Bukan Laka Tunggal! Penyebab Pikap Tabrak Pohon Berujung Maut di Gambut Krisis Air Bersih di Kota Sungai, Ombudsman Panggil PDAM Bandarmasih Kisruh Wali Kota Vs Eks Direktur PDAM Bandarmasih, Sukro: Segerakan Penyertaan Modal! Banjir Mengancam, Jembatan-Jembatan Bertanda Silang di Banjarmasin Mau Diapakan? Demam Skuter Listrik, Di Banjarmasin Rp35 Ribu Free Foto

Xi Jinping Serukan ‘Perang’ Pemonopoli Ekonomi Digital

Presiden China Xi Jinping menyerukan para regulator China untuk memerangi pertumbuhan ekonomi digital yang dapat memonopoli. Hal ini ia sampaikan dalam sebuah esai publikasi Partai Komunis China.
- Apahabar.com     Minggu, 16 Januari 2022 - 12:36 WITA

Xi Jinping Serukan ‘Perang’ Pemonopoli Ekonomi Digital

Presiden China Xi Jinping. Foto-istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Presiden China Xi Jinping menyerukan para regulator China untuk memerangi pertumbuhan ekonomi digital yang dapat memonopoli. Hal ini ia sampaikan dalam sebuah esai publikasi Partai Komunis China.

Dalam tulisannya, Xi menyerukan China untuk fokus pada bidang-bidang utama termasuk sirkuit terpadu, tampilan, peralatan komunikasi, dan perangkat keras cerdas.

China harus “menumbuhkan sejumlah perusahaan dengan daya saing internasional, dan memimpin perusahaan ekologi dengan kontrol atas rantai industri, untuk menciptakan klaster industri digital kelas dunia,” paparnya sebagaimana dikutip Reuters, Minggu (16/1/2022).

“Kita harus melihat bahwa dibandingkan dengan negara-negara besar dan kuat dalam ekonomi digital global, ekonomi digital China besar tetapi tidak kuat, dan cepat tetapi tidak unggul.”

Xi juga menyerukan regulasi dan standardisasi untuk menutup celah peraturan dan mencegah monopoli dan ekspansi modal yang tidak teratur di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

“Dalam perjalanan perkembangan yang pesat, ekonomi digital China juga telah menunjukkan beberapa benih dan tren yang tidak sehat dan tidak teratur yang tidak hanya mempengaruhi perkembangan ekonomi digital yang sehat, tetapi juga melanggar undang-undang dan peraturan serta mengancam keamanan ekonomi dan keuangan nasional,” tulisnya lagi.

Di era Xi, regulator China beberapa kali menindak raksasa teknologi besar yang berperan penuh dalam ekonomi digital. Terbaru, Negeri Tirai Bambu berencana meluncurkan mata uang yuan digital atau e-CNY untuk melawan Alipay besutan Alibaba dan WeChat pay yang dirancang oleh Tencent.

Menurut analis di konsultanTrivium China,LinghaoBao, pihak berwenang China saat ini sedang melakukan pembelajaran terkait penetrasi pasar. Bank Sentral China atau PBOC juga telah melakukan perencanaan awal yang memungkinkan penggunaan e-CNY di 10 wilayah, termasuk kota besar Shanghai dan Beijing.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Tak Berkategori

Terungkap Buronan Kalsel Beraksi di Belasan TKP, Spesialis Kantor Pemerintahan
apahabar.com

Tak Berkategori

Polisi Kembali Limpahkan Berkas Ratna Sarumpaet
Kasi Pidsus Kejari Banjarbaru, Yandi Primananda (tiga dari kiri) saat peletakan kotak Pengaduan Indikasi Korupsi. Foto-Istimewa

Tak Berkategori

Cegah Tindak Korupsi, Kejari Banjarbaru Bikin KOPIKU
apahabar.com

Tak Berkategori

PPU, Calon Ibu Kota RI Terima Bantuan Ribuan PJU dan Power Cell
apahabar.com

Tak Berkategori

Tenang, Stok Daging Beku untuk Haul Sekumpul Ke-14 Dijamin Aman
apahabar.com

Tak Berkategori

Eks Kalapas Sukamiskin Divonis Lebih Ringan
apahabar.com

Tak Berkategori

Mengenal Kanker Tenggorokan yang Diidap Eddie Van Halen
apahabar.com

Tak Berkategori

Harga Bahan Pokok Naik, Pasar Batuah Disidak
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com