Cuaca Kalsel Hari Ini: Tak Ada Peringatan Dini, Semua Wilayah Cerah! Cari Keadilan untuk Rekannya, Ratusan Mahasiswa Geruduk Kejati Kalsel Akhirnya, Pelaku Pembunuhan Guru di RM Wong Solo Tanbu Tertangkap Ketum HIPMI Pusat Bakal Jadi Pembicara di HUT JMSI ke-2 di Sulteng Kalsel Ingin Adopsi Kawasan Kumuh jadi Wisata di Yogyakarta

WHO Bedah Kombinasi Varian Omicron dan Delta

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kombinasi varian Delta dan Omicron mendorong
- Apahabar.com     Kamis, 30 Desember 2021 - 08:46 WITA

WHO Bedah Kombinasi Varian Omicron dan Delta

WHO peringatkan kombinasi varian Delta dan Omicron dorong tsunami Covid-19. Foto-EPA

apahabar.com, NEW YORK – Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kombinasi varian Delta dan Omicron mendorong tsunami berbahaya dari kasus Covid-19.

Hal ini diungkapkan Tedros ketika Amerika Serikat (AS) dan negara-negara di seluruh Eropa melaporkan rekor kasus baru. Dr Tedros memperingatkan itu adalah “ancaman kembar” dari dua varian yang berada di balik beban kasus keseluruhan. “Ini dan akan terus memberikan tekanan besar pada petugas kesehatan yang kelelahan, dan sistem kesehatan di ambang kehancuran,” ujarnya, kutip Okezone.

Kantor berita Reuters melaporkan saat ini, sekitar 900.000 kasus baru dilaporkan di seluruh dunia setiap hari. Prancis melaporkan angka harian tertinggi di Eropa untuk hari kedua berturut-turut, yaitu 208.000 kasus.

Lalu AS telah melaporkan rekor rata-rata 265.427 kasus sehari selama seminggu terakhir menurut Johns Hopkins. Denmark, Portugal, Inggris dan Australia semuanya juga melaporkan angka yang memecahkan rekor.

Polandia melaporkan 794 kematian terkait Covid-19 pada Rabu (29/12), jumlah tertinggi dalam gelombang keempat pandemi. Lebih dari tiga perempatnya adalah orang yang tidak divaksinasi.

Studi menunjukkan bahwa Omicron – yang dengan cepat menjadi dominan di banyak negara – lebih ringan daripada varian Delta, tetapi jauh lebih menular. Hal ini diyakini mendorong lonjakan kasus.

Menteri Kesehatan Prancis Olivier Véran mengatakan kepada wartawan bahwa dia “tidak lagi berbicara tentang gelombang ketika datang ke Omicron” tetapi “gelombang pasang”.

Dr Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka Amerika, mengatakan kepada CNN bahwa infeksi Omicron kemungkinan akan mencapai puncaknya pada akhir Januari di AS, mengingat ukuran populasi dan tingkat vaksinasinya. Beberapa negara kaya telah meluncurkan booster drive untuk memberikan dosis ketiga vaksin Covid, termasuk Inggris di mana 57% orang di atas 12 tahun kini telah menerima tiga suntikan.

Namun, Dr Tedros mengatakan kepada wartawan bahwa kampanye penguat skala besar negara-negara kaya kemungkinan akan memperpanjang pandemi, karena mereka mengalihkan pasokan dari negara-negara yang lebih miskin dan kurang divaksinasi, sehingga memberi virus lebih banyak kesempatan untuk menyebar dan bermutasi.

Dia meminta semua orang untuk membuat resolusi Tahun Baru untuk mendukung kampanye untuk memvaksinasi 70%” dunia pada pertengahan 2022. Hampir 100 negara belum memenuhi target awal untuk memvaksinasi 40% dari populasi mereka. Menurut laporan WHO yang diterbitkan pada Selasa (28/12), jumlah infeksi Covid baru dari semua varian tumbuh sebesar 57% di Eropa pada minggu sebelum 26 Desember, dan sebesar 30% di AS.

Angka-angka itu tampaknya masih meningkat, dengan rekor lebih banyak lagi yang dibuat pada Rabu (29/12). Prancis melaporkan 208.000 kasus, dengan 53 orang lainnya dalam perawatan intensif dan 184 kematian.

Inggris melaporkan 183.037 kasus baru dan 57 kematian. Jumlah kasus harian baru Italia naik dari 78.313 pada Selasa (28/12), menjadi 98.020 kasus baru pada Rabu (29/12).

Denmark melaporkan rekor 23.228 kasus baru. Dari mereka, sekitar 1.205 sebelumnya memiliki Covid-19.

Portugal melaporkan 26.867 kasus – naik dari 17.172 kasus sehari sebelumnya. Australia melaporkan 18.241 – jauh lebih tinggi dari rekor pada Selasa (28/12) yakni 11.300 kasus.

Yunani juga melaporkan rekor 24 jam baru dari 28.828 kasus. Para pejabat telah memperingatkan bahwa beberapa angka yang tinggi mungkin sebagian karena penundaan pelaporan karena Natal. Salah satu efek dari catatan infeksi adalah kekurangan staf di beberapa layanan penting, karena orang-orang mengisolasi agar tidak menyebarkan virus.

Di Inggris, Fire Brigades Union mengatakan sekitar sepertiga dari mobil pemadam kebakaran di London tidak dapat digunakan awal pekan ini karena staf yang dites positif terkena virus corona atau harus diisolasi.

Di negara bagian Texas, AS, anggota Garda Nasional digunakan dalam peran pendukung di beberapa pusat penahanan remaja. Pada Rabu (29/12), Spanyol – yang telah melihat rekor 1.360 kasus per 100.000 selama dua minggu terakhir – memotong periode isolasi dari 10 hari menjadi tujuh, untuk mengurangi ketegangan staf.

AS telah mengurangi periode tersebut. Sedangkan Inggris mengatakan mereka yang dites negatif selama dua hari akan diizinkan meninggalkan isolasi setelah seminggu.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Kesehatan

Alamiah atau Kebocoran Lab? Pencarian Asal-usul Covid-19 Berlanjut
apahabar.com

Kesehatan

Ilmuwan Temukan Organ Baru di Kepala Manusia, Apa Itu?
Hilang Indra Penciuman

Kesehatan

Jangan Panik Hilang Indra Penciuman, Simak Cara Sembuh ala Dokter Tirta

Kesehatan

Studi: Segelas Susu Tiap Hari Kurangi Risiko Penyakit Jantung
apahabar.com

Kesehatan

2 Tanda di Hidung, Dicurigai Gejala Covid-19
Tips Hidup Sehat

Kesehatan

Tips Hidup Sehat: Berikut 5 Cara Mengatasi Batuk pada Lansia

Kesehatan

Ini 7 Makanan Sehat yang Efektif Membersihkan Pencernaan
apahabar.com

Kesehatan

Uang Kertas Menyebarkan Covid-19, Benarkah?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com