Shin Tae-yong Puji Semangat Juang Garuda Muda Tumbangkan Malaysia Keluh Kesah Pengusaha Sawit Kalsel Kala Larangan Ekspor CPO 4 Universitas Walk Out, Munas BEM SI di Kalsel Pilih Koordinator Baru Bukan Laka Tunggal! Penyebab Pikap Tabrak Pohon Berujung Maut di Gambut Krisis Air Bersih di Kota Sungai, Ombudsman Panggil PDAM Bandarmasih

Dua Desa di Pulau Haruku Maluku Tengah Bentrok, Polisi Minta Warga Tak Terprovokasi

Polisi meminta kepada masyarakat Maluku secara umum untuk tidak terpancing dengan isu-isu yang sifatnya provokatif terkait bentrokan warga Desa Kariuw dan Desa Ori, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah.
- Apahabar.com     Rabu, 26 Januari 2022 - 17:10 WITA

Dua Desa di Pulau Haruku Maluku Tengah Bentrok, Polisi Minta Warga Tak Terprovokasi

Tangkapan Layar - Pertikaian antarwarga dua desa bertetangga, yakni Desa Kariuw dan Desa Ori, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah juga telah menyebabkan sejumlah rumah penduduk di Desa Kariuw terbakar. Foto: Istimewa

apahabar.com, AMBON – Polisi meminta kepada masyarakat Maluku secara umum untuk tidak terpancing dengan isu-isu yang sifatnya provokatif terkait bentrokan warga Desa Kariuw dan Desa Ori, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah.

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Mohamad Roem Ohoirat berharap konflik tidak meluas dan hanya terjadi di dua desa itu saja.

“Kepada seluruh masyarakat Maluku agar tidak terprovokasi dengan kejadian yang ada di sana, karena ini merupakan kejadian antara kedua desa,” kata Ohoirat kepada wartawan, seperti dilansir CNNIndonesia.com, Rabu (26/1).

Ohoirat lalu meminta kepada masyarakat di dua desa itu untuk menahan diri dan menghentikan bentrokan. Terlebih, dua desa itu bertetangga.

“Kedua desa ini merupakan desa yang bertetangga dan hidup rukun selama ini,” tutur Ohoirat.

Bentrokan pecah di perbatasan Desa Kariuw dan Desa Ori, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku pada Rabu (26/1). Peristiwa itu menyebabkan sejumlah rumah penduduk di desa Kariuw terbakar. Tercatat dua orang tewas akibat luka tembak.

Bentrokan itu diduga dipicu karena ada kesalahpahaman antara dua orang warga masing-masing desa mengenai batas wilayah. Polisi mengatakan batas wilayah sering dipermasalahkan oleh warga kedua desa tersebut.

“Konflik antara kedua desa ini sebelumnya sudah ada terkait dengan masalah tapal batas yang memang selama ini tidak terselesaikan sampai saat ini,” kata Ohiorat.

“Inilah yang kita sesalkan juga bahwa konflik ini sampai sekarang belum bisa diselesaikan, ini yang terus kemudian waktu ke waktu bisa saja muncul seperti yang terjadi pada saat ini,” sambungnya.

Satu Polisi Tertembak

Dari bentrokan warga dua desa tersebut, satu anggota Polsek Pulau Haruku berinisial Briptu FH yang mengalami luka tembak telah dievakuasi ke Rumah Sakit Bhayangkara Tantui Ambon guna menjalani perawatan medis.

“Kedua belah pipi korban tertembus peluru akibat perbuatan orang tak dikenal, ketika terjadi bentrokan antara warga Dusun Ori dan Kariu, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah,” kata Kasubag Humas Polresta Pulau Ambon dan PP Lease, Iptu I. Leatemia di Ambon, Rabu dilansir Antara.

Menurut dia, Kapolresta Pulau Ambon Kombes Pol Raja Arthur Lumongga bersama Dandim 1504/Pulau Ambon, Kol (Inf) Ch. Soumokil saat ini juga telah melakukan kunjungan mendadak ke Pulau Haruku.

“Kalau menyangkut pengiriman pasukan keamanan untuk menambah kekuatan personel Polsek Pulau Haruku sementara disiapkan,” ucap Leatemia.

Pertikaian antarwarga dua desa bertetangga ini juga telah menyebabkan sejumlah rumah penduduk di Desa Kairu terbakar.

“Untuk laporan kronologis terjadinya pertikaian ini belum disampaikan pihak Polsek ke Maploresta,” ujarnya.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Hari Ini DPR Gelar Paripurna Sahkan 5 Pimpinan KPK
apahabar.com

Nasional

Cekcok Anak Amien Rais-Pimpinan KPK di Pesawat, Polisi Buka Suara
apahabar.com

Nasional

Mayat Mr X Ditemukan di Sungai Tabuk, Korban Pembunuhan?
apahabar.com

Nasional

Lucinta Luna Diam Saat Digiring ke Rutan Polda Metro Jaya
BPP HIPMI

Nasional

Ketua Umum BPP HIPMI: UMKM Terdampak Bencana Perlu Perhatian Pemerintah
apahabar.com

Nasional

Tahlilan Personil Seventeen Korban Tsunami Didatangi Banyak Sahabat Artis
Munas Alim Ulama

Nasional

Munas Alim Ulama PPP, Alasan Mengapa Empat Gubernur Diundang
apahabar.com

Nasional

Wali Kota Tandatangani SK Penutupan Lokalisasi KD di Kupang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com