Resmi Somasi Asprov PSSI Kalsel, Persebaru Banjarbaru Siap Adu Bukti Jadwal Siaran Langsung Timnas Putri Indonesia di Piala Asia 2022, Dapat Ditonton Gratis Mengejutkan, Pelatih Risto Vidakovic Tinggalkan Borneo FC Pesantrenpreneur: Mardani H Maming Bertekad Cetak Santri Pengusaha Fakta Baru Megaproyek Tandingan Jembatan ‘Basit’: Digagas Era Soeharto, Studi Kelayakan Diatensi

Truk Semen Lalu Lalang di Amuntai, Oprit Jembatan Makin Ambrol, Pemerintah Baru Mau Rakor

Bak uji nyali, angkutan berat nekat melintasi Jembatan Pinang Habang, Amuntai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU)
- Apahabar.com     Jumat, 10 Desember 2021 - 19:32 WITA

Truk Semen Lalu Lalang di Amuntai, Oprit Jembatan Makin Ambrol, Pemerintah Baru Mau Rakor

Oprit Jembatan Pinang Habang di Amuntai Tengah, Kabupaten HSU terus menguatirkan. Sementara ini belum ada perhatian serius dari pemerintah. apahabar.com/Syarif

apahabar.com, AMUNTAI – Bak uji nyali, angkutan berat nekat melintasi Jembatan Pinang Habang, Amuntai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU) yang kondisinya terus menguatirkan.

Oprit atau jalan pendekat di satu-satunya jembatan penghubung Kabupaten Tabalong dan Kabupaten HSU dengan Banjarmasin sudah retak-retak.

Tak cuma retak, pantauan terbaru apahabar.com, Jumat (10/12), permukaan oprit jembatan di ruas jalan provinsi itu sudah menurun sedalam 20 centimeter.

“Ya memang seperti itu, bagaimana kami tidak kuatir,” ujarnya.

Warga bilang kerusakan oprit sudah lama mendera. Namun puncaknya pada Rabu (8/12) kemarin.

Sejumlah kades telah datang langsung ke DPRD Kalsel di Banjarmasin. Kendati begitu, sampai kini belum juga ada action dari pemerintah kabupaten maupun provinsi.

“Truk-truk berat dari Tabalong juga masih melintas,” ujarnya.

Maka tak salah warga berinisiatif menutup setengah badan jalan menuju jembatan menggunakan batang pohon kelapa. Arus lalu lintas dibuat satu arah hingga memicu tumpukan kendaraan sepanjang 200 meter.

Karenanya, dalam waktu dekat bukan tak mungkin sweeping bakal dilakukan warga terhadap truk-truk yang diduga kelebihan tonase.

“Kami tutup ala kadarnya supaya tak dilintasi truk-truk besar lagi,” ujar salah seorang warga yang berjaga.

Tak cuma penutupan secara swadaya, kini sebagian warga masih terus bergantian berjaga mengawasi jalan sembari mengatur lalu lintas.

HM Yunus, Ketua Persatuan Kades (Perkades) Amuntai Tengah bilang sudah cukup lama truk angkutan berat melintasi daerahnya.

“Sebenarnya kurang lebih 1 tahunan sudah mobil angkutan berat melintas di daerah Pinang Habang, ya karena memang merupakan jalan provinsi,” ujarnya ditemui terpisah.

Tak cuma jembatan. Jalan, rumah, dan tempat ibadah warga di wilayahnya juga retak-retak. Hal inilah yang memicu rencana sweeping besar-besaran pihaknya.

“Kami masih membicarakan masalah ini ke pemerintah daerah, selagi menunggu proses dari pihak provinsi,” ujar Yunus

Dihubungi terpisah, Kapolres HSU, AKBP Afri Darmawan mengapresiasi sikap masyarakat. Ia juga mendorong pemerintah daerah memahami kondisi di lapangan.

“Kami sudah berkomunikasi dengan Plt bupati HSU, insya Allah hari Selasa depan kita adakan rakor bersama dengan mengundang masyarakat agar bersama-sama  mencari solusi ini,” jelas Afri.

Lebih jauh, Afri meminta warga tak melakukan sweeping sembari menjaga kondusifitas di wilayah hukumnya.

Sejatinya, tak semua truk yang disoal oleh Perkades. Hanya truk angkutan semen dari PT Conch Tabalong. Truk-truk ini diduga melebihi ambang batas tonase.

Perkades telah menerbitkan sejumlah tuntutan kepada PT Conch. Di antaranya; menghentikan angkutan semen, hingga memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan. Namun sampai saat ini belum ada respons apapun dari PT Conch.

Diketahui PT Conch memiliki pabrik semen di Desa Saradang, Haruai, Kabupaten Tabalong. Rata-rata produksi hariannya mencapai lebih 22.500 ton.

Protes dari kades di HSU mulai mengalir ketika angkutan truk Conch harus memutar jalan melewati HSU lantaran Jembatan Paringin mengalami perbaikan untuk menuju Banjarmasin.

Terkait angkutan yang melebihi tonase dan dimensi kendaraan, Polres HSU bukannya diam saja.

“Selama ini juga kita sudah melakukan penilangan dalam hal pelanggaran lalu lintas,” kata Afri.

Mengenai muatan truk, kendala utamanya ialah Dinas Perhubungan HSU yang tak memiliki alat pengukur muatan alat angkut sumbu terberat.

“Karena kami berharap Dishub Provinsi juga membackup,” ujarnya.

Truk Conch Disweeping di Amuntai, Kapolres HSU Buka-bukaan

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Tangis dan Haru Warnai Pelantikan 141 Bintara SPN Banjarbaru
apahabar.com

Kalsel

Pemkab Banjar Bagi Kartu Keluarga Sejahtera, Bupati Berharap Tepat Sasaran
Sulitnya Menempatkan TPS di Kuripan

Kalsel

Sulitnya Menempatkan TPS di Kuripan

Kalsel

Usai Pesta Miras, Remaja 17 Tahun di Banjarmasin Tusuk Dua Temannya
apahabar.com

Kalsel

Geger! Tas Hitam Diduga Berisi Bom Ada di Tiang ‘Lampu Merah’
apahabar.com

Kalsel

Kontrakan di Taruna Praja Martapura Diobok-obok Maling
apahabar.com

Kalsel

Gelombang Tinggi, BPBD Tanbu Imbau Warga Tak Berenang di Laut
apahabar.com

Kalsel

Antisipasi Kemarau, Tiga Armada Tangki Siaga di Balangan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com