Waspada, Hujan Disertai Petir dan Angin Kencang Ancam 3 Kabupaten Kalsel Tok! KPU-Kemendagri Sepakat Jadwal Pemilu 14 Februari 2024 Cuaca Kalsel Hari Ini: Sebagian Wilayah Diprediksi Cerah Berawan Tuduhan Tak Terbukti, IRT Banjarmasin Bebas Usai 60 Hari Ditahan Geger! Buaya Liar Masuk Kolam Musala SKJ Kotabaru

Kadis PUPR Kalteng: Jalan Trans Kalimantan Bukit Rawi Bakal Dibuat 2 Jalur

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (Kadis PUPR) Kalimantan Tengah, Shalahuddin memastikan jalan Trans Kalimantan di sekitar
- Apahabar.com     Rabu, 8 Desember 2021 - 23:19 WITA

Kadis PUPR Kalteng: Jalan Trans Kalimantan Bukit Rawi Bakal Dibuat 2 Jalur

Gubernur Kalteng Sugianto Sabran (kanan) dan Kadis PUPR Kalteng, Shalahuddin saat meninjau pembangunan pile slab Bukit Rawi, Kabupaten Pulang Pisau, Senin (6/9/2021). Foto-Antara/Muhammad Arif Hidayat

apahabar.com, PALANGKA RAYA – Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (Kadis PUPR) Kalimantan Tengah, Shalahuddin memastikan jalan Trans Kalimantan di sekitar Bukit Rawi akan dibuat 2 jalur.

Hal itu menurut Kadis PUPR Kalteng, meski pembangunan jalan layang di sekitar Desa Penda Barania, Kabupaten Pulang Pisau, selesai dikerjakan.

“Nantinya Jalan Trans Kalimantan Poros Tengah di sekitar Bukit Rawi akan menjadi dua jalur. Tapi, kalau terjadi banjir, yang akan digunakan hanya Jalan Layang,” kata Shalahuddin di Palangka Raya, seperti dilansir dari Antara, Rabu (8/12).

Shalahuddin juga telah mengusulkan kepada Balai Kementerian PUPR Ditjen Bina Marga BPJN Kalteng, agar mengganti konstruksi jalan lama, dari yang awalnya fleksibel atau aspal, diubah menjadi beton.

Usulan itu diajukan karena konstruksi jalan aspal akan terus menerus mengalami kerusakan apabila tergenang air ataupun banjir. Sedangkan bila kontruksinya berbentuk beton, jauh lebih kuat ketika terjadi banjir.

“Jadi, saat musim kering, jalannya masih tetap bisa digunakan. Kalau terjadi banjir, baru semua kendaraan melintas di jalan layang,” kata Shalahuddin.

Ia memastikan pihak BPJN Kalteng, telah melakukan perbaikan terhadap kerusakan pascabanjir di jalan-jalan nasional, baik di sekitar Desa Penda Barania, maupun Kasongan hingga Kereng Pangi, Kabupaten Katingan.

“Selain rutin memantau kondisi jalan pada saat banjir, kami juga tetap memantau di saat banjir sudah surut. Kami melihat pihak Balai sudah memperbaiki jalan-jalan yang rusak akibat banjir beberapa pekan lalu,” kata Shalahuddin.

Sebelumnya, Gubernur Kalteng Sugianto Sabran memastikan pembangunan Jalan Layang di sekitar Desa Penda Barania, akan dipercepat penyelesaiannya menjadi pertengahan 2022.

Menurut dia, apabila mengacu pada target pengerjaan sebelumnya, diperkirakan jalan layang selesai pada akhir 2022. Namun, pihak kementerian berupaya agar bisa diselesaikan pada pertengahan 2022.

“Saya sebagai gubernur mewakili masyarakat Kalteng, berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo dan Kementerian PUPR yang berupaya mempercepat penyelesaiannya. Jalan Layang ini sangat dibutuhkan dan tentunya memudahkan masyarakat Kalteng,” kata Sugianto.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

PPKM Palangka Raya

Kalteng

Sebelum dan Sesudah PPKM Palangka Raya, Pergerakan Orang Tak Ada Perubahan

Kalteng

Heboh Dikabarkan Hilang! Muncul Video Klarifikasi Putri Adina Asal Kapuas, Orangtuanya Angkat Bicara
apahabar.com

Kalteng

KPU Kapuas Teken MoU Kerjasama dengan Dinkes dan GTPP Covid-19
apahabar.com

Kalteng

Gugus Tugas: Positif Covid-19 di Palangka Raya Kalteng Masih 101 Orang

Kalteng

Duh, Oknum Security di Kapuas Ternyata Sudah 3 Bulan Edarkan Sabu
apahabar.com

Kalteng

Warga Kapuas Terima Bantuan Sembako dari Pemprov Kalteng

Kalteng

Jelang Nataru, Kalteng Siap-siap Antisipasi Kelangkaan Bapok

Kalteng

Dibawa Ibu Naik Motor Buru Penjambret, Bocah di Palangka Raya Tewas
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com