Via Pesantrenpreneur, Mardani H Maming Bertekad Cetak Santri Pengusaha Songsong Putaran Nasional Liga 3, Pemain Persemar Martapura Teken Kontrak Saingi Jembatan ‘Basit’, Banjarmasin Geber Megaproyek Pembelah Sungai Martapura Waketua DPRD Respons Megaproyek Tandingan Jembatan ‘Basit’ Fix! Sopir Batu Bara Tapin Batal Sweeping Truk Semen Tabalong

Punya Bukti, Erick Laporkan Garuda Indonesia ke Kejakgung Terkait Kasus Korupsi

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku memiliki bukti adanya indikasi dugaan korupsi di PT Garuda Indonesia (Persero). Untuk itulah dia datang untuk melaporkan kasus tersebut ke Kejaksaan Agung (Kejakgung), Selasa (10/1).
- Apahabar.com     Selasa, 11 Januari 2022 - 16:14 WITA

Punya Bukti, Erick Laporkan Garuda Indonesia ke Kejakgung Terkait Kasus Korupsi

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Foto-net.

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku memiliki bukti adanya indikasi dugaan korupsi di PT Garuda Indonesia (Persero). Untuk itulah dia datang untuk melaporkan kasus tersebut ke Kejaksaan Agung (Kejakgung), Selasa (10/1).

“Kami fokus mentransformasi Garuda agar lebih akuntabel, profesional, dan transparan. Sudah bukan eranya menuduh, kami bertindak berdasarkan bukti. Terima kasih untuk Kejaksaan Agung telah mendampingi BUMN dalam bertransformasi,” ujar Erick saat jumpa pers bersama Jaksa Agung, ST Burhanuddin, seperti dilansir Republika.

Berdasarkan pernyataan Jaksa Agung ST Burhanuddin, Erick mengatakan penindakan hukum merupakan salah satu bagian dalam perbaikan administrasi secara yang sesuai dengan program transformasi bersih-bersih BUMN.

Erick menyampaikan pengadaan pesawat ATR 72-600 kini sudah masuk penyelidikan Kejagung dan Kementerian BUMN juga telah melengkapi data dari BPKP. Erick tak menampik jika ada temuan pada pengadaan pesawat yang lain.

“Apakah ada pengembangan dengan proses daripada pengadaan pesawat terbang lain, dimungkinkan, karena itu bagian yang kita mau selesaikan. Hal ini harus benar-benar transparan,” ucap Erick.

Erick memastikan pelaporan ini tidak akan menghambat proses penyelesaian restrukturisasi Garuda Indonesia dengan lessor. Pasalnya, ucap Erick, Kementerian BUMN telah memetakan lessor yang terindikasi korupsi dengan lessor lain.

“Kita sudah memetakan mana lessor yang terindikasi korupsi dan mana lessor yang memang kita sewa kemahalan karena bodohnya kita sendiri kenapa mau tanda tangan kemahalan. Ini kita petakan karena kita juga tidak mau misalnya mengambil keputusan sapu bersih yang akhirnya tidak membuat penyelesaian Garuda secara menyeluruh,” kata Erick.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ketua JMSI Riau Kutuk Penyerangan Satpam dan Perusakan Pagar PWI
apahabar.com

Nasional

Gempa M 4,2 Guncang Brebes, Bergetar hingga Cirebon
apahabar.com

Nasional

Jangan Panik, Luapan Bendungan Bili-bili Masih Wajar
Lokasi ledakan di depan Gereja Katedral, Makassar. Foto-detik.com

Nasional

Ledakan Terjadi di Depan Gereja Katedral Makassar
apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Penyaluran Bantuan Langsung Tunai Dipercepat
apahabar.com

Nasional

Cawapres Sandiaga Minta KPU Tak Kejar Tayang Selesaikan Penghitungan Suara

Nasional

Ngeri! Detik-detik Mobil Ketua MPR Jumpalitan Tiga Kali
Habib Rizieq

Nasional

Habib Rizieq Jadi Tersangka, Simak Komentar Waketum MUI
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com