Innalillahi.. Avanza Vs Strada di Batulicin Tewaskan Pejabat BPBD Terbongkarnya Aksi Cabul Ayah Muda Banjarmasin, Berawal dari Perceraian Duh, Ayah Muda Banjarmasin Tega Cabuli Anak Kandung Heboh, Ibu di Balikpapan Tega Kurung Tiga Anak Kandungnya dalam Kamar Diguyur Hujan Lagi, Warga Kotabaru Diminta Tetap Waspada Banjir

Ssstt Uang Haram Eks Bupati HSU Mengalir ke Pusat!

Untuk kali pertama Wahid dihadirkan di Banjarmasin. Banyak fakta yang tersingkap. Salah satunya ihwal aliran 'uang pelicin' ke Jakarta.
- Apahabar.com     Rabu, 9 Maret 2022 - 19:59 WITA

Ssstt Uang Haram Eks Bupati HSU Mengalir ke Pusat!

Untuk kali pertama eks Bupati HSU dihadirkan di Banjarmasin, Rabu (9/3). Ia bersaksi atas perkara yang menjerat bekas anak buahnya Maliki. Foto-foto: apahabar.com/Syahbani

apahabar.com, BANJARMASIN – Sebuah fakta menarik terungkap dalam kesaksian Abdul Wahid saat menjadi saksi mahkota dalam sidang Maliki di Pengadilan Tipikor Banjarmasin, Rabu (9/3).

Maliki adalah mantan bawahan Wahid yang lebih dulu ditangkap tangan KPK dalam sebuah operasi senyap di Amuntai, 15 September 2021 silam.

Lewat nyanyian mantan Plt Kepala Dinas PUPRP HSU ini, keterlibatan Wahid dalam skandal suap-fee proyek senilai belasan miliar rupiah di lingkup pemerintahan tersingkap.

Pada sidang siang tadi, terungkap jika duit korupsi hasil dari komitmen fee proyek di Dinas PUPRP Kabupaten HSU ternyata juga diduga mengalir ke pemerintah pusat.

Di hadapan majelis hakim, Wahid berkata ada sekitar 3-5 persen komitmen fee yang diserahkan ke salah satu oknum di Kementerian Keuangan RI.

Nantinya, persenan ini digunakan sebagai duit pelicin agar anggaran dari Kementerian Keuangan dapat dikucurkan ke Dinas PUPRP guna pembangunan infrastruktur.

“Ada permintaan dari Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Yang pasti bukan dana DAK [alokasi khusus]. Biasanya kita melakukan lobi ke Kemenkeu,” ujar Wahid saat dicecar Jaksa KPK.

ASN HSU Bolak-balik KPK, Bupati Wahid Kini Terancam Jerat Kasus Baru

Lantas Jaksa KPK mempertanyakan siapa oknum dari Kemenkeu itu? Meski mengaku pernah bertemu, namun Wahid mengaku lupa nama oknum tersebut.

“Pernah ketemu. Saya lupa namanya,” kata Wahid.

Dalam kesaksiannya, Wahid menerangkan bahwa pemberian komitmen fee 3-5 persen ke Kemenkeu itu dilakukan sejak 2019.

“Kalau untuk pemerintah pusat, ketika ada informasi akan ada dana turun sekian. Sejak tahun 2019, ada permintaan 3- 5 persen untuk Jakarta,” bebernya.

Di sisi lain, Wahid membantah habis-habisan jika dia yang meminta komitmen fee 13-15 di masing-masing bidang di Dinas PUPRP HSU.

Padahal, dari keterangan sejumlah saksi yang sebelumnya dihadirkan KPK semua sepakat menunjuk hidung Wahid.

Sebut saja, Maliki. Pria yang juga merangkap Kabid SDA diminta komitmen fee 15 persen. Kemudian Kabid Bina Marga, Rahmani Noor, bersama Kasi Jembatan, Marwoto mengaku diminta komitmen fee 13 persen. Begitu pula dengan Kabid Cipta Karya, Abraham Radi.

“Saya enggak pernah meminta ke terdakwa (Maliki) sejumlah komitmen fee. Enggak ada minta 13 persen. Itu kan anggaran pusat,” katanya.

Tak hanya itu, Wahid juga membantah bahwa dia pernah memanggil pejabat Dinas PUPRP HSU di sebuah ruangan tepat samping rumah dinasnya di Amuntai guna kongkalikong komitmen fee.

Belum cukup, Wahid juga membantah pernyataan Marwoto dalam kesaksiannya di sidang sebelumnya bahwa pernah menyerahkan komitmen fee di 2019 sebesar Rp2,5 miliar dan Rp2,5 miliar di 2020.

“Itu tidak pernah ada,” kata Wahid.

Wahid menepis jika dia pernah menerima duit sebanyak itu. Dia hanya mengaku pernah menerima duit dari Maliki total Rp240 juta di 2019 – 2020.

Rinciannya, duit Rp240 juta itu diserahkan Maliki sebanyak tiga kali. Di 2019 Rp110 juta, 2020 Rp100 dan Rp20 juta. Wahid menyebutnya duit honor.

“Maliki bilang itu honor saya. Saya tidak tahu itu dari siapa,” kata Wahid.

Saat penggeledahan di rumah Wahid, penyidik KPK menemukan 33 item barang bukti berupa duit pecahan rupiah maupun dolar senilai Rp3 miliar lebih.

Jaksa KPK pun mempertanyakan ihwal asal-muasal duit sebanyak itu. Wahid pun lagi-lagi mengaku tak tahu dari mana duit tersebut berasal.

“Saya sudah disumpah tadi. Sepengetahuan saya saya tidak tahu itu dari siapa,” Wahid mengakhiri kesaksiannya. Sidang berlanjut Rabu depan, 16 Oktober. Agendanya pemeriksaan Maliki.

Sebagai pengingat, Wahid sendiri telah berstatus sebagai tersangka atas kasus korupsi komitmen fee 15 persen terkait pengerjaan DIR Banjang dan Kayakah di HSU. Ia juga diancam KPK menggunakan pasal pencucian uang.

Korupsi HSU

Wahid berbicara dengan seorang nenek yang setia menghadiri sidang kasus ini.

Kronologis kasus Wahid di halaman selanjutnya: 

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Pengoder COD dan Driver Gojek Damai

Hot Borneo

Akhir Ribut Pengoder COD dan Driver Gojek di Citraland Banjar hingga Polisi Keluarkan Pistol
Arisan Bodong

Hot Borneo

Resmi! Berkas Perkara ‘Ratu Arisan’ Dilimpahkan ke PN Banjarmasin

Hot Borneo

Sempat Lowong Sebulan, Pejabat Definitif Kadisdik Tabalong Dilantik

Hot Borneo

Atlet Muaythai Balikpapan Dihajar Sampai Babak Belur, Persiapan Porprov Terganggu
korban tenggelam di kotabaru

Hot Borneo

Korban Tenggelam di Sungai Kuranji Ditemukan Meninggal Dunia dengan Luka Gigitan Buaya

Hot Borneo

Mengaku Orang Suruhan, Komplotan Pencuri Besi di Tanah Bumbu Dibekuk Polisi
Kowad Kukar

Hot Borneo

Duh, Kowad Dirampok-Dipaksa Telanjang di Kukar Kaltim
Jelang Pilkada Serentak

Hot Borneo

Buruan Bikin KTP! Banjarmasin Punya 10 Ribu Blangko Siap Cetak
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com