Demam Skuter Listrik, Di Banjarmasin Rp35 Ribu Free Foto Siap-siap, Kominfo Buka Beasiswa S2 untuk Umum dan PNS Bus Peziarah Tabrak 3 Rumah di Ciamis, Penumpang Berlompatan Cuaca Kalsel Hari Ini: Hujan Disertai Petir Berpotensi Terjadi di Sejumlah Wilayah Ehemm, H Sondani Jatuh Hati pada Pandangan Pertama

Profil M Husein Bin Alatas, Menantu Rizieq yang Jadi Ketua Baru FPI

Menantu Rizieq Shihab, Muhammad Bin Husein Alatas resmi menjadi Ketua Umum Front Persaudaraan Islam (FPI).
- Apahabar.com     Sabtu, 26 Maret 2022 - 11:43 WITA

Profil M Husein Bin Alatas, Menantu Rizieq yang Jadi Ketua Baru FPI

Muhammad Bin Husein Alatas resmi menjadi Ketua Umum Front Persaudaraan Islam (FPI). Foto-net

apahabar.com, JAKARTA – Menantu Rizieq Shihab, Muhammad Bin Husein Alatas resmi menjadi Ketua Umum Front Persaudaraan Islam (FPI).

Husein Bin Alatas dikenalkan pada Aksi Bela Islam 2503 di Patung Kuda, Jakarta Pusat, Jumat (25/3) kemarin.

Informasi Husein Bin Alatas menjabat Ketua Umum FPI yang baru juga telah dibenarkan oleh Tim Advokasi Front Persaudaraan Islam (FPI) Aziz Yanuar.

Profil M Husein Bin Alatas

Dilansir CNN Indonesia, Muhammad memiliki marga Alatas.

Dalam kesehariannya, pria kelahiran 1991 itu kerap mengisi dengan mengkaji berbagai keilmuan agama Islam.

Muhammad sendiri tercatat sebagai salah satu pimpinan Markaz Syariah Agro Kultural di Megamendung, Bogor, Jawa Barat.

Menurut informasi, pesantren tersebut turut dikelola oleh mertuanya, Rizieq Shihab.

“Beliau latar belakangnya akademisi dan pendakwah. Menantu nomor 2 HRS,” ujar Aziz.

“Beliau mengajar serta berdakwah dari kampung ke kampung,” imbuh Aziz.

Dalam orasinya di Aksi Bela Islam 2503 di Patung Kuda, Jakarta Pusat, Jumat (25/3), Muhammad menyampaikan lima tuntutan.

Tuntutan pertama yang disebutkan Muhammad adalah mendesak penangkapan penista agama tanpa terkecuali.

Kedua, ia meminta agar kasus penembakan laskar FPI di KM50 Tol Jakarta-Cikampek dituntaskan.

“Karena itu bukan pelanggaran biasa, itu pelanggaran HAM,” jelas Muhammad di hadapan massa Aksi Bela Islam.

Selanjutnya, tuntutan yang ketiga adalah stop kriminalisasi ulama dan aktivis. Muhammad menyebut yang harusnya ditangkap adalah penista agama.

Tuntutan keempat yaitu agar selamatkan NKRI dari kecaman oligarki. Muhammad pun menyinggung perihal kelangkaan minyak goreng beberapa waktu lalu.

Menurut Muhammad kelangkaan minyak goreng disebabkan oleh oligarki.

“Ketika dia punya minyak angkanya dinaikin, kemudian mendadak dia punya pasokan minyak banyak. Kurang ajar atau tidak?” kata Muhammad.

Tuntutan kelima yang Muhammad sampaikan adalah menghentikan praktik Islamophobia. Ia juga menyebut Islamophobia adalah cara licik untuk menyerang Islam.

Muhammad menambahkan, lima tuntutan ini Massa minta ke Presiden Joko Widodo. Di mana jika Presiden Jokowi tidak bisa menjawab lima tuntutan umat ini, mereka menyarankan sebaiknya Jokowi mundur.

“Kalau Jokowi tidak bisa menjawab lima tuntutan umat, maka kami menyarankan sebaiknya Jokowi mundur. Betul? Setuju?” kata Muhammad.

Muhammad dan Massa Aksi Bela Islam menyatakan siap menghormati presiden yang mundur.

Editor: Muhammad Robby - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Samsung Hentikan

News

Selain Apple, Samsung Juga Berhenti Kirim Produk ke Rusia
Sabu

News

Dua Pengedar Sabu Asal Tanbu Digulung Petugas di Kelumpang Hilir Kotabaru
Zakat Fitrah

News

MUI Kalteng Tetapkan Zakat Fitrah 1443 H Sebanyak 3,5 Liter
Gelombang

News

BMKG Peringatkan Gelombang Tinggi 2,5 Meter Hari Ini dan Besok
Sungai

News

Hari Air Sedunia, Ini yang Dilakukan Komunitas Sahabat Sungai Banjarmasin
Muhammadiyah

News

MPKU PP Muhammadiyah Sediakan 3.000 Dosis Vaksin COVID-19 di Banjarmasin

News

Menkes Ungkap Kriteria Tenaga Kesehatan Honorer Prioritas ASN
Kapal Rusia

News

Rusia Serang Pabrik Rudal Ukraina Usai kapal Perangnya Tenggelam
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com