Mantan Istri Ngadu ke BK, Anggota Dewan Telantarkan Istri di Balikpapan Surat Aduan Diskriminasi Upah dari Serikat Pekerja Tabalong Tak Direspons Kemenaker, DPP FSP KEP Turun Tangan [WAWANCARA] “Demi Allah Kakek Sarijan Tidak Melawan Polisi” Penggerebekan Maut Kakek Sarijan Bukan Semata Pengembangan Kasus Tren Kenaikan Omicron, Presiden Jokowi: Tetap Waspada dan Jangan Panik

Sejak 2015, Pemerintah Sudah Kucurkan Ratusan Triliun untuk Dana Desa

Sejak 2015 hingga 2021, pemerintah telah mengucurkan dana desa sebesar Rp400,1 triliun. Jumlahnya terlihat selalu naik setiap tahun.
- Apahabar.com     Senin, 20 Desember 2021 - 11:34 WITA

Sejak 2015, Pemerintah Sudah Kucurkan Ratusan Triliun untuk Dana Desa

Presiden Joko Widodo. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Sejak 2015 hingga 2021, pemerintah telah mengucurkan dana desa sebesar Rp400,1 triliun. Jumlahnya terlihat selalu naik setiap tahun.

“Perlu saya ingatkan bahwa penyaluran dana desa sejak 2015 sampai saat ini sudah Rp400,1 triliun,” ungkap Jokowi dalam Peluncuran Sertifikat Badan Hukum dan Peresmian Pembukaan Rakornas BUM Desa, dilansir dari CNNIndonesia, Senin (20/12).

Dana desa pada 2015 sebesar Rp20,8 triliun, pada 2016 sebesar Rp46,7 triliun, pada 2017 sebesar Rp59,8 triliun, pada 2019 sebesar Rp69,8 triliun, pada 2020 sebesar Rp71,1 triliun, dan pada 2021 sebesar Rp72 triliun.

Dana itu digunakan untuk membangun infrastruktur di masing-masing desa. Contoh, jalan desa sepanjang 227 ribu km, embung kecil sebanyak 4.500 unit, irigasi sebanyak 71 ribu unit, jembatan sepanjang 1,3 juta meter, dan pasar desa sebanyak 10.300 unit.

Lalu, pembangunan pos pelayanan terpadu (posyandu) sebanyak 38 ribu unit, pondok bersalin desa (polindes) sebanyak 12 ribu unit, dan drainase sepanjang 38 juta meter.

Ia memperingatkan pemerintah daerah (pemda) agar mengelola dana desa secara hati-hati. Hal ini agar penggunaannya tidak salah sasaran.

“Sekali lagi Rp4.100 triliun itu duit gede. Begitu salah sasaran, tata kelola tidak baik, bisa lari ke mana-mana. Ini perlu saya ingatkan,” tegas Jokowi.

Ia menambahkan bahwa kenaikan dana desa sejalan dengan peningkatan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa). Rata-rata, kata Jokowi, APBDesa 2014 hanya Rp329 juta dan saat ini sudah mencapai Rp1,6 miliar.

“Kalau dilihat APBDesa naik drastis, 2014 itu rata-rata Rp329 juta, 2015 sudah naik menjadi Rp701 juta, dan 2021 itu Rp1,6 miliar,” tutup Jokowi.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

MUI Jateng: People Power Hanya Pernyataan Emosi Sesaat

Nasional

Sah Ditandatangani Jokowi, Pasal 6 UU Omnibus Law Cipta Kerja Jadi Sorotan, Ada Apa?

Nasional

Alokasi Vaksin RI: Wilayah Timur Minim
PON Papua

Nasional

Memesona, 5 Spot Foto Menarik di Jayapura Jelang PON Papua
apahabar.com

Nasional

Cukai Kantong Plastik Tumbuhan Kompetisi Industri Lokal
apahabar.com

Nasional

Serda Jhoni Diduga dalam Pengaruh Alkohol Saat Tembak Mati Letkol Dono
apahabar.com

Nasional

Harapan Pemindahan Ibu Kota Warnai Detik-Detik Proklamasi di Penajam
apahabar.com

Nasional

Kematian karena Covid-19 di AS Tembus 23 Ribu Jiwa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com