Ssttt! Wanita di Pusaran Bupati HSU Diperiksa KPK Lagi Cemara Raya Banjarmasin Masih Terendam, Warga Dorong Motor Mogok PT. SBKW Perusahaan Resmi, Cuncung Sayangkan Media Tidak Cek And Balance Mediasi Buntu! Kades di Amuntai Ancam Sweeping Truk Conch Mensos Risma Dikabarkan Akan Tinjau Korban Longsor di Maradapan Kotabaru

Prabowo Bicara HAM dan Perlindungan Minoritas di Forum Dialog Internasional

- Apahabar.com     Sabtu, 20 November 2021 - 17:36 WITA

Prabowo Bicara HAM dan Perlindungan Minoritas di Forum Dialog Internasional

Menhan, Prabowo Subianto. Foto-Net

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menghadiri Forum Dialog The 17th International Institute for Strategic Studies (IISS) Manama Dialogue 2021.

Dalam forum tersebut Prabowo mendorong perdamaian dunia dan menyampaikan komitmen Indonesia dalam berhubungan baik dengan negara sahabat.

Acara tersebut digelar di Bahrain pada Jumat (19/11), Prabowo menjadi salah satu pembicara dalam forum dialog tersebut. Prabowo mengatakan saat ini nilai-nilai universal menjadi lebih umum dan mendesak terhadap keinginan global untuk perdamaian, kebebasan berekspresi, keadilan sosial, kreativitas.

Prabowo meminta kepada pihak yang memegang kekuasaan di dunia untuk lebih menghormati hak asasi manusia, memberikan perlindungan terhadap minoritas.

“Mereka yang memegang kekuasaan dan kekuatan di dunia ini perlu berhenti sejenak. Mereka perlu menekankan pada nilai dan aturan, pada penghormatan terhadap hak asasi manusia, pada perlindungan minoritas, pada perlindungan terhadap degradasi lebih lanjut dari lingkungan kita,” kata Prabowo, seperti dikutip dari Detik.com, Sabtu (20/11).

Lebih lanjut, Prabowo mengingatkan bahwa pada akhirnya, kekuatan yang seimbang dengan kebajikan adalah kunci dari perdamaian dunia.

“Pemimpin harus mencerminkan kebajikan dan rasa hormat. Kekuatan-kekuatan besar dunia perlu menghayati ini. Hanya dengan begitulah sejarah akan menilai mereka. Tidak hanya menjadi kekuatan besar, tetapi lebih penting dan abadi, yaitu menjadi Peradaban Besar,” kata Prabowo.

Sementara itu, Prabowo mengatakan pemerintah Indonesia berkomitmen untuk selalu terbuka untuk melakukan kerjasama dengan berbagai pihak dengan berusaha menciptakan suasana yang harmonis agar dapat damai berdampingan dengan semua pihak.

Prabowo juga berbicara tentnag sikap Indonesia dalam hubungan multilateral dengan berbagai negara. Prabowo menjelaskan Indonesia berkomitmen untuk terus menjaga hubungan baik dengan semua negara dan menjaga netralitas.

“Melalui ASEAN, bersama negara-negara di Kawasan Asia Tenggara, Indonesia akan selalu berusaha membantu menyelesaikan permasalahan antar negara yang muncul, dengan prinsip saling menghormati kedaulatan masing-masing negara,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Prabowo juga menjelaskan terkait bagaimana sikap Indonesia dalam menghadapi pertahanan dan keamanan berkaitan dengan Timur Tengah dan negara-negara di Semenanjung Arab. Prabowo menyatakan, sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia, Indonesia memiliki hubungan yang sangat erat dengan Timur Tengah.

Oleh karenanya, Prabowo menekankan pemerintah Indonesia terus mengamati setiap komplikasi yang terjadi pada keamanan regional di Kawasan Timur Tengah, yang dapat berpengaruh terhadap masyarakat akar rumput di Indonesia.

Diketahui, International Institute for Strategic Studies (IISS) Manama Dialogue adalah elemen penting bagi arsitektur keamanan Timur Tengah. IISS adalah forum bagi para menteri, pakar, tokoh pembentuk opini, dan komunitas bisnis sebagai wadah mendiskusikan tantangan keamanan paling mendesak yang terjadi di Timur Tengah dan telah dilaksanakan sejak tahun 2004.

Forum Dialog Internasional yang mengambil tema ‘Multilateralisme dan Timur Tengah’ tersebut, menjadi satu momen penting bagi para pembuat kebijakan maupun pemimpin dari seluruh Timur Tengah, Amerika Utara, Eropa, Afrika, dan Asia untuk berdialog dalam upaya menemukan jawaban atas masalah kebijakan paling mendesak di kawasan ini.

Selain itu, dialog ini juga memberikan kesempatan untuk melaksanakan diskusi bilateral dan multilateral, serta menjadi awal terbentuknya kebijakan diplomasi pertahanan dan keamanan regional.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Muhaimin Iskandar

Nasional

Muhaimin Iskandar Soroti Penyebab Banjir di Kalsel
apahabar.com

Nasional

Eks Prajurit TNI Penembak Polisi di Tala Masih Buron
apahabar.com

Nasional

81.321 Kasus, Positif Corona AS Tertinggi di Dunia
KPK

Nasional

Puluhan Guru Besar Desak TWK KPK Dibatalkan, Termasuk Rektor UM Banjarmasin
apahabar.com

Nasional

Siap Meluncur, Honda Jazz Hybrid Berteknologi F1?
apahabar.com

Nasional

Nadiem Tegaskan Pembukaan Sekolah di Zona Hijau Kedepankan Protokol Kesehatan
tilang

Nasional

Tilang Elektronik Nasional Dimulai Maret 2021
apahabar.com

Nasional

Presiden Jokowi Minta Perhatian Khusus pada Proses Pilkada Serentak 2020
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com