Geger! Buaya Liar Masuk Kolam Musala SKJ Kotabaru [FOTO] Jumat Kelabu di Turunan Maut Rapak Balikpapan Eks TKP Penusukan Bakal Rumjab Wali Kota Banjarmasin Tebing Longsor di Panaan Tabalong, 1 Rumah Rusak Parah Detik-detik Tabrakan Horor di Balikpapan: 5 Tewas, Belasan Luka-Luka

Senator Habib Banua Desak Hapus Presidential Threshold

Presidential threshold 20 persen belum cukup kuat merepresentasikan sistem presidensial.
- Apahabar.com     Minggu, 9 Januari 2022 - 17:49 WITA

Senator Habib Banua Desak Hapus Presidential Threshold

Executive Brief 'Masukan Ilmiah-Akademik terkait Presidential Threshold' digagas Refly Harun. Foto: Habib Banua untuk apahabar.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Jelang Pilpres 2024, suara penolakan terhadap ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold semakin bergaung.

Kali ini terdengar dari DPD RI. Senator Kalsel Pangeran Syarif Abdurrahman Bahasyim sepakat jika presidential threshold dihapus.

Menurut Habib Banua – sapaan Abdurrahman – siapapun berhak mencalonkan diri. Memperbanyak kandidat, adalah bukti sejati demokrasi.

“Buka ruang, kesempatan yang sama untuk anak bangsa. Rakyat berhak mendapatkan pemimpin yang terbaik,” ujar Habib Banua usai Executive Brief ‘Masukan Ilmiah-Akademik terkait Presidential Threshold’.

Dalam diskusi itu, Habib Banua hadir menemani Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, Senator Tamsil Linrung (Sulsel), Bustami Zainuddin (Lampung), Staf Khusus Ketua DPD RI Sefdin Syaifudin dan Togar M Nero, serta Sekretaris Jenderal DPD RI Rahman Hadi.

Menurut Habib Banua, presidential threshold 20 persen belum cukup kuat merepresentasikan sistem presidensial.

Diketahui, ada dua gelombang senator DPD RI yang mengajukan judicial review (JR) terkait presidential thershold.

“Saya yakin pasti akan ada gelombang gugatan berikutnya, DPD akan terus menyuarakan penghapusan presidential threshold, ” ujar Habib Banua.

Diskusi digagas oleh Refly Harun. Hadir pula Prof Chusnul Mar’iyah, Rocky Gerung, Haris Azhar, Bivitri Susanti, Ferry Joko Yuliantono dan Radian Salman.

Akademisi Rocky Gerung menilai Presidential Threshold 20 persen tak menghasilkan kecerdasan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

“Maka harus ada kompetisi bebas. Dalil MK gagal membuktikan bahwa sistem presidensial itu menjadi efektif. Padahal tak efektif,” katanya.

Menurutnya, argumentasi open legal policy memberikan diskresi kepada kekuasaan. Oleh karena itu, ia berharap para pakar hukum tata negara dapat berpihak pada kepentingan rakyat.

Bagi Rocky, inti demokrasi adalah kebebasan manusia. Kalau MK menghalangi kebebasan manusia, artinya MK hendak mengembalikan absolutisme.

“Mari kita bongkar dengan basis akademik dan argumentasi yang kuat. Siapapun berhak mempersoalkan dalik buruk dari MK itu,” ujarnya.

Akademisi UGM, Zainal Arifin Muchtar menyebut open legal policy, yang didalilkan oleh MK dapat diimplementasikan sepanjang hal tersebut tidak melampaui kewenangan.

“Lalu juga sepanjang tidak menimbulkan persoalan kelembagaan dan tidak membuat deadlock yang merugikan masyarakat, serta tidak melanggar rasionalitas dan moralitas,” kata Zainal.

Aktivis lainnya, Bivitri Susanti menilai open legal policy merupakan konsep yang tak jelas, namun kerap dibuat sebagai wadah saat MK tak mau membahas yang semestinya dibahas.

“Yang harus ditekankan, MK belum pernah menjawab secara konstitusional dari 21 perkara yang sudah digugurkannya itu. Pertanyaannya, apakah ambang batas itu bersesuaian dengan pencalonan presiden? Itu belum dijawab. Apakah open legal policy itu melanggar konstitusi atau tidak? Itu juga belum dijawab,” ungkapnya.

Di banyak negara, kata Bivitri, ambang batas pencalonan presiden menjadi hal yang jarang digunakan. Adapun mereka pada umumnya sering memakai ambang batas keterpilihan.

“Tentu presidential threshold akan membuat diskriminasi. MK keliru kalau menyebut presidential threshold akan memperkuat presidensiil. Padahal presidensiil tak membutuhkan seleksi awal untuk pencalonan,” tuturnya.

Aktivis HAM Haris Azhar pun meninjau presidential threshold dari perspektif hak asasi manusia (HAM). Menurutnya, dalam hal ini partai politik mewakili kepentingan rakyat.

“Tapi faktanya, produknya justru berhadap-hadapan dengan rakyat. Mari kita bawakan laporan yang sudah dilaporkan ke Komnas HAM, Ombudsman, Walhi, Kontras, YLBHI ke MK. Itu bukti bahwa warga tercederai oleh pemerintah dan DPR,” katanya.

“Presidential Threshold ini apa, untuk menggolkan presiden saja atau untuk menjaga hak rakyat. Nyatanya 20 persen menciptakan emperium kekuasaan. Ini tentang relasi partai yang gagal memperjuangkan kepentingan rakyat,” tambahnya.

Sementara itu, Akademisi UNAIR, Radian Salman menyampaikan MK menggunakan pertimbangan mengenai desain penguatan sistem presidensial dengan cara pandang dan asumsi MK, khususnya mengenai PT dihubungkan dengan stabilitas, governability dan penyederhanaan parpol.

“Kecenderungan yang terjadi, presiden terpilih akan menempuh cara-cara kompromi atau tawar-menawar politik (political bargaining) dengan partai-partai pemilik kursi di DPR,” ujarnya.

“Cara yang paling sering dilakukan adalah dengan memberikan ‘jatah’ menteri kepada partai-partai yang memiliki kursi di DPR, sehingga yang terjadi kemudian adalah corak pemerintahan yang serupa dengan pemerintahan koalisi dalam sistem parlementer,” imbuhnya.

Terkait hal ini, Prof Chusnul Mar’iyah menilai MK sepertinya membutuhkan ahli politik selain ahli hukum.

“Kita jangan dipaksa-paksa 20 persen. Tujuan kita bernegara apa? Presiden itu kepala negara dan kepala pemerintahan. Melindungi, menyejahterakan dan mencerdaskan. Kalau teori kepartaian, fungsinya kaderisasi. Partai tak ada yang 20 persen. Kok melegalkan 20 persen. Anda mau merentalkan partai atau memaksakan koalisi brutal?” tanya Prof Chusnul.

Melihat hal tersebut, Prof Chusnul pun menilai bahwa teori kepartaian masih belum dapat berjalan sesuai fungsinya.

“Mestinya dia mengusung kader sendiri,” pungkasnya.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Politik

Kepercayaan Publik Terhadap KPU Belum Maksimal
apahabar.com

Politik

Pilkada Banjar, Saidi Mansyur Akhirnya Dapat ‘Jodoh’
apahabar.com

Politik

Alot! Tim Ananda-Musaffa Tolak Hasil Pleno KPU Banjarmasin
apahabar.com

Politik

Pilwali Banjarmasin 2020, Pengamat: Hj Ananda Berpeluang Besar Rebut Hati Masyarakat
apahabar.com

Politik

Pilwali Banjarbaru: Klaim 19 Ribu Dukungan, Penantang Kian Pede
MK

Politik

Pengundian Nomor Urut Pilgub Kalsel Sore Ini, Paslon BirinMu: Insyaallah Semua Nomor Baik!
apahabar.com

Politik

Zairullah Azhar Kampanye Pakai Heli Johnlin ke Desa-Desa
apahabar.com

Politik

24 Juni, Verifikasi Faktual Calon Perseorangan di Tanbu Dimulai
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com