[FOTO] Jumat Kelabu di Turunan Maut Rapak Balikpapan Eks TKP Penusukan Bakal Rumjab Wali Kota Banjarmasin Tebing Longsor di Panaan Tabalong, 1 Rumah Rusak Parah Detik-detik Tabrakan Horor di Balikpapan: 5 Tewas, Belasan Luka-Luka Ini Daftar Korban Kecelakaan Beruntun di Balikpapan

Jokowi Pastikan Vaksin Booster Gratis untuk Warga Indonesia

Presiden Jokowi memastikan vaksinasi booster gratis untuk warga Indonesia. Vaksinasi booster akan dimulai besok, Rabu (12/1).
- Apahabar.com     Selasa, 11 Januari 2022 - 15:39 WITA

Jokowi Pastikan Vaksin Booster Gratis untuk Warga Indonesia

Presiden Joko Widodo. Foto-Biro Pers.

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Jokowi memastikan vaksinasi booster gratis untuk warga Indonesia. Vaksinasi booster akan dimulai besok, Rabu (12/1).

“Saya telah memutuskan pemberian vaksin ketiga gratis bagi seluruh masyarakat Indonesia. karena sekali lagi keselamatan rakyat yang utama,” ujar Jokowi dalam konferensi pers di Istana Negara seperti dikutip dari akun Youtube Setkab, dilansir CNNIndonesia.com, Selasa (11/1).

Terkait pelaksanaan dosis pada esok, pemerintah memberikan prioritas lansia dan kelompok rentan.

“Upaya ini penting meningkatkan kekebalan tubuh masyarakat, mengingat virus covid yang terus bermutasi,” ujar Jokowi.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebelumnya mengungkapkan alasan mengapa pemberian vaksin virus corona (Covid-19) dosis lanjutan atau vaksin booster perlu dilakukan oleh pemerintah saat ini.

Kepala BPOM Penny K Lukito menyebut titer antibodi yang didapatkan warga pasca vaksinasi Covid-19 terpantau mengalami penurunan, sehingga dibutuhkan suntikan antigen baru melalui vaksinasi booster untuk memberikan perlindungan tambahan.

“Data imunogenisitas dari pengamatan hasil uji klinik dari semua vaksin Covid-19 menunjukkan adanya penurunan kadar antibodi yang significantly menurun sampai di bawah 30 persen, terjadi setelah 6 bulan pemberian vaksin primer yang lengkap,” kata Penny dalam konferensi pers, Senin (10/1).

Sebelumnya, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mencatat sejauh ini kasus varian Omicron di Indonesia telah mencapai 414 kasus. Kendati mayoritas imported case atau berasal dari pelaku perjalanan luar negeri, namun 50 kasus di antaranya merupakan kasus transmisi lokal.

“Puncak kasus sekitar minggu pertama atau kedua Februari 2022,” kata Nadia, Selasa (11/1).

Kepala Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Alexander K. Ginting menilai saat ini kenaikan kasus harian virus corona di Indonesia belum menunjukkan gelombang menuju puncak.

“Gelombangnya nanti akan berubah jadi riak-riak yang mengalun-ngalun saja, terjadi setelah 4-6 minggu pasca liburan,” kata Alex.

Alex lantas meminta pemerintah daerah sigap melakukan micro lockdown apabila ditemukan klaster transmisi komunitas di lingkungannya, terutama akibat sebaran varian Omicron.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Bupati Kampar Azis Zaenal Tutup Usia

Nasional

Pelaku Pembunuhan Mayat di Dalam Drum Tertangkap!
apahabar.com

Nasional

Buzzer Hoaks ‘Server KPU Di-setting Menangkan Jokowi’ Dibekuk, Ini Kata BPN

Nasional

20 TKA China Masuk RI di Masa PPKM Darurat, Ada Apa?
apahabar.com

Nasional

Jokowi – Ma’ruf Amin Luncurkan Gerakan Rabu Putih
apahabar.com

Nasional

Rekapitulasi Hasil Pemilu Tingkat Nasional Mulai Hari Ini
apahabar.com

Nasional

Terduga Penyiram Air Keras ke Novel Ditangkap!
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir Tunjuk Wakapolri Jadi Wakil Ketua Komite Penanganan Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com