Cuaca Kalsel Hari Ini: Tak Ada Peringatan Dini, Semua Wilayah Cerah! Cari Keadilan untuk Rekannya, Ratusan Mahasiswa Geruduk Kejati Kalsel Akhirnya, Pelaku Pembunuhan Guru di RM Wong Solo Tanbu Tertangkap Ketum HIPMI Pusat Bakal Jadi Pembicara di HUT JMSI ke-2 di Sulteng Kalsel Ingin Adopsi Kawasan Kumuh jadi Wisata di Yogyakarta

‘Begal Bokong’ Pembunuh di Kelayan Terancam Pasal Berlapis

MI (16), pelaku penusukan di Jembatan Gerilya Baru, Jalan Kelayan B, Kelayan Timur, Banjarmasin Selatan, berpotensi terjerat pasal berlapis.
- Apahabar.com     Minggu, 2 Januari 2022 - 18:17 WITA

‘Begal Bokong’ Pembunuh di Kelayan Terancam Pasal Berlapis

MI, pelaku pembunuhan di Jembatan Kelayan, Banjarmasin terancam pasal berlapis. Foto: Istimewa

apahabar.com, BANJARMASIN – MI (16), pelaku penusukan di Jembatan Gerilya Baru, Jalan Kelayan B, Kelayan Timur, Banjarmasin Selatan, berpotensi terjerat pasal berlapis.

Pasalnya, sebelum melakukan penusukan terhadap Erwin (24), MI turut melakukan pelecehan terhadap adik korban.

“Tergantung penyidik,” kata Direktur Borneo Law Firm, Muhammad Pazri, dimintai pendapatnya oleh media ini, Minggu (2/1).

Selain Pasal 338 Jo 170 ayat 3, kata Pazri, Pasal 289 bisa digunakan polisi untuk memberikan efek jera bagi pelaku.

Sesuai pasal tersebut, pelaku kekerasan atau ancaman kekerasan yang turut melakukan pelecehan seksual dapat dikenakan pidana sembilan tahun penjara.

Seperti diketahui, penusukan berawal saat MI bersama temannya MA (20) sedang nongkrong di lokasi kejadian, Jumat (31/12) malam. Mereka menunggu waktu pergantian tahun.

Ketika itu, ada dua orang perempuan yang mendorong sepeda motor lantaran mogok. Mereka lewat di depan para pelaku.

“Singkatnya, pelaku MI memegang pantat salah seorang perempuan,” kata Kata Kapolsek Banjarmasin Selatan, Kompol Yopie.

Kembali ke kronologis, merasa dilecehkan, si perempuan lantas menelpon kakaknya, yakni korban Erwin (24). Erwin kemudian datang.

Sesampainya di lokasi, Erwin diberitahu adiknya jika yang memegang pantatnya adalah pelaku MI.

Di situ, Erwin langsung memegang kerah baju pelaku. “Si adik korban langsung memukul pelaku MI,” kata Yopie.

Setelah itu, korban bersama adiknya kemudian ingin meninggalkan lokasi kejadian. Di sini, korban langsung diserang MI. “Korban ditusuk di bagian punggung,” kata Yopie.

Sejurus itu, MI langsung kabur. Korban yang sudah terluka kemudian coba mendatang kawan MI, yakni MA. Perkelahian berlanjut.

Oleh MA, korban kembali diserang dengan senjata tajam beberapa kali hingga tergeletak di lokasi kejadian. Usai menyerang MA turut melarikan diri.

Sementara korban, oleh warga langsung dilarikan ke Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Sultan Suriansyah Banjarmasin.

Namun nahas, nyawanya tak tertolong. Dia tewas akibat sejumlah luka yang bersarang di tubuhnya.

Terkait kemungkinan pelaku MI dikenakan pasal pelecehan seksual, Yopie belum bisa memastikan.

“Kita masih fokus di 338 (pasal pembunuhan),” ujarnya.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Pengundian Nomor Urut Pilwali Banjarmasin, KPU Warning Pasangan Calon
apahabar.com

Kalsel

KPU HST Tetapkan DPS Pilkada 2020, Bawaslu Soroti Pemilih Pemula
Mubes WAPDA Ke-IV

Kabupaten Banjar

Pembukaan Mubes WAPDA Ke-IV Martapura Digelar Besok Pagi, Gubernur Dijadwalkan Hadir
apahabar.com

Kalsel

Alumni SMASA Banjarmasin Bagi 1400 Sembako untuk Warga Tedampak Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Pemerintah Tak Punya Wewenang Urus Sumur Rusak, LSM: Krisis Kepercayaan
apahabar.com

Kalsel

UMP Kalsel Meningkat, BLK Juga Dituntut Optimal
Kelampayan Ulu

Kabupaten Banjar

Usai Salat Subuh, 3 Rumah Ludes Terbakar di Kelampayan Ulu Astambul
investasi izin miras

Kalsel

Respon Habib Banua Usai Jokowi Cabut Perpres Investasi Izin Miras
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com