Sempat Padam, Sistem Kelistrikan Kalselteng Kembali Pulih Tampil Perdana, Munthe FC Kotabaru Puas Jadi Runner-Up Belum Sejam, Polres HSS Ciduk 3 Terduga Pengedar Sabu Sebagian Kalsel Alami Pemadaman Aliran Listrik, Ternyata Ini Penyebabnya Tak Hadir Rapat, Pansus DPRD Kapuas Nilai Eksekutif Tak Kooperatif!

Terungkap Motif Pembunuhan-Pencabulan Gadis 14 Tahun

Pembunuhan kejam yang dilakukan SA (37) terhadap gadis berusia 14 tahun berinisial AM di Amborawang, Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara
- Apahabar.com     Rabu, 23 Februari 2022 - 19:46 WITA

Terungkap Motif Pembunuhan-Pencabulan Gadis 14 Tahun

Jasad AM ditemukan warga di kebun pisang di Amborawang, Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara. Foto-Istimewa

apahabar.com, SAMBOJA – Pembunuhan kejam yang dilakukan SA (37) terhadap gadis berusia 14 tahun berinisial AM di Amborawang, Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara pada Minggu (20/2) terus didalami kepolisian.

Siapa sangka, motif pembunuhan dan pencabulan yang dilakukan SA dikarenakan sakit hati terhadap orang tua korban yang telah menjual burung jalaknya.

Hal ini diutarakan pelaku setelah diamankan jajaran Polsek Samboja. Bermula saat pelaku meminjam uang kepada orang tua korban sebesar Rp120 ribu dengan jaminan burung gagak kesayangan SA. Namun saat SA ingin membayar uang pinjamannya itu, rupanya burung jalak pelaku telah dijual oleh orang tua korban.

“Berawal dari utang piutang. Yang utang itu tersangka dengan orang tuanya korban, si pelaku menggadaikan burung jalak sebagai jaminan. Sudah dibayar, tapi burungnya ternyata sudah dijual sama orang tua korban. Itu yang bikin sakit hati pelaku, makanya pelampiasan si anaknya,” kata Kapolsek Samboja, AKP Adyama Baruna Pratama.

Rasa sakit inilah yang menguasai pelaku dan muncul niat buruk ketika melihat korban saat membeli telur di warung pada Minggu pukul 08.30 wita. Korban yang diminta orang tuanya membeli telur itu rupanya berpapasan dengan pelaku di warung yang sama. Pelaku pun mengikutinya dari belakang dan mengambil balok kayu ulin berukurang panjang 40 centimeter dengan tebal 5 centimeter.

“Korban ini disuruh orang tuanya beli telur di warung. Nah pelaku ada di warung saat itu, jadi dibuntutin ambil kayu dari tanah, nggak ada orang saat itu karena jalanan sepi,” tuturnya.

Pelaku pun langsung menghabisi korban dengan melayangkan dua pukulan. Pukulan pertama mengenai tangan korban dan yang kedua mengenai kepala korban. Korban langsung tersungkur dan menghembuskan napas terakhir. Bejatnya lagi, pelaku menanggalkan celana korban lalu menyetubuhinya.

“Pengakuannya hanya sekali aja (disetubuhi). Pengakuan pelaku ini disetubuhi setelah meninggal, terus dibuang ke parit karena korban ini kan pakai bawahan seperti sarung terus atasannya pakai kemeja kotak-kotak dan berkerudung. Pas ditemukan setengah telanjang, hanya atasan saja yang masih terpakai,” jelasnya.

Setelah disetubuhi, korban dibopong kemudian dibawa ke parit. Setelah itu pelaku meninggalkan korban untuk membeli rokok di warung. Usai membeli rokok, pelaku kembali ke lokasi korban dan membopongnya masuk ke dalam hutan. Sekitar 15 meter berjalan, pelaku mengubur korban di kebun pisang dengan kondisi tanah yang berlumpur.

Orang tua korban yang kebingungan anaknya tak kunjung kembali ke rumah hingga pukul 16.00 wita ini pun melapor ke Babinkamtibmas dan RT lalu diteruskan ke Polsek Samboja. Hingga akhirnya petugas dan warga melakukan pencarian hingga malam hari namun tidak menemukan korban.

“Dilanjutkan lagi keesokan harinya, kebetulan si pelaku ini membantu pencarian korban juga. Namun gerak-geriknya mencurigakan, pada saat orang mencari di TKP jenazah ini dia pura-pura mau buang air disitu sambil mengusir orang yang mencari di TKP. Jangan disini saya mau buang air besar, nanti biar saya yang cari disini kata pelaku,” ujar Adyama sembari menirukan kata-kata pelaku.

Kecurigaan warga makin kuat lantaran pelaku tidak buang air besar, melainkan menginjak-injak tanah di lokasi tersebut. Warga pun langsung mendesak pelaku perihal apa yang dilakukannya. Hingga akhirnya terlihat seperti sosok jasad di dalam tanah berlumpur tersebut.

“Mungkin dia injak itu karena sudah nyembul ke luar (jasad korban). Pas diinjak itu ketahuan sama warga, terus pas dicek ternyata ada seperti jasad. Saat itu polisi ikut mencari cuma di sektor yang jauh dari lokasi itu. Jadi pas ketangkap basah dia sempat dihakimi, akhirnya kami kesana untuk mengamankan tersangka,” pungkasnya.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Cuaca Kalsel Hari Ini

BNN Kota Banjarmasin

Cuaca Kalsel Hari Ini: Nihil Peringatan Dini, Semua Wilayah Potensi Cerah Berawan

News

Migor Curah Mulai Didistribusikan di Tabalong, Catat Syarat & Ketentuannya
Mobil Vladimir Putin

News

Canggih! Tak Hanya Tahan Tembak, Mobil Vladimir Putin Sanggup Berenang

News

Bursa Saham Dunia Rontok Usai PLTN Ukraina Terbakar Akibat Serangan Rusia
PSK

News

Sejumlah PSK di Eks Lokalisasi Pembatuan Diciduk, Kondom-Pelumas Jadi Barbuk
Obat-obatan Balikpapan

News

Suplemen hingga Obat Maag Laris Manis di Balikpapan
Listrik

News

Tarif Listrik 5 Golongan Pelanggan Resmi Naik Hari Ini
WHO

News

WHO Sebut Varian Corona Berpotensi Muncul Lagi di Masa Depan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com