Pelunasan Bipih Ditutup, Puluhan Jemaah Cadangan Lengkapi Kuota Haji Kalsel 2022 Innalillahi, Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Buya Syafii Maarif Tutup Usia PT BKB Tanbu Laporkan Ormas KPK Tipikor Kalsel ke Polisi [ANALISIS] Judi ‘Gurak’, Ritual Adat atau Kepentingan Pribadi? Kebakaran Simpang Telawang, Korban Tetap Tinggal Saat Api Berkobar

Ukraina Klaim Serangan Drone Hancurkan Kapal Milik Rusia di Laut Hitam

Angkatan bersenjata Ukraina, Sabtu (7/5) merilis video yang diklaom memperlihatkan sebuah kapal perang Rusia dihancurkan di dekat
- Apahabar.com     Senin, 9 Mei 2022 - 09:32 WITA

Ukraina Klaim Serangan Drone Hancurkan Kapal Milik Rusia di Laut Hitam

Serang udara Rusia di Ukraina hancurkan rumah sakit. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Angkatan bersenjata Ukraina, Sabtu (7/5) merilis video yang diklaom memperlihatkan sebuah kapal perang Rusia dihancurkan di dekat Pulau Ular, sebuah pulau kecil di bawah kontrol Rusia yang terletak di kawasan Laut Hitam.

Militer Ukraina mengatakan sebuah rudal yang diluncurkan dari pesawat tak berawak Ukraina, Bayraktar TB2, menghancurkan kapal perang Rusia itu.

Kementerian Ukraina mengatakan pesawat tak berawak Bayraktar yang bersenjata juga menghancurkan sebuah sistem pertahanan rudal di pulau itu, yang terletak 128 kilometer sebelah selatan pelabuhan Odesa di Ukraina.

Gambar-gambar satelit yang diambil pada Sabtu (7/5) pagi oleh Planet Labs PBC menunjukkan sesuatu yang kelihatan seperti sebuah kapal perang di dekat pantai utara Pulau Ular, demikian dikutip Liputan6.com dari laman VOA Indonesia, Senin (9/5).

Gambar itu cocok dengan video yang dirilis oleh militer Ukraina yang katanya memperlihatkan kapal itu diserang oleh drone dan terbakar.

Ukraina juga mengklaim bahwa video itu memperlihatkan beberapa bangunan di pulau itu yang seketika hancur akibat serangkaian serangan drone yang dilakukan oleh pasukan Ukraina.

Serangan terhadap Pulau Ular dinilai oleh sejumlah pihak akan menghambat upaya Rusia untuk melakukan kontrol terhadap akivitasnya di Laut Hitam.

6 Rudal Rusia Hantam Pelabuhan Selatan Odessa Ukraina

Enam rudal menghantam kota pelabuhan Ukraina selatan Odessa pada Sabtu (7/5), kata juru bicara komando militer selatan Ukraina kepada kantor penyiar publik negara itu.

Juru bicara Natalia Humeniuk mengatakan, empat roket menghantam sebuah pabrik furnitur di daerah perumahan, sementara dua lainnya menghantam landasan pacu yang sudah rusak.

Dia menambahkan bahwa informasi tentang korban sedang diklarifikasi, demikian dikutip dari laman alarabiya, Minggu (8/5/2022).

Juru bicara pemerintah daerah Odessa Serhiy Bratchuk sebelumnya mengatakan bahwa ada empat rudal telah menghantam wilayah Odessa pada hari Sabtu, tanpa menimbulkan korban.

Secara terpisah pada Sabtu, pihak berwenang Ukraina mengatakan, rudal Rusia yang diluncurkan dari udara menghantam dua lokasi di dekat perbatasan Rusia di wilayah Sumy utara Ukraina.

Seorang penjaga perbatasan terluka akibat serangan di kota Myropilske dan Khotin, tulis gubernur lokal Dmytro Zhyvytskyi dalam sebuah posting di aplikasi pesan Telegram.

Pasukan Rusia sepenuhnya menarik diri dari wilayah Sumy pada awal April setelah maju ke beberapa bagian wilayah tersebut pada awal invasi Rusia ke Ukraina.

Sementara itu, kementerian pertahanan Rusia mengatakan, rudal presisi tinggi telah menghancurkan pesawat Ukraina di lapangan terbang di wilayah Artsyz, Odessa dan Voznesensk, dan bahwa rudal Iskandernya telah mengenai peralatan AS dan Eropa di dekat Kharkiv.

Rusia Habiskan 900 Juta Dolar Per Hari untuk Perang Ukraina

Ketika Rusia melanjutkan invasinya di Ukraina, jumlah kerugian besar yang diambil oleh ekonomi Rusia dapat dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang.

Invasi Rusia sekarang berada di bulan ketiga, dan mempertahankan serangan militer membutuhkan sekitar $ 900 juta per hari, kata Sean Spoonts, pemimpin redaksi SOFREP, sebuah outlet media yang berfokus pada berita militer sebagaimana dikutip dari Newsweek, Sabtu (7/5/2022).

Beberapa faktor berperan dalam harga yang berat itu, menurut perkiraan SOFREP. Itu termasuk membayar tentara Rusia yang bertempur di Ukraina; memberi mereka amunisi, peluru, dan roket; dan biaya untuk memperbaiki peralatan militer yang hilang atau rusak.

Rusia juga harus membayar ribuan senjata kritis dan rudal jelajah yang telah ditembakkan selama perang, yang masing-masing berjalan sekitar $ 1,5 juta, menurut Spoonts.

Angka-angka itu tidak mempertimbangkan berapa banyak Rusia mungkin telah kehilangan secara finansial karena sanksi ekonomi yang parah yang dikenakan padanya setelah meluncurkan invasi pada akhir Februari.

Sanksi-sanksi itu mungkin tetap berlaku bahkan jika Rusia menarik pasukannya, menurut Gedung Putih.

Banyak yang percaya Rusia akan dengan cepat mengalahkan Ukraina segera setelah invasi, mengingat keunggulan militernya. Namun, Rusia belum memiliki banyak keberhasilan militer hingga saat ini.

Pasukan telah gagal menguasai ibu kota Kyiv dan berjuang di kota-kota besar lainnya. Sekretaris pers Pentagon John Kirby telah menunjukkan bahwa setiap langkah oleh pasukan Rusia telah disambut dengan perlawanan kuat oleh Ukraina.

“Yang bisa saya katakan kepada Anda adalah bahwa Rusia belum membuat kemajuan seperti di Donbas dan selatan yang kami percaya ingin mereka buat. Kami percaya mereka berada di belakang jadwal,” kata Kirby.

Biaya Besar bagi Rusia

Kegagalan Rusia datang dengan biaya besar bagi Rusia baik secara finansial maupun dalam hal hilangnya nyawa, meskipun Kremlin ragu-ragu untuk merilis angka tentang korban militer.

Sebuah studi yang dirilis dua minggu setelah pengumuman Putin menemukan bahwa kerugian langsung dari perang telah merugikan Rusia sekitar $ 7 miliar.

Sanksi ekonomi yang dikenakan pada negara itu sebagai akibat dari invasi mereka telah memiliki dampak yang menghancurkan pada negara itu, kemungkinan akan dirasakan oleh warga Rusia selama beberapa dekade mendatang, menurut laporan 14 Maret dari CNBC.

Ekonomi Rusia dapat diatur kembali sebanyak 30 tahun karena rubel Rusia telah runtuh, menurut laporan CNBC, dengan beberapa percaya bahwa standar hidup Rusia dapat diturunkan untuk lima tahun ke depan.

Institute for International Finance, sebuah think-tank keuangan yang mewakili perusahaan di lebih dari 70 negara, menyatakan bahwa produk domestik bruto (PDB) negara itu kemungkinan akan turun 15 persen tahun ini, menurut Business Insider.

Ukraina juga memberikan pukulan keras bagi Rusia pada bulan April dengan tenggelamnya Moskva, kapal perang Rusia dan kapal induk angkatan laut, dan kerugian sekitar $ 750 juta, menurut Forbes Ukraina.

Publikasi tersebut melaporkan pada bulan April bahwa Ukraina menghancurkan lebih dari 5.000 peralatan Rusia sejak perang dimulai, tetapi Moskva sejauh ini merupakan target paling mahal.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Ilustrasi - Pialang di lantai New York Stock Exchange (NYSE) jelang penutupan perdaganan bursa saham di tengah wabah penyakit virus corona (Covid-19) di New York, AS. Foto-Reuters/Lucas Jackson via Antara

News

Investor Gelisah Krisis Ukraina-Rusia, Wall Street Turun Tajam
apahabar.com

News

Penembakan Petugas Dishub, Kasatpol PP Makassar Terancam Hukuman Mati
Pertalite

News

Terungkap! Ini Biang Kerok yang Bikin Harga Pertamax RI Naik

News

Jadi Tersangka Kasus Pengeroyokan, Putra Siregar Buka Suara

News

Catat Link Live Streaming Kuliah Subuh Ustaz Abdul Somad di Marabahan Batola
Orang Pertama Pengungkap Covid-19

News

Dua Tahun Kewafatan Orang Pertama Pengungkap Covid-19
Malindo

News

Resmi, Malindo Air Berganti Nama Jadi Batik Air
Pencuri makanan di pos polisi

News

Kelaparan, Pria di Samarinda Nekat Curi Makanan di Pos Polisi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com