Santer Disebut Ingin Mengusung Anies Menjadi Capres 2024, PKS: Nama Capres Masih Dikaji Tugu 0 Kilometer Banjarmasin Senilai Ratusan Miliar, Apa Manfaatnya? Ada Lomba VR Challenge Berhadiah iPad Mini di GIIAS 2022 Habis Covid-19, Giliran TBC Mengancam Banjarmasin Misteri Air Putih Pemerkosaan Berkedok Nikah Batin di Tapin
agustus

BMKG Ungkap Skenario Terburuk Gempa di Nias Selatan Bisa Capai M 8,9

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengungkap skenario terburuk dari gempa M 6,7 di Nias Selatan,
- Apahabar.com     Senin, 14 Maret 2022 - 09:41 WITA

BMKG Ungkap Skenario Terburuk Gempa di Nias Selatan Bisa Capai M 8,9

Gempa M 6,7 guncang Nias Selatan, Sumut. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengungkap skenario terburuk dari gempa M 6,7 di Nias Selatan, Sumut. Dia menyebut gempa Nias Selatan pagi ini berada di zona Megathrust yang skenario terburuknya M 8,9. BMKG menegaskan hal itu bukan prediksi.

Dwikorita awalanya menjabarkan pusat gempa Nias Selatan pagi ini berada di laut. Dan, lokasinya berdekatan dengan gempa besar pada tahun 1797 dengan magnitudo 8,5.

“Jadi gempa saat ini lokasinya berdekatan dengan gempa yang terjadi sekitar 25 tahun yang lalu. Diperkirakan magnitudonya saat itu 8,5 jadi lebih besar dari saat ini,” kata Dwikorita, kutip Detik.comSenin (14/3/2022).

Dia menjabarkan sepanjang sejarah, gempa yang terjadi di lokasi tersebut sebanyak 16 kali. Beberapa di antaranya mengakibatkan ratusan orang meninggal. Adapula gempa yang menyebabkan tsunami pada tahun 1797 dan tahun 2009.

“Jadi zona atau segmen Mentawai ini segmen yang aktif. Terjadi beberapa kali gempa-gempa yang tercatat dan yang terjadi hari ini juga di segmen Mentawai tetapi bagian Siberut,” kata Dwikorita.

“Pada gambar terlihat pusat gempa yang warna hitam tahun 2022 magnitudo 6,7. Yang tahun 1797 warnanya merah magnitudo 8,5 terlihat betapa dekatnya karena merupakan sumber gempa yang sama, yaitu gempa Megathrust,” imbuhnya

Dwikorita mengatakan para pakar gempa telah memperhitungkan jika terjadi pergerakan pada segmen Megathrust. Skenario yang terburuk yakni gempa bisa terjadi mencapai M 8,9.

“Para pakar gempa telah memperhitungkan apabila segmen Megathrust ini bergerak, maka pada kondisi skenario terburuk magnitudonya dapat mencapai 8,9. Tapi alhamdulillah pagi hari ini magnitudo 6,7 bukan magnitudo 8,9. Magnitudo 8,9 itu adalah perkiraan maksimum yang dapat terjadi berdasarkan perhitungan panjang segmen dan kecepatan pergerakan di bidang pergeseran,” paparnya.

BMKG Tegaskan M 8,9 Bukan Prediksi

Dwikorita menegaskan magnitudo 8,9 bukan prediksi gempa. Dia mengatakan pernyataannya itu sebagai mitigasi bencana.

“Ini bukan prediksi. Kita tidak akan tahu apakah itu akan terjadi, insyaallah tidak terjadi. Namun untuk mitigasi apabila sewaktu-waktu terjadi kita perlu mewaspadai dengan cara menyiapkan tata ruang yang benar-benar memperhatikan potensi guncangan tanah,” imbuhnya.

Dwikorita mengatakan sudah melakukan pemetaan zona mana yang akan terguncang kuat jika gempa terjadi di titik yang sama. Dia meminta ada perhatian pada bangunan di zona-zona yang teridentifikasi sebagai zona bahaya.

“Jadi angka 8,9 bukan ramalan, bukan prediksi tapi angka untuk mitigasi menyiapkan tata ruang building coat dan langkah mitigasi lainnya,” katanya.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

News

Pembobol Gedung TVRI Kalteng Terciduk, Ternyata Eks ‘Orang Dalam’
Ganja

News

Yayasan Sativa Klaim Ganja Medis Tak Memabukkan

News

Kolaborasi Hipmi dan Ketua DPRD Tanbu Bantu Salurkan Minyak Goreng Curah
MyPertamina

News

Beli Pertalite-Solar Gunakan Aplikasi MyPertamina Bakal Dibatasi

News

Khusus Guru Pendidikan Agama Islam, Kemenag Sediakan 2.000 Slot Beasiswa S1

News

Instruksi Danrem Antasari: Petakan Wilayah Rawan Karhutla di HSS
Masjid Jami Banjarmasin

News

Ribuan Jemaah Tumpah Ruah di Masjid Jami Banjarmasin, Khusyuk Bercampur Haru
SPBU Pertamina

News

Dukung Transisi Energi, 1.000 SPBU Pertamina Akan PLTS
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com