Geger! Buaya Liar Masuk Kolam Musala SKJ Kotabaru [FOTO] Jumat Kelabu di Turunan Maut Rapak Balikpapan Eks TKP Penusukan Bakal Rumjab Wali Kota Banjarmasin Tebing Longsor di Panaan Tabalong, 1 Rumah Rusak Parah Detik-detik Tabrakan Horor di Balikpapan: 5 Tewas, Belasan Luka-Luka

Menteri PPPA Desak Usut Tuntas Kasus Mahasiswi Novia Widyasari

Menteri PPPA menginginkan kepolisian mengusut tuntas kasus mahasiswi Novia Widyasari (23) yang meninggal dunia di Mojokerto, Jawa Timur.
- Apahabar.com     Senin, 6 Desember 2021 - 10:32 WITA

Menteri PPPA Desak Usut Tuntas Kasus Mahasiswi Novia Widyasari

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Bintang Puspayoga dukung kepolisian usut tuntas kasus mahasiswi Novia Widyasari. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) menginginkan kepolisian mengusut tuntas kasus mahasiswi Novia Widyasari (23) yang meninggal dunia di dekat makam ayahnya di Mojokerto, Jawa Timur.

Menteri PPPA Bintang Puspayoga mengatakan bahwa pihaknya turut mengucapkan dukacita yang mendalam atas kasus yang menimpa mahasiswi Universitas Brawijaya Malang tersebut.

“Kami mendukung langkah cepat dari Bapak Kapolri dan semua jajarannya, khususnya terhadap Kepolisian Daerah Jawa Timur, sekaligus berharap agar kasus ini dapat diselesaikan sesuai dengan hukum yang berlaku,” kata Bintang Puspayoga dalam keterangan resminya seperti dilansir Antara, Minggu (5/12).

Bintang menambahkan bahwa sudah sepantasnya bagi semua pihak memberikan rasa empati yang besar terhadap korban dan keluarganya.

Selama ini Kemen PPPA gencar menyuarakan dan menolak segala bentuk kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Menurut ​Menteri Bintang, kasus yang menimpa Novia Widyasari itu menyadarkan dan memicu semua pihak untuk lebih aktif melakukan pencegahan agar tidak timbul lagi korban di kemudian hari.

“Setiap bentuk kekerasan adalah pelanggaran HAM. Kekerasan dalam pacaran adalah suatu tindakan yang dapat merugikan salah satu pihak dan berakibat kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual atau psikologis, termasuk ancaman tindakan tertentu,” ujar Menteri Bintang.

Dorong RUU PKS Disahkan

Bintang menambahkan bahwa upaya penghapusan kekerasan terhadap perempuan membutuhkan kerja bersama dan sinergi dari berbagai komponen masyarakat untuk bergerak secara serentak, baik pemerintah maupun masyarakat secara umum, termasuk aktivis HAM perempuan.

Dalam rangka perlindungan dan pemenuhan hak perempuan korban kekerasan seksual, Kemen PPPA juga terus mengawal dan mendorong agar kebijakan tentang RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS) segera disahkan menjadi undang-undang.

“Kami juga berpesan kepada seluruh perempuan dan anak yang menjadi korban kekerasan, kalian bisa melapor ke layanan dan penjangkauan korban di SAPA 129 atau bisa menghubungi call centre 08111-129-129 agar segera mendapatkan pertolongan,” kata Bintang.

Kasus ini diketahui dari kematian Novia setelah menenggak racun di makam ayahnya di Mojokerto pada Kamis (2/12). Dari situ viral jika Novia bunuh diri karena depresi.

Salah satu pemicu depresi adalah kisah cintanya yang kandas dengan Bripda Randy Bagus. Dalam percintaan itu terungkap bahwa Novia dan Randy telah melakukan hubungan suami istri dan hamil.

Tidak hanya sekali, namun Novia dua kali hamil. Dan dua kali pula Randy dan Novia melakukan aborsi. Dari kabar yang beredar, kisah cinta tersebut kandas karena faktor orang tua Randy yang tidak menyetujui hubungan tersebut meski aborsi telah dilakukan. Dalam kasus ini, Randy telah diamankan dan sudah jadi tersangka serta ditahan di Polda Jatim.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Positif Covid-19, Jenazah Wali Kota Tanjungpinang Dimakamkan Sesuai Protokol

Nasional

Polisi: Nekat Membunuh karena Sering Di-bully
apahabar.com

Nasional

Mabes TNI Dalami Informasi Taruna Akmil Enzo Zenz Allie Terpapar HTI

Nasional

Kronologi Tenggelamnya Kapal Pengayoman IV Milik Kemenkumham di Nusakambangan
Presiden Joko Widodo (Jokowi) memakai pakaian adat Tanah Bumbu, Kalimantan selatan di upacara peringatan hari lahir Pancasila. Foto-angkapan layar akun Yutube Sekretariat Presiden.

Nasional

Bangga! Jokowi Pakai Baju Adat Tanah Bumbu di Peringatan Harlah Pancasila
apahabar.com

Nasional

Mandra: Pemberian THR Sudah Sebagai Tradisi
apahabar.com

Nasional

Pilu Pejuang Demokrasi di Kandangan: Tak Sempat Nikmati Uang Honor KPPS
apahabar.com

Nasional

Di Manggarai Barat, Presiden Jokowi Bagi-Bagi Ribuan Sertifikat Tanah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com