisa Beda, Begini Penjelasan Ahli
Bom Bunuh Diri

Nasional

Polisi Olah TKP Ledakan Bom di Gereja Katedral Makassar
apahabar.com

Nasional

Hujan tak Perbaiki Kualitas Udara Wilayah Terdampak Asap
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com