Kebakaran Pekapuran Raya, Bumil Dilarikan ke RS Pembunuhan di Datar Laga Hantakan, Polisi Imbau Jaga Kondusifitas  Presiden Jokowi: Keliru Jika Uang Rakyat Dibelanjakan Barang Impor Siap-Siap, Mulai 10 Juni ASDP Naikkan Tarif Penyeberangan Feri Kotabaru-Batulicin  Menolak Lupa Tragedi Jumat Kelabu Banjarmasin

[WAWANCARA] “Demi Allah Kakek Sarijan Tidak Melawan Polisi”

Kakek Sarijan tewas dalam penyergapan oleh Satresnarkoba Polres Banjar di Desa Tatah Baru. Keluarga membantah pernyataan polisi yang menyebut pelaku mencoba melawan.
- Apahabar.com     Selasa, 18 Januari 2022 - 20:23 WITA

[WAWANCARA] “Demi Allah Kakek Sarijan Tidak Melawan Polisi”

Mendiang Sarijan bersama anaknya yang masih balita. Foto: Ist

apahabar.com, BANJARMASIN – Polisi menyatakan Sarijan (60) melawan saat akan ditangkap. Ini penyebab kenapa ia bisa tewas dalam penyergapan.

Belakangan, pernyataan itu dibantah mentah-mentah oleh pihak keluarga. Mereka memastikan pernyataan polisi tak sesuai fakta.

Kakek yang diduga mengedarkan sabu itu disebut tak sekalipun mencoba melawan saat akan ditangkap.

Berikut petikan wawancara apahabar.com dengan Kamarullah, kuasa hukum keluarga Sarijan menanggapi pernyataan resmi kepolisian:

Benarkah almarhum mencoba melawan saat penggerebekan malam itu menggunakan pisau?

Demi Allah yang maha kuasa, istrinya dan anaknya menyaksikan langsung jika yang bersangkutan itu tidak melawan.

Secara kasat mata, tidak ada luka lebam pada wajah almarhum. Lantas mengapa bisa sampai tewas?

Saat penggerebekan itu korban bersama istri kedua dan anaknya yang masih balita. Saat terdengar letusan [senjata api]. Mereka langsung menendang pintu dan menyerang korban yang sedang dalam posisi tengkurap.

Tidak ada perlawanan. Langsung digebuki. Kalaupun melawan, kenapa harus dibunuh? Kenapa enggak ditembak sekalian kalau memang dianggap membahayakan. Kenapa tidak dilumpuhkan saja, kenapa justru dipukuli sampai babak belur?

Polisi mengatakan jika alm adalah DPO kasus narkotika. Benarkah demikian? Apakah selama ini alm hidup dalam pelarian?

Kita tidak pernah dapat surat resmi persoalan itu. Dan jika iya sekalipun apakah DPO harus dipukuli seperti itu? Asas hukum menyatakan seseorang tidak bisa dinyatakan bersalah apabila belum dinyatakan bersalah oleh pengadilan yang putusannya sudah berkekuatan hukum tetap. Yang bersangkutan ini sudah seorang kakek-kakek.

Polisi menemukan barang bukti yang ternyata adalah alat untuk mengonsumsi sabu, secara tak langsung ini tak berkaitan dengan dugaan penyalahgunaan narkotika sesuai Pasal 114, lantas dari mana asalnya barang-barang ini?

Itu hanya rekayasa dari mereka saja yang hanya untuk menutupi kesalahannya dalam melakukan tindakan yang tidak ada konfirmasi, juga tidak ada surat penangkapan dan penggeledahan serta surat penetapan tersangkanya. Semua barang bukti ini adalah fitnah. Diadak-adakan saja. Ngawur itu, silakan cek sidik jarinya.

Penggerebekan Maut Kakek Sarijan Bukan Semata Pengembangan Kasus

Sebelumnya, Sarijan tewas dalam penyergapan yang dilakukan Satresnarkoba Polres Banjar di Desa Tatah Baru, Pemangkih, Kabupaten Banjar, Kamis 29 Desember 2021 lalu.

Sarijan diduga mengedarkan narkoba. Dalam proses penangkapan, polisi menyebut menemukan sejumlah alat bukti, seperti botol whiskey yang sudah dimodifikasi menyerupai bong sabu, korek api, sedotan, dan senjata tajam yang dari versi polisi digunakan untuk melawan.

“Saat itu ada dua pisau, terduga pelaku mau mengambil pisau panjang, sejenis pedang. Di situlah terjadi pergumulan,” ujar Kabid Humas Polda Kalsel, Kombes Pol Moch Rifa’i saat konferensi pers Selasa siang (18/1).

Kakek Sarijan

Barang bukti hasil penggerebekan di rumah istri kedua Sarijan. Foto: Kombes Rifai untuk apahabar.com

Kendati begitu, Rifai belum menjelaskan mengapa Sarijan bisa tewas. Pihaknya, janji Rifai, akan berkoordinasi dengan keluarga Sarijan guna autopsi.

Selain itu, hari ini enam polisi yang terlibat penggerebekan Sarijan telah dipanggil oleh Tim Propam.

“Kalau nanti ada ditemukan indikasi anggota salah, kita akan proses dan dan tegas. Ini perintah kapolda langsung,” imbuhnya. “Jadi, kita tunggu perkembangan dari Bidang Propam,” pungkas Rifai.

View this post on Instagram

A post shared by apahabar.com (@apahabar)

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Tak Berkategori

Investor UK Lirik KEK Maloy Kaltim
apahabar.com

Tak Berkategori

Waspada, Tapin dan Tujuh Wilayah Kalsel Lainnya Diprakirakan Hujan Lagi
apahabar.com

Tak Berkategori

7.237 Warga Kalbar Lulus Program Kartu Prakerja

Tak Berkategori

KNPI Banjarbaru Salurkan Al-Qur’an ke Ponpes Al Falah Putra
Crazy Rich Malang

Tak Berkategori

Crazy Rich Malang Dilarikan ke RS Usai Isolasi Mandiri Covid-19

Tak Berkategori

Didemo, Gubernur Kaltim Serap Aspirasi dari Kegubernuran
apahabar.com

Tak Berkategori

Belajar dari Rumah, Advan Rilis Tablet Baru Bonus Modul Latihan Soal

Tak Berkategori

MotoGP Emilia Romagna 2020, Marc Marquez Mulai Latihan Ringan, Lengan Atas Masih Pakai Pengaman
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com