Mantan Istri Ngadu ke BK, Anggota Dewan Telantarkan Istri di Balikpapan Surat Aduan Diskriminasi Upah dari Serikat Pekerja Tabalong Tak Direspons Kemenaker, DPP FSP KEP Turun Tangan [WAWANCARA] “Demi Allah Kakek Sarijan Tidak Melawan Polisi” Penggerebekan Maut Kakek Sarijan Bukan Semata Pengembangan Kasus Tren Kenaikan Omicron, Presiden Jokowi: Tetap Waspada dan Jangan Panik

Buru Jelmaan Putri Mandalika, Puncak Bau Nyale Siap Dihelat

Mereka memburu cacing berwarna-warni yang dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika. Rencana puncak Bau Nyale dihelat 20-21 Februari 2022.
- Apahabar.com     Sabtu, 8 Januari 2022 - 13:14 WITA

Buru Jelmaan Putri Mandalika, Puncak Bau Nyale Siap Dihelat

Tradisi Buru Jelmaan Putri Mandalika, Puncak Bau Nyale Siap Dihelat

apahabar.com, LOMBOK TENGAH – Di Lombok, Nusa Tenggara Barat, ada sebuah festival bernama Bau Nyale.

Acara puncak Bau Nyale, tradisi menangkap cacing laut atau nyale di Pulau Lombok siap dihelat.

Tradisi warga ini sudah turun temurun. Saat puncak Bau Nyale, warga berbondong-bondong turun ke laut.

Mereka memburu cacing berwarna-warni yang dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika. Rencana puncak Bau Nyale dihelat 20-21 Februari 2022.

Ini berdasarkan hasil sangkep warige (musyawarah) para tokoh budaya di Kabupaten Lombok Tengah, Provinsi Nusa Tenggara Barat.

“Ini sesuai hasil sangkep warige yang telah digelar bersama para tokoh budayawan,” kata Wakil Bupati Lombok Tengah HM Nursiah kepada wartawan sesuai sangkep warige di Desa Wisata Ende, Desa Sengkol, Kecamatan Praya seperti dilansir Antara, Sabtu (8/1).

Perayaan Bau Nyale tahun ini masih di masa pandemi, sehingga pelaksanaannya tetap mengacu pada protokol kesehatan Covid-19.

Kepala Dinas Pariwisata Lombok Tengah Lendek Jayadi menuturkan bahwa penetapan waktu pelaksanaan acara puncak Bau Nyale dilakukan mengacu pada tanda-tanda alam.

Seperti bunyi tengkere dan kemunculan rasi bintang Rowot serta penanggalan Sasak.

Sementara itu, Yakum, tokoh budaya yang menghadiri sangkep warige, tahun ini cacing laut atau nyale akan mulai dicari pada Minggu, 20 Februari 2022.

“Dan tumpahnya pada Hari Senin tanggal 21 Februari 2022,” katanya.

Ketua Majelis Kerama Adat Sasak Lalu Suhardi menambahkan, waktu pelaksanaan acara puncak Bau Nyale ditetapkan oleh para tokoh budaya dari berbagai penjuru mata angin dalam sangkep warige.

Tradisi Bau Nyale dilaksanakan pada bulan Februari untuk nyale awal dan pada bulan Maret untuk nyale akhir di Pantai Seger dan kawasan pantai selatan Lombok.

Pada puncak acara Bau Nyale, warga akan turun ke laut untuk memburu cacing laut yang dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika, putri dengan jiwa bersih yang rela berkorban untuk kesejahteraan masyarakat.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Viral Aksi Koboi Pengemudi Fortuner Todongkan Pistol, Keok Ditangkap di Parkiran Mal
Krisis Energi Global

Nasional

Krisis Energi Global Picu Lonjakan Harga Batu Bara di Dunia
Emak-Emak Ngamuk

Nasional

Viral, Emak-Emak Ngamuk di Sarang Judi: Hancur Rumah Tangga Gegara Ini..
apahabar.com

Nasional

Bambang: Satu Pelaku Penyiraman Air Keras Kadivpas Kanwil Kemenkumham Kalsel Ditangkap!
apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Pengusaha Pertahankan Pekerja
Pelarangan Mudik

Nasional

Pelarangan Mudik Berakhir, Polda Metro Jaya Akhiri Penyekatan
apahabar.com

Nasional

Mataram Arahkan Dana Kelurahan untuk Pengurangan Kemiskinan
Aurel

Nasional

Aurel dan Atta Halilintar Gagal Menikah?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com