Tok! KPU-Kemendagri Sepakat Jadwal Pemilu 14 Februari 2024 Cuaca Kalsel Hari Ini: Sebagian Wilayah Diprediksi Cerah Berawan Tuduhan Tak Terbukti, IRT Banjarmasin Bebas Usai 60 Hari Ditahan Geger! Buaya Liar Masuk Kolam Musala SKJ Kotabaru [FOTO] Jumat Kelabu di Turunan Maut Rapak Balikpapan

Mengintip Aset-Aset Tersembunyi Bupati HSU dalam Penyitaan Kedua KPK

Aset-aset yang disita KPK tadi malam saling berkaitan dengan klinik kesehatan milik Abdul Wahid.
- Apahabar.com     Selasa, 11 Januari 2022 - 17:40 WITA

Mengintip Aset-Aset Tersembunyi Bupati HSU dalam Penyitaan Kedua KPK

Bukan hanya bangunan rawat inap, KPK juga menyita sebuah sarang burung milik Bupati Abdul Wahid di Amuntai. Foto: Ist

apahabar.com, AMUNTAI – Tadi malam, KPK kembali bergerak menyita aset-aset milik Bupati Hulu Sungai Utara (HSU) nonaktif Abdul Wahid.

Aset yang disita berupa bangunan belum jadi di Jalan Pambalah Batung, RT 08, Paliwara, Amuntai Tengah.

Sementara, sejumlah aset lainnya berada di kawasan tempat tinggal sang bupati di Kota Raja.

Menariknya, lokasi aset pertama berada tepat di antara Apotek Barata dan bangunan dua lantai yang sebelumnya telah disita KPK saat penindakan Rabu 24 November 2021 lalu.

Duh, Bupati HSU Nonaktif Dikejar-kejar Penagih Utang

Terlihat sebuah papan pemberitahuan berdiri tegak di depan bangunan dua lantai tersebut.

“Tanah dan bangunan ini telah disita dalam perkara tindak pidana pencucian uang dengan tersangka Abdul Wahid,” demikian pemberitahuan KPK.

Lantas, tanah dan bangunan apa yang telah disita KPK itu?

Penelusuran apahabar.com menemukan jika aset satu ini adalah bangunan klinik yang juga masih dalam pengerjaan.

“Bangunan dan tanah itu adalah milik Bupati Wahid yang dibelinya pada 2020 lalu,” kata sumber media ini di Amuntai, Selasa sore (11/01).

Kabarnya, bangunan berlantai dua itu akan berfungsi sebagai klinik rawat inap. Lokasinya tepat di belakang bangunan yang sebelumnya telah disita KPK.

“Area pembangunan sendiri dipagari seng,” jelasnya.

Apakah Apotek Barata turut disita dalam penyitaan kedua ini? Seperti halnya yang pertama, penyitaan kedua oleh KPK tidak menyentuh apotek bercat hijau itu.

“Tidak ada papan penyitaan KPK di apotek Barata, mungkin itu karena tanahnya merupakan warisan keluarga kepada Abdul Wahid,” bebernya.

BREAKING! KPK Sita Mobil Mewah dari Anak Bupati HSU

Wahid jarang terlihat mengunjungi Apotek Barata. Ataupun meninjau pembangunan klinik di sampingnya.

“Saya tak pernah melihat keberadaan bupati di apotek maupun di lokasi pembangunan di sampingnya,” ujar warga Paliwara ini.

Pantauan di lapangan, lokasi tanah dan bangunan letaknya cukup strategis. Tepat di jalan penghubung HSU-Tabalong.

Jalan Pambalah Batung hanya berjarak sekitar 200 meter dari Jembatan Paliwara.

KPK HSU

Sebuah bangunan diduga gudang milik Bupati HSU Abdul Wahid turut dipasangi papan pemberitahuan KPK. Foto: Ist

Tanah dan bangunan yang disita KPK pada Rabu (24/11) malam dan Senin (10/11) malam itu berada di samping kiri bangunan apotek Barata.

Apotek Barata sendiri adalah milik Abdul Wahid. Tempat yang menjadi praktik bersama sejumlah dokter.

Apotek Barata berada di sebelah kanan dari lahan dan bangunan yang rencananya digunakan untuk klinik kesehatan.

Pascapenyitaan KPK, apotek Barata tetap beroperasi. Terlihat sejumlah kendaraan terparkir di depannya.

Tak hanya aset di areal Apotek Barata, KPK juga menyita tanah dan bangunan di Palampitan, Amuntai Tengah, HSU sata penyitaan malam tadi.

“Bangunan yang disita KPK tepat berada di seberang rumah Abdul Wahid, sarang burung,” kata warga setempat.

Selain itu, KPK juga menyita tanah dan bangunan di Kota Raja, Amuntai Selatan, HSU.

“Di Kota Raja KPK menyita tanah kosong ada bekas gudang kecil,” jelasnya.

Kota Raja merupakan lokasi kediaman pribadi Abdul Wahid dan keluarga. Selain bangunan di klinik Wahid, KPK juga sudah menyita sebuah mobil CRV dari Almien Ashari, Ketua DPRD HSU sekaligus anak kandung Wahid.

Breaking! KPK Kembali Sita Aset Bupati HSU Nonaktif Abdul Wahid

Sebagai pengingat, KPK baru saja menetapkan Bupati HSU nonaktif Abdul Wahid sebagai tersangka pencucian uang.

“Dari temuan bukti, KPK kembali menetapkan tersangka AW [Abdul Wahid] sebagai tersangka dalam dugaan perkara tindak pencucian uang (TPPU),” jelas Juru Bicara KPK, Ali Fikri, 28 Desember 2021.

Wahid dihadapkan dua pasal tindak pidana korupsi sekaligus.  Bukti dugaan pencucian uang didapat setelah KPK mendalami dan menganalisis serangkaian alat bukti dalam proses penyidikan perkara suap dan gratifikasi yang lebih dulu menjerat Wahid.

“Diduga ada beberapa penerimaan tersangka AW yang dengan sengaja disamarkan dan diubah bentuknya serta dialihkan kepada pihak lain,” ujarnya.

18 November, KPK menetapkan Bupati HSU Abdul Wahid sebagai tersangka suap pengadaan barang dan jasa di proyek irigasi Banjang dan Kayakah.

Wahid diduga menerima suap dan gratifikasi hingga total Rp18,9 miliar disangka Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 dan Pasal 12 B UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP Jo Pasal 64 KUHP Jo Pasal 65 KUHP.

Diketahui Abdul Wahid memiliki harta sebanyak Rp5,3 miliar lebih pada Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) tahun 2020.

Harta tersebut terdiri dari harta tanah dan bangunan senilai Rp 4.650.000.000 yang terdiri dari tanah dan bangunan seluas 400/300 meter persegi di HSU hasil sendiri seharga Rp1,05 miliar; dan tanah dan bangunan seluas 600/500 meter persegi di HSU hasil warisan seharga Rp3,6 miliar.

Selanjutnya harta kas dan setara kas yang dimiliki Abdul Wahid senilai Rp 718.816.339. Namun Abdul Wahid tercatat tidak memiliki utang yang tercantum di LHKPN 2020 yang diserahkan kepada KPK. Sehingga, total harta yang dimiliki Abdul Wahid sebesar Rp 5.368.816.339. Namun, LHKPN tak mencantumkan detail lokasi aset-aset tersebut.

TPPU Wahid, Jamela DPRD Tabalong Dipanggil KPK Lagi

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Banjar

Kalsel

Tahun Sulit Akibat Covid-19, Kejahatan di Kabupaten Banjar Meningkat
Vaksinasi

Kalsel

Capaian Vaksinasi Melesat, Kalsel Optimis Kejar Target Nasional

Kalsel

Nekat, Pria Pengangguran Rampas Motor Security Sabilal Muhtadin
apahabar.com

Kalsel

Pernah Mendekam di Nusakambangan, Mantan Preman Tapin Dapat Jabatan
Tanah Longsor

Kalsel

Tanah Longsor di Mataraman Banjar, 1 Rumah Ambruk
apahabar.com

Kalsel

Didominasi Cerah Berawan, Cuaca Kalsel Simpan Potensi Hujan Hari Ini

Kalsel

Pantau Korban Tenggelam di Pasar Lima, Ini Pesan Pj Sekdakot Banjarmasin
Penumpang Gelap

Kalsel

Calo Penumpang Gelap di Trisakti Banjarmasin Terancam Dijemput Paksa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com