Prediksi BPBD Terkait Ancaman Banjir Rob di Banjarmasin Kini Sejarah Hari Ini: Tragedi Kelam Jumat Kelabu Banjarmasin Keluh Pengusaha Sawit Kalsel Kala Larangan Ekspor CPO Hari Ini, Pesisir Kalsel Dibayangi Hujan Berpetir Shin Tae-yong Puji Semangat Juang Garuda Muda Tumbangkan Malaysia

Migor Banjiri Pasar di Kalsel, Ekonom: Bukti Kebijakan HET Tak Tepat

Kebijakan pemerintah menetapkan HET minyak goreng sejak awal Februari 2022 lalu memang tidak tepat.
- Apahabar.com     Senin, 21 Maret 2022 - 23:45 WITA

Migor Banjiri Pasar di Kalsel, Ekonom: Bukti Kebijakan HET Tak Tepat

Warga Kota Banjarmasin saat memilih minyak goreng di Hypermart Duta Mall Banjarmasin. apahabar.com/Bahaudin Qusairi

apahabar.com, BANJARMASIN – Lima hari setelah dicabutnya harga eceran tertinggi (HET) oleh pemerintah, minyak goreng kini membanjiri pasar di Kalimantan Selatan (Kalsel).  Terutama di toko ritel modern, dengan harga yang melejit.

Berdasarkan pantauan terbaru, pada beberapa ritel modern seperti Indomaret dan toko swalayan di Kota Banjarbaru minyak goreng kemasan premium berbagai merek isi 2 liter dibanderol Rp49.000 sampai Rp52.000, jauh di atas HET yang sebelumnya berlaku Rp28.000/dua liter.

“Tadinya senang melihat banyak minyak goreng dipajang, ternyata harganya mahal, saya tidak jadi beli,” ujar Rohimah (55), warga yang dijumpai setelah keluar dari sebuah ritel modern di Banjarbaru, dilansir Antara, Senin (21/3).

Ekonom dari Universitas Lambung Mangkurat (ULM) Hidayatullah Muttaqin kemudian menilai kebijakan pemerintah menetapkan HET minyak goreng sejak awal Februari 2022 lalu memang tidak tepat.

Begitu pula kebijakan pencabutan HET untuk minyak goreng kemasan kecuali curah, juga tidak efektif. Hal ini disebabkan penetapan dan pencabutan HET tersebut tanpa disertai kebijakan yang menyentuh akar masalah lonjakan dan kenaikan harga kebutuhan pokok itu.

“Persoalan mendasar minyak goreng ini adalah tata niaga yang buruk dan struktur pasar yang rusak, yaitu kartel dan penimbunan oleh para mafia,” kata dia.

Muttaqin merujuk data SP2KP Kementerian Perdagangan, rata-rata harga minyak goreng di tingkat nasional dari Januari 2021 ke Januari 2022 meningkat sebesar 46 persen untuk minyak goreng curah, 41 persen kemasan sederhana, dan 36 persen kemasan premium.

“Rata-rata harga pada bulan Februari setelah ditetapkan HET memang mengalami penurunan, tetapi kemudian diikuti kelangkaan sehingga justru memperparah keadaan,” ujarnya pula.

Setelah pencabutan HET, rata-rata harga per 18 Maret 2022 untuk minyak goreng curah Rp17.251, kemasan sederhana Rp20.116, dan kemasan premium Rp23.439 per liter.

Menurut Muttaqin, penetapan HET pada dasarnya mendistorsi pasar. Karena para pedagang yang sebelumnya telah melakukan pembelian dengan harga tinggi dipaksa melepasnya ke masyarakat dengan harga HET.

“Menteri Perdagangan dalam rapat dengan DPR beberapa waktu lalu juga mengakui adanya mafia dan pemerintah tidak berdaya menghadapinya. Pernyataan ini menggambarkan kurangnya usaha pemerintah dalam menangani persoalan minyak goreng,” katanya lagi.

Hal itu dibuktikan setelah dicabutnya HET minyak goreng kemasan, dengan sangat cepatnya komoditas ini tersedia di rak-rak pasar modern.

Ia menyatakan bahwa hal itu menunjukkan kelangkaan minyak goreng saat pemberlakuan HET terjadi akibat adanya penimbunan dengan cara menahannya di gudang-gudang, sehingga distribusinya tidak sampai ke tingkat eceran dan masyarakat.

“Pemerintah jangan sampai kalah dengan kartel dan mafia. Sebab Pemerintah pada dasarnya punya power, ada undang-undang dan peraturan di bawahnya, punya sumber daya, intelijen, dan aparat untuk memberantas persoalan ini,” katanya pula.

Muttaqin menyebut kondisi ini hanyalah soal keinginan politik dan keseriusan untuk memberantas mafia dan pelaku penimbunan. Bukan soal panic buying, karena antrean masyarakat membeli minyak goreng tersebut adalah karena kebutuhan dan terjadi kelangkaan.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

News

Jadi Tersangka Kasus Pengeroyokan, Putra Siregar Buka Suara
Lebaran

News

Mudik Lebaran, Catat Pesan Kapolres Kapuas
Anwar Usman

News

Untuk Kesekian Kalinya, Presidential Threeshold Digugat ke MK
Bandara Syamsuddin Noor

News

Kado Spesial HUT, Bandara Syamsudin Noor Jadi Salah Satu Terbaik Dunia
Booster

News

Gandeng Polda-Kemenag Kalsel, PWNU Eksekusi Program Sejuta Vaksin Booster
Novri

News

Novri Bagikan 2.000 Paket Beras Mba Puan di Kalsel
mudik

News

Mau Mudik? Simak Ketentuan dari Satgas Covid-19 Berikut

News

Kalau Masih Doyan Produk Impor, Presiden Jokowi Ancam Potong DAK Daerah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com