Kejati Telaah Permintaan PUPR Kalsel Kawal 40 Proyek Strategis Pilih Ketua, IDI Kalsel Siap Gelar Muswil 2022 di Kotabaru Sengketa Alabio: Pemkab Melawan, Pedagang Mengadu ke PTUN hingga KASN! Skandal Korupsi Hewan Balangan: Genap 100 Saksi Diperiksa Geger Jasad Pria Tertelungkup di Pantai Melawai Balikpapan

Bendahara PBNU Mardani H Maming: Ini Persoalan Saya Dengan Haji Isam

Bendahara Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Mardani H Maming memenuhi panggilan pemeriksaan KPK, Kamis (2/6/2022)...
- Apahabar.com     Kamis, 2 Juni 2022 - 16:36 WITA

Bendahara PBNU Mardani H Maming: Ini Persoalan Saya Dengan Haji Isam

Bendahara Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Mardani H Maming memenuhi panggilan pemeriksaan KPK, Kamis (2/6/2022). Foto-apahabar.com/Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Bendahara Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Mardani H Maming memenuhi panggilan pemeriksaan KPK, Kamis (2/6/2022).

Mardani menyebut pemeriksaan itu tidak lepas dari permasalahannya dengan Syamsuddin Arsyad alias Haji Isam yang disebut sebagai raja batu bara Kalimantan.

Mardani datang pada Kamis pagi ke kantor KPK di kawasan Kuningan, Jakarta. “Ini sebenarnya permasalahan saya dengan Syamsuddin Arsyad atau Haji Isam. Tetapi nanti setelah pemeriksaan saya akan rincikan lagi penjelasannya,” kata dia.

Ia tidak menjelaskan lebih lanjut persoalan yang membuatnya dipanggil lembaga pemberantas rasuah tersebut. Keterangan terbukanya di gedung KPK mengindikasikan ada perseteruan terkait tambang batubara.

Haji Isam dikenal sebagai salah satu raja batu bara Kalimantan.

Ia juga punya perusahaan penyewaan pesawat, helikopter, dan tongkang. Salah satu pesawatnya dipakai untuk mengantar Zakir Naik selama di Indonesia.

Zakir berasal dari India dan menjadi buronan sejumlah kasus di India sehingga memilih tinggal di luar India.

Kasus Gratifikasi

Selama beberapa waktu terakhir, nama Maming disebut dalam kasus suap yang menjerat mantan Kepala Dinas Pertambangan Tanah Bumbu Dwidjono Putrohadi Sutopo. Jaksa menyebut Dwidjono menerima suap Rp 27 miliar untuk izin pertambangan.

Pengacara Mardani, Irfan Idham, menegaskan kliennya tidak menerima dana dari kasus yang menjerat Dwidjono.

Sebelumnya Mardani telah menyampaikan keterangan sekaitan dengan peralihan iup PT. BKPL ke PT. PCN di mana menurut Mardani peralihan tersebut telah sesuai aturan karena telah diparaf dan dikeluarkan rekomendasi oleh kepala dinas esdm.

Sebagai Bupati Tanah Bumbu, Mardani memang pernah meneken berbagai perizinan. Hal itu sesuai kewenangannya sebagai kepala daerah.

Namun, Irfan memastikan kliennya telah mengikuti prosedur. Setiap kali ada surat yang harus ditandatangani dipastikan sudah diperiksa para pejabat teknis, termasuk kepala dinas.

“Klien kami datang untuk memenuhi undangan klarifikasi atau keterangan dalam hal penyelidikan” tutup Irfan.(*)

Mardani H Maming Berharap Tak Ada Lagi yang Dikriminalisasi Mafia Hukum

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Hot Borneo

OJK Beri Bank Kalsel Taktik Jitu Perangi Pinjol Ilegal!
kades kotabaru

Hot Borneo

Ratusan Kades di Kotabaru Dilatih Pengelolaan Keuangan Desa
muda-mudi

Hot Borneo

Diduga Mesum, 2 Pasang Muda-mudi di Banjarbaru Diciduk Petugas
Anak Punk Rantau

Hot Borneo

Meresahkan, Satpol PP Tapin Tutup Markas Anak Punk
Tahapan Pemilu 2024 Dimulai

Hot Borneo

Tahapan Pemilu 2024 Dimulai! Bawaslu Banjar Siap Mengawasi
Muhammad Hidayat menunjukkan hasil budidaya tanaman cabai tiung.Foto-apahabar.com/Nuha

Hot Borneo

Petani Muda Asal HSS Raup Cuan dari Budidaya Tanaman Hortikultura
Cuaca

Hot Borneo

Cuaca Kalsel, Hujan Berpetir 4 Wilayah Siang Ini
Kebakaran di Kasturi Banjarbaru

Hot Borneo

Kebakaran di Kasturi Banjarbaru Hanguskan Satu Rumah, Kerugian Ditaksir Rp200 Juta Rupiah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com