Salah Tulis, Perbaikan Plang Nama SDN di Banjarmasin Tunggu Dana BOS Cair Bawa Pesan Damai ke Ukraina-Rusia, Jokowi Dianggap Layak Raih Nobel Diguyur Hujan Berjam-Jam, Sejumlah Kawasan di Banjarbaru Tergenang Banjarmasin Terendam Lagi, Masyarakat Diminta Waspada Air Kiriman! Banjarbaru Terendam, Sejumlah Warga Dievakuasi

Kekurangan Vaksin, Korut Gunakan Antibiotik Perangi Covid 

Media pemerintah Korea Utara (Korut) mendorong para penderita Covid-19 untuk menggunakan obat penghilang rasa sakit dan penurun demam seperti
- Apahabar.com     Senin, 16 Mei 2022 - 21:45 WITA

Kekurangan Vaksin, Korut Gunakan Antibiotik Perangi Covid 

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker di tengah wabah Covid-19 saat memeriksa apotek di Pyongyang, dalam foto tak bertanggal yang dirilis Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) Korea Utara pada 15 Mei 2022. Foto-Antara/KCNA via Reuters/as

apahabar.com, SEOUL – Media pemerintah Korea Utara (Korut) mendorong para penderita Covid-19 untuk menggunakan obat penghilang rasa sakit dan penurun demam seperti ibuprofen, amoksisilin, dan antibiotik lainnya.

Hal itu menyusul kekurangan vaksin Covid-19 di negara itu.

Media juga merekomendasikan pasien untuk menggunakan ramuan rumahan seperti berkumur air garam, minum teh lonicera japonica atau teh daun willow tiga kali sehari.

“Perawatan tradisional adalah yang terbaik!” kata seorang perempuan kepada media negara ketika suaminya mengatakan bahwa anak-anak mereka berkumur dengan air asin setiap pagi dan malam seperti dilansir Antara.

Seorang lansia di Pyongyang mengatakan dia telah dibantu oleh teh jahe dan keberadaan ventilasi kamarnya.

“Saya awalnya takut dengan Covid, tetapi setelah mengikuti saran dokter dan mendapatkan perawatan yang tepat, ternyata bukan masalah besar,” ujar dia dalam wawancara yang disiarkan televisi.

Korut adalah satu dari dua negara yang belum memulai vaksinasi Covid-19 dan hingga pekan lalu bersikeras bahwa negaranya bebas virus corona.

Saat ini, dengan para petugas kesehatan memakai hazmat dan masker, Korut memobilisasi pasukan termasuk tentara dan kampanye informasi publik untuk memerangi apa yang diakui pihak berwenang sebagai “ledakan” wabah.

Dalam sebuah wawancara di televisi pemerintah pada Senin, Wakil Menteri Kesehatan Masyarakat Kim Hyong Hun mengatakan negara itu telah beralih dari karantina ke sistem perawatan untuk menangani ratusan ribu kasus dugaan “demam” yang dilaporkan setiap hari.

Ketika kantor berita negara KCNA melaporkan 392.920 kasus demam dan delapan kematian di Korut pada Minggu, pemimpin Kim Jong Un memerintahkan korps medis tentara untuk membantu menstabilkan pasokan obat—terutama di Pyongnyang, yang tampaknya menjadi pusat wabah.

KCNA melaporkan penghitungan kumulatif penderita demam mencapai 1.213.550 orang dengan 50 kematian, tetapi tidak mengatakan berapa banyak infeksi yang dicurigai telah dites positif Covid.

Pihak berwenang mengatakan sebagian besar kematian disebabkan oleh orang-orang yang “ceroboh dalam mengonsumsi obat-obatan karena kurangnya pengetahuan dan pemahaman” tentang varian Omicron dan metode pengobatan yang benar.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengirimkan beberapa peralatan kesehatan dan persediaan lainnya ke Korut, tetapi belum mengatakan rincian obatnya. Negara tetangga China dan Korea Selatan juga menawarkan untuk mengirim bantuan jika Pyongyang meminta.

Meskipun tidak mengklaim bahwa antibiotik dan pengobatan rumahan akan menghilangkan Covid, Korut memiliki sejarah panjang dalam mengembangkan pengobatan yang belum terbukti secara ilmiah, termasuk suntikan yang terbuat dari ginseng yang ditanam dalam unsur tanah jarang yang diklaim dapat menyembuhkan segala penyakit mulai dari AIDS hingga impotensi.

Beberapa berasal dari obat-obatan tradisional, sementara yang lain telah dikembangkan untuk mengimbangi kekurangan obat-obatan modern atau sebagai ekspor “buatan Korea Utara”.

“Meskipun sejumlah besar dokter terlatih dan pengalaman memobilisasi untuk keadaan darurat kesehatan, sistem medis Korut sangat kekurangan sumber daya,” kata para ahli.

Dalam sebuah laporan bulan Maret, seorang penyelidik hak asasi manusia independen Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan dia terganggu oleh “kurangnya investasi dalam infrastruktur, tenaga medis, peralatan dan obat-obatan, pasokan listrik yang tidak teratur, serta fasilitas air dan sanitasi yang tidak memadai”.

Kim Myeong-Hee (40) yang meninggalkan Korut ke Korsel pada 2003, mengatakan kekurangan seperti itu membuat banyak warga Utara bergantung pada pengobatan rumahan.

“Bahkan kalau kita ke rumah sakit, sebenarnya tidak ada obat-obatan. Listrik juga tidak ada sehingga peralatan medis tidak bisa digunakan,” kata dia.

Ketika dia mengidap hepatitis akut, dia berkata bahwa dia diberitahu untuk meminum minari—peterseli air yang dipopulerkan oleh film 2020 dengan nama yang sama—setiap hari dan makan cacing tanah ketika terkena penyakit lain yang tidak diketahui.

Pengobatan rumahan terkadang gagal mencegah hilangnya nyawa selama epidemi pada 1990-an, tambah Kim.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Supeltas Banjarmasin

News

Cekcok Supeltas Berujung Maut di Banjarmasin, Ternyata Belum Semua ‘Pak Ogah’ Terdata

News

Soal Ancaman Dipatahkan di Leher, Kaesang Pangarep Tertawakan Bobby Nasution
Pilkada

News

Jokowi Perintahkan Pj Kepala Daerah Netral di Pemilu 2024
Ramadan

News

Sederet Aturan Saat Ramadan di Banjarmasin, Simak Selengkapnya!
ASN

News

TPP Terlambat, ASN Pemkot Banjarmasin ‘Serbu’ SP4N-LAPOR Baiman
TK

News

Panutan! Puluhan Anak TK Kotabaru Diajarkan Tertib Berlalu Lintas
BUMN

News

Erick Thohir Sebut Hanya 20 BUMN yang Sehat

News

Resmi! Ekspor CPO Dilarang Mulai Malam Ini, Tak Hanya RBD Palm Olein
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com