[FOTO] Jumat Kelabu di Turunan Maut Rapak Balikpapan Eks TKP Penusukan Bakal Rumjab Wali Kota Banjarmasin Tebing Longsor di Panaan Tabalong, 1 Rumah Rusak Parah Detik-detik Tabrakan Horor di Balikpapan: 5 Tewas, Belasan Luka-Luka Ini Daftar Korban Kecelakaan Beruntun di Balikpapan

Jadi Pemateri di Forum Nasional, Ketua BK DPRD Kalsel Bicara Kinerja Kelembagaan Etik Dewan

Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Kalsel H Abdul Hasib Salim tampil sebagai pembicara pada Seminar Nasional Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) Dewan Pertimbangan Rakyat (DPR) RI di Jakarta, Selasa (14/12).
- Apahabar.com     Selasa, 14 Desember 2021 - 16:38 WITA

Jadi Pemateri di Forum Nasional, Ketua BK DPRD Kalsel Bicara Kinerja Kelembagaan Etik Dewan

Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Kalsel H Abdul Hasib Salim jadi pembicara di Seminar Nasional Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) Dewan Pertimbangan Rakyat (DPR) RI di Jakarta. Foto-Istimewa.

apahabar.com, BANJARMASIN – Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Kalsel H Abdul Hasib Salim tampil sebagai pembicara pada Seminar Nasional Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) Dewan Pertimbangan Rakyat (DPR) RI di Jakarta, Selasa (14/12).

Seminar Nasional dalam rangka Silaturahmi Nasional Mahkamah Kehormatan Dewan DPR-RI dengan Tema “Evaluasi Kinerja Internal Penegakan Etika Kelembagaan Parlemen” tersebut digelar di Hotel Bidakara Jakarta pada 13-15 Desember 2021.

Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Kalsel H Abdul Hasib Salim jadi pembicara di Seminar Nasional Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) Dewan Pertimbangan Rakyat (DPR) RI di Jakarta. Foto-Istimewa.

Seminar dibuka oleh Ketua MKD DPR RI Aboe Bakar Al-Habsy. Sebagai pembicara kunci (keynote speaker) adalah Ketua DPR RI Puan Maharani.

H Abdul Hasib Salim yang tampil sebagai narasumber seminar nasional MKD membawakan makalah berjudul: Kinerja Kelembagaan Etik Dewan.

Menurut dia, etika publik menjadi aspek yang sangat penting untuk menyelenggarakan pelayanan publik yang optimal kepada masyarakat.

“Perilaku pejabat publik yang nir-etika tidak hanya berimbas pada buruknya kualitas pelayanan publik melainkan bisa
menimbulkan tindakan pidana yang merugikan masyarakat,” katanya.

Hasib menyatakan, keberadaan Badan Kehormatan di DPRD Provinsi dengan tugas dan fungsi sebagai Lembaga pengawas DPRD, diharapkan dapat meminimalisir pelanggaran etik di DPRD yang kerap terjadi

Hasib Salim mengatakan, BK diharapkan maksimal dalam memantau dan mengevaluasi disiplinatau kepatuhan terhadap moral, kode etik, dan peraturan tata tertib DPRD dalam rangka menjaga martabat, kehormatan, citra, dan kredibilitas DPRD

BK DPRD Provinsi, jelas Hasib Salim, perlu mengubah mekanisme yang selama ini dilakukan dalam menanggapi dugaan penyimpangan etika anggota DPRD
dengan tidak lagi bersifat pasif, tetapi bersifat proaktif.

Kode etik, jelas Hasib, sebetulnya tidak selalu identik dengan hanya berbicara tentang laporan, baik itu laporan dari masyarakat maupu laporan dari sesama anggota.

“Tetapi esensi yang paling penting dalam kode etik yakni adalah sebagai pemicu kinerja anggota DPRD Provinsi untuk lebih Profesional,” jelasnya.

Selain Hasib Salim, sebagai pembicara seminar sesi I yakni, Ketua BK DPRD Provinsi Sumatera Utara, Waqirin Arman; Ketua BK DPRD Provinsi Sulawesi Selatan, Andi Muh Irfan AB; dan Ketua BK DPRD Provinsi DKI Jakarta, H Achmad Nawawi.

Dalam kesimpulan makalahnya, Hasib Salim menyatakan, Badan Kehormatan Dewan merupakan salah satu alat kelengkapan DPRD berperan untuk meningkatkan dan menegakkan marwah, martabat, karakter serta kehormatan anggota maupun lembaga DPRD Provinsi.

Keberadaan BK DPRD menjadi sangat penting, dibandingkan dengan alat kelengkapan DPRD lainnya dalam mendukung integritas profesi.

Faktor-faktor yang mempengarahi BK DPRD Provinsi dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya yakni faktor internal yang di dalamnya terdiri atas unsur politis, unsur keanggotan BK, dan unsur anggota DPRD Kalimantan Selatan.

Sedangkan faktor eksternal dikarenakan selama ini masih lemahnya unsur pengawasan yang dilakukan oleh BK DPRD, sesama anggota DPRD Provinsi dan masyarakat dalam melakukan pelaporan terhadap anggota yang melakukan pelanggaran terhadap kode etik.

Seminar dihadiri peserta sebanyak 200 orang yang terdiri dari Anggota MKD, Anggota BK DPRD Provinsi, Kabupaten/Kota dan Sekretariat Dewan DPRD Provinsi, Kabupaten/Kota.

Turut hadir dalam seminar nasional tersebut dua anggota DPRD Kalsel yang juga anggota BKD yakni Imam Kanapi dan Nor Fajeri.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

DPRD Kalsel

Jembatan Sei Alalak Bakal Jadi Penopang Geliat Ekonomi Banua Hadapi Pandemi

DPRD Kalsel

Anggota DPRD Kalsel Hasanuddin Murad Bantu Korban Kebakaran di Tamban
apahabar.com

DPRD Kalsel

Reses Anggota DPRD Kalsel Ungkap Fakta Pelajar SMA Kotabaru Sekolah ke Kaltim
apahabar.com

DPRD Kalsel

Anggota DPRD Kalsel Karlie Hanafi Gali Aspirasi Petani Jeruk Batola
DPRD Kalsel

DPRD Kalsel

Polisi Ringkus Kurir 135 Kg Sabu, Simak Kata Waket DPRD Kalsel
Pajak

DPRD Kalsel

Optimalisasi PAD, Wakil Rakyat Kalsel Pantau Daerah Pesisir
apahabar.com

DPRD Kalsel

Rapat Via Online, DPRD Kalsel Laporkan Temuan Covid-19
DPRD Kalsel

DPRD Kalsel

Peringatan Hari Pers Sedunia, Wakil Ketua DPRD Kalsel Kenang Pidato Bung Karno
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com