Kaltim Raup Rp 19,8 M dari Pisang Kepok Gerecek di Expo Pangan Nusantara Respons Bupati Barito Timur Soal Warning Mensos Risma Terkait Banjir ‘Banyu’ Naik, Remaja Tewas Tersetrum di Siring Amuntai Kala Tapin Siap Jadi Lumbung Pangan IKN Baru di Kaltim Rangkaian Hari Menanam Indonesia, Wali Kota dan DLH Banjarbaru Tanam Ribuan Pohon

Sambil Terisak, RJ Lino di Depan Hakim Cerita Saat Berhenti Sebagai Dirut Pelindo II

- Apahabar.com     Kamis, 18 November 2021 - 21:17 WITA

Sambil Terisak, RJ Lino di Depan Hakim Cerita Saat Berhenti Sebagai Dirut Pelindo II

Terdakwa kasus dugaan korupsi pengadaan tiga unit QCC di PT Pelindo II tahun 2010, RJ Lino menjawab pertanyaan hakim, Kamis (18/11). Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Mantan Direktur Utama (Dirut) PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Richard Joost Lino alias RJ Lino mengungkap cerita dibalik pemberhentiannya sebagai Dirut.

Sore pukul 18.00 WIB pada 18 Desember, ia mengaku masih rapat saat juru bicara KPK di televisi menyampaikan bahwa RJ Lino, Dirut Pelindo II diumumkan sebagai tersangka pengadaan 3 unit ‘QCC’.

“Pada Selasa siang, 22 Desember 2015 saya dipanggil oleh Bu Rini Menteri BUMN ke kantor beliau,” kata RJ Lino saat membacakan nota pembelaan (pleidoi) di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, seperti dilansir Antara, Kamis (18/11) malam.

RJ Lino dalam perkara ini dituntut 6 tahun penjara ditambah denda Rp500 juta subsider 6 bulan kurungan karena dinilai terbukti melakukan korupsi dalam pengadaan dan pemeliharaan 3 unit Quayside Container Crane (QCC) tahun 2010 di pelabuhan Panjang (Lampung), Pontianak (Kalimantan Barat) dan Palembang (Sumatera Selatan).

“Kepada saya disampaikan bahwa Pak Jokowi, Presiden RI meminta saya untuk mengundurkan diri setelah ditetapkan sebagai tersangka KPK. Kepada Bu Menteri saya sampaikan bahwa tolong sampaikan kepada Bapak Presiden saya tidak bersedia mengundurkan diri, saya minta dipecat dan menurut saya itu sangat terhormat,” tambah RJ Lino.

RJ Lino mengaku pada saat itu menyampaikan kepada Rini Soemarno bahwa sebagai orang Indonesia timur, bila ia bersalah dan merasa malu maka ia pasti mengundurkan diri.

“Saya akan mengundurkan diri tanpa perlu diminta. Untuk ‘case’ ini saya tidak salah dan saya ‘perform’ sangat baik sebagai Dirut Pelindo II. Beberapa kali terpilih sebagai ‘the best CEO’ sehingga untuk saya, saya merasa terhormat kalau dipecat,” ungkap RJ Lino.

Atas sikap RJ Lino tersebut, Rini Soemarno lalu disebut menelepon Presiden Joko Widodo.

“Beliau (Rini Soemarno) lalu menelepon Pak Jokowi di depan saya dan Pak Jokowi menyampaikan Pak Lino tidak boleh dipecat, mintakan rekomendasi dari komisaris untuk pembebasan tugas tugas Pak Lino. Untuk saya harga diri dan kehormatan adalah segala-galanya dalam hidup,” tambah RJ Lino.

RJ Lino pun diberhentikan sebagai Dirut Pelindo II pada 23 Desember 2015. Ia menjabat sebagai Dirut Pelindo II sejak 2009.

“Dalam hidup saya saya tidak pernah lupa pesan mama saya, bahwa harga diri dan kehormatan adalah segala-galanya dalam hidup,” ungkap RJ Lino.

Ia pun mengaku bila terlahir kembali, maka ia tetap akan mengambil keputusan yang sama.

“Tidak terbayang dalam hidupku punya kesempatan melewati 6,5 tahun yang sangat istimewa ini. Setelah menjadi tahanan KPK mereka menanyakan kepadaku, ‘if you are reborn’, apa yang akan kamu lakukan dalam hidupmu? Apa saya sampaikan kepada mereka? Aku akan melakukan hal yang sama dalam hidupku, walau aku tahu akan jadi tersangka KPK selama 5 tahun, ‘what a life experience’,” jelas Lino.

RJ Lino dengan sedikit terisak pun mengungkapkan kisah hidupnya yang menjadi tersangka sampai terdakwa di KPK seperti cerita dongeng yang sulit dipercaya.

“‘That is my life’, yang akan aku ceritakan ke cucuku, bagaimana opa mereka menyelesaikan tugasnya, hal ini membuat aku berjalan dengan muka tegak saat diberhentikan sebagai direktur utama,” kata Lino.

RJ Lino tetap berkeyakinan semua disposisi yang ia buat terkait pengadaan 3 QCC sepenuhnya adalah berdasarkan “sense of crisis” saat itu.

“Keputusan itu dibuat dengan kebijaksanaan yang tepat saat itu. Fakta persidangan menunjukkan tidak ada ‘kick back’, tidak ada ‘bribery’, tidak ada kerugian negara. Hal-hal dalam kasus ini hanya keempat nota dinas ini. Pada semua pekerjaan ini saya memberikan disposisi yang jelas dan tegas sehingga tidak ada interpretasi yang berbeda,” tutur Lino.

Dalam perkara ini, RJ Lino dinilai terbukti telah menyalahgunakan kewenangan dan kesempatan dalam jabatannya dengan melakukan intervensi dalam pengadaan dan pemeliharaan 3 QCC sehingga merugikan keuangan negara seluruhnya senilai 1.997.740,23 dolar AS.

Perbuatan RJ Lino itu dilakukan bersama-sama dengan Ferialdy Norlan yang menjabat sebagai Direktur Operasi dan Teknik PT Pelindo II dan Weng Yaogen selaku Chairman Wuxi Hua Dong Heavy Machinery Science and Technology Group Co. Ltd. (HDHM) China sehingga memperkaya HDHM China sebesar sebesar 1.997.740,23 dolar AS.

Menurut jaksa penuntut umum (JPU) KPK, RJ Lino telah dengan sengaja dalam pengadaan 3 unit QCC “twinlift” sejak awal mengarahkan untuk diberikan kepada Wuxi Hua Dong Heavy Machinery Science and Technology Group Co. Ltd. (HDHM), hal ini tidak sesuai dengan peraturan menteri BUMN.

“Semua meributkan putusan ‘QCC twinlift’, tapi itu adalah ‘second best decision’ dalam hidupku yang telah kuberikan kepada negeriku setelah ‘best decision’ menikahi istriku 40 tahun yang lalu,” kata Lino.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: 9.771 Positif, Sembuh Jadi 1.391 Orang
apahabar.com

Nasional

Venesia Darurat Banjir, Nah!

Nasional

Haru! Keinginan Sapri Pantun Lihat Istri Melahirkan Tak Tercapai
apahabar.com

Nasional

Kondisi 2 Pasien Positif Virus Corona di RSPI Membaik
apahabar.com

Nasional

Jokowi Evaluasi Penerapan PSBB
Kyai Ma'ruf

Nasional

Kyai Ma’ruf Ajak Tokoh Agama Ikut Berpartisipasi Tangani Covid
apahabar.com

Nasional

‘Kawin Sejenis Sah’ Jika Jokowi Menang, Ma’ruf Amin : Itu Fitnah
kebakaran

Nasional

Ngamuk Tak Dibelikan Motor, Seorang Anak Nekat Bakar Rumah Sendiri
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com