Via Pesantrenpreneur, Mardani H Maming Bertekad Cetak Santri Pengusaha Songsong Putaran Nasional Liga 3, Pemain Persemar Martapura Teken Kontrak Saingi Jembatan ‘Basit’, Banjarmasin Geber Megaproyek Pembelah Sungai Martapura Waketua DPRD Respons Megaproyek Tandingan Jembatan ‘Basit’ Fix! Sopir Batu Bara Tapin Batal Sweeping Truk Semen Tabalong

Waspada Omicron, Masyarakat Diimbau Kurangi Mobilitas Selama Nataru

Dia memaparkan, sebagai tindak lanjut, pemerintah melakukan proses evakuasi bagi pasien untuk isolasi di RSPI Sulianti Saroso, Jakarta Utara.
- Apahabar.com     Rabu, 29 Desember 2021 - 19:04 WITA

Waspada Omicron, Masyarakat Diimbau Kurangi Mobilitas Selama Nataru

Pemerintah mengimbau masyarakat mengurangi mobilitas pada periode Nataru. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Pemerintah mengimbau masyarakat mengurangi mobilitas pada periode Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru). Hal ini menyusul ditemukannya Covid-19 varian Omicron di dalam negeri.

“Hindari kerumunan dan juga selalu memakai masker. Mari kita ajak saudara-saudara kita yang belum divaksin untuk segera divaksin. Yang seharusnya mendapatkan dosis kedua, segera datangi fasyankes untuk mendapatkan dosis keduanya,” ujar Juru Bicara Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmidzi, dikutip dari CNNIndonesia.

Pernyataan Nadia tersebut diungkapkan dalam konferensi pers virtual “Perkembangan Pandemi Covid-19: Temuan Kasus Transmisi Lokal Omicron” yang ditayangkan dari Media Center Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) – KPCPEN, Selasa (28/12).

Nadia berharap upaya bersama yang dilakukan dapat mencegah meluasnya penyebaran varian Omicron di Indonesia yang kini telah mencapai jumlah 47 kasus.

Kemenkes sebelumnya telah mengumumkan adanya penularan varian Omicron yang 46 kasus merupakan imported cased atau kasus yang datang dari luar negeri.

“Kami sampaikan adanya satu kasus transmisi lokal di Indonesia. Sehingga total hingga hari ini ada 47 kasus Omicron, yang terdiri dari 46 kasus merupakan imported cased dan satu kasus adalah transmisi lokal,” paparnya.

Nadia menjelaskan bahwa kasus-kasus impor tersebut langsung diketahui sehingga dapat dilakukan karantina untuk mencegah penyebarannya ke luar, juga tracing terhadap kontak eratnya.

Namun, temuan satu kasus transmisi lokal menunjukkan terjadinya infeksi di antara anggota masyarakat di satu wilayah, meski tidak memiliki riwayat perjalanan ke luar negeri.

“Kasus transmisi lokal ini adalah seorang laki-laki, usia 37 tahun, tidak ada riwayat perjalanan ke luar negeri selama beberapa bulan terakhir, ataupun kontak dengan pelaku perjalanan luar negeri,” ungkap Nadia.

Dia memaparkan, sebagai tindak lanjut, pemerintah melakukan proses evakuasi bagi pasien untuk isolasi di RSPI Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

“Dinas Kesehatan sudah melakukan koordinasi dengan Kemenparekraf dan dengan tempat-tempat riwayat perjalanan pasien, seperti restoran di SCBD, juga tracing ke pihak-pihak,” ujarnya.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ratusan TKI Dideportasi ke Kaltara 2 Hari Berturut-turut
Bansos

Nasional

Cek, Daftar Bansos yang Cair di September 2021
apahabar.com

Nasional

Tsunami Selat Sunda, Presiden Korsel Kirim Surat Duka Cita

Nasional

Megawati-Prabowo Resmikan Patung Bung Karno Hari Ini
apahabar.com

Nasional

Konsisten Terapkan SNI, PKT Raih Anugerah Grand Platinum SNI Award 2018
AHY

Nasional

AHY Dilengserkan KLB Demokrat, Istrinya Curhat di Medsos
Marzuki Alie dan AHY. Foto-Net

Nasional

Marzuki Alie Gugat AHY, Sidang Perdana Digelar Hari Ini
apahabar.com

Nasional

Wapres Ma’ruf Minta Umat Islam Indonesia Jangan Ikut Arus Berpikir Sempit
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com