Kandas di Piala Presiden, Barito Putera Langsung Fokus ke Liga 1 Persiba Balikpapan Gasak PSIM Yogyakarta 2-0 Tarif Air Bersih Naik, Dewan Kotabaru Minta Pelayanan PDAM Ikut Membaik Indomaret Izin Masuk Barabai Bukan Pepesan Kosong Gaji ke-13 Sudah Cair Rp 8 Triliun, ASN Banjarmasin Sabar Dulu…

Wabah Cacar Monyet, WHO Yakini Tak Akan Jadi Pandemi

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO meyakini dan tidak percaya wabah cacar monyet (monkeypox) di luar Afrika akan menyebabkan pandemi...
- Apahabar.com     Selasa, 31 Mei 2022 - 11:31 WITA

Wabah Cacar Monyet, WHO Yakini Tak Akan Jadi Pandemi

Ilustrasi virus cacar monyet menginfeksi warga Eropa. Foto: Istimewa

apahabar.com, LONDON – Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO meyakini dan tidak percaya wabah cacar monyet (monkeypox) di luar Afrika akan menyebabkan pandemi.

Hal itu dikatakan seorang pejabat di WHO pada Senin (30/5).

Dikatakan bahwa sejauh ini masih belum jelas apakah orang yang terinfeksi, yang tidak menunjukkan gejala, dapat menularkan penyakit.

Dilansir Okezone.com, lebih dari 300 kasus yang dicurigai dan dikonfirmasi dari cacar monyet, penyakit yang biasanya ringan yang menyebar melalui kontak dekat dan dapat menyebabkan gejala seperti flu dan lesi kulit berisi nanah, telah dilaporkan pada Mei, sebagian besar di Eropa.

WHO sedang mempertimbangkan apakah wabah tersebut harus dinilai sebagai “darurat kesehatan masyarakat yang berpotensi menjadi perhatian internasional” atau PHEIC.

Deklarasi seperti itu, seperti yang dilakukan untuk Covid-19 dan Ebola, akan membantu mempercepat penelitian dan pendanaan untuk mengatasi penyakit tersebut.

Ditanya apakah wabah cacar monyet ini berpotensi berkembang menjadi pandemi, Rosamund Lewis, pimpinan teknis cacar monyet dari Program Darurat Kesehatan WHO mengatakan: “Kami tidak tahu tapi kami rasa tidak.”

“Saat ini, kami tidak khawatir dengan pandemi global,” katanya sebagaimana dilansir Reuters.

Setelah virus cacar monyet ditularkan, durasi munculnya ruam dan keropeng yang hilang diakui sebagai periode infeksi. Tetapi Lewis mengatakan bahwa ada informasi terbatas tentang apakah ada penyebaran virus oleh orang yang tidak bergejala.

“Kami benar-benar belum tahu apakah ada penularan cacar monyet tanpa gejala, indikasi di masa lalu adalah bahwa ini bukan fitur utama – tetapi ini masih harus ditentukan, katanya.

Strain virus yang terlibat dalam wabah dipahami membunuh sebagian kecil dari mereka yang terinfeksi, tetapi sejauh ini tidak ada kematian yang dilaporkan.

Sebagian besar kasus muncul di Eropa daripada di negara-negara Afrika Tengah dan Barat di mana virus itu endemik, dan sebagian besar tidak terkait dengan perjalanan.

Oleh karena itu, para ilmuwan sedang mencari apa yang mungkin menjelaskan lonjakan kasus yang tidak biasa ini, sementara otoritas kesehatan masyarakat menduga ada beberapa tingkat penularan di masyarakat.

Beberapa negara telah mulai menawarkan vaksin untuk menutup kontak dari kasus yang dikonfirmasi.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Bukber di Masjid Nabawi

News

Bukber di Masjid Nabawi, 1,3 Juta Makanan Sudah Dibagikan
Bendungan IKN

News

Catat, Aturan Baru Pengadaan Barang & Jasa di IKN Prioritaskan UMK Kalimantan
Buruh

News

Buruh Banua Sebar 2.000 Takjil dan Beras untuk Masyarakat tidak Mampu

News

Usai Viral di Medsos, Polisi Tahan 5 Tersangka Kasus Bungkus Night

News

HUT Emas HIPMI, Momentum Anak Muda Jadi Entrepreneur dan Pemimpin Masa Depan

News

Sejarah! Ribuan Orang Salat Idulfitri di Stadion Klub Inggris Blackburn Rovers
Ramadan

News

Pasar Murah Ramadan di Kapuas, Ratusan Paket Bapok Langsung Ludes
Covid-19

News

Epidemiolog Ungkap Sebab PPKM Level III di Banjarbaru Diperpanjang Lagi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com