Innalillahi.. Avanza Vs Strada di Batulicin Tewaskan Pejabat BPBD Terbongkarnya Aksi Cabul Ayah Muda Banjarmasin, Berawal dari Perceraian Duh, Ayah Muda Banjarmasin Tega Cabuli Anak Kandung Heboh, Ibu di Balikpapan Tega Kurung Tiga Anak Kandungnya dalam Kamar Diguyur Hujan Lagi, Warga Kotabaru Diminta Tetap Waspada Banjir

Lego Gelang demi Arisan Ame, Kisah IRT Ditipu Oknum Bhayangkari Banjarmasin

Tiga saksi dihadirkan jaksa kasus arisan bodong Ame.
- Apahabar.com     Kamis, 9 Juni 2022 - 20:58 WITA

Lego Gelang demi Arisan Ame, Kisah IRT Ditipu Oknum Bhayangkari Banjarmasin

Rizky Amelia yang sedang berbadan dua mengikuti jalannya sidang dari Polresta Banjarmasin. Foto-foto: apahabar.com/Riyad Dafhi

apahabar.com, BANJARMASIN – Sidang skandal arisan bodong Ame kembali bergulir. Satu per satu korban Rizky Amelia (25) hadir memberi kesaksian memberatkan.

Dimulai sejak Kamis siang (9/6), jaksa penuntut umum (JPU) Kejaksaan Negeri Banjarmasin menghadirkan total tiga saksi.

Ketiganya ialah Riesca, Nurjanah, hingga Rifani suami dari Elisa yang juga menjadi saksi pada sidang sebelumnya.

Riesca menjadi saksi pertama yang diperiksa. Ia merupakan salah satu pemilik usaha kuliner Santaichan.

Sekalipun berteman, Riesca mengaku turut dirugikan oleh Ame –sapaan Rizky. Di hadapan majelis hakim yang diketuai Heru Kuncoro, dia mengaku Rp4,5 juta uang hasil keuntungan bisnis tak jelas rimbanya.

“Awalnya lancar, tapi setelah lima bulan terakhir dan tersandung masalah sampai saat ini uang itu tidak dibayarnya,” ujarnya dalam persidangan.

Sementara meski tak banyak tahu, Riesca mengaku tahu sekelumit bisnis arisan online yang dijalankan Ame.

Misalnya, mengenai model bisnis arisan Ame ialah jual-beli slot dengan iming-iming keuntungan berlipat.

“[Polanya, red] menggandakan uang,” imbuhnya.

Misal, dalam sekali menyetor Rp10 juta, maka keuntungan nasabah mencapai hingga Rp3-4 juta.

“Menariknya, salah satu dari dua saksi yang akan dihadirkan itu adalah Briptu Mahesa tak lain suami daripada Ame.”

Riesca sudah cukup lama mengenal Ame. Selama itulah Ame sering meminjam uang dengan alasan membayar atau membeli rumah.

Selanjutnya, giliran Nurjanah memberi kesaksian mengenai keikutsertaannya dalam arisan online Ame.

“Saya kenal dengan terdakwa dari sosial media dan tidak pernah bertemu sebelumnya,” ujar ibu rumah tangga (IRT) ini.

Itu bermula setelah dia melihat Instagram Story Ame yang mempromosikan slot arisan dengan banyak keuntungan. Nurjanah lalu tertarik.

“Saya konsul sama suami. Di hari berikutnya saya lihat lagi dan tertarik. Lalu saya DM (direct message) dan bertanya tanya tentang bagaimana caranya,” jelasnya.

Setoran pertama Nurjanah senilai Rp7 juta dengan iming-iming keuntungan Rp2 juta yang mestinya dibayar Ame pada 17 Februari lalu.

Kemudian, Nurjanah menyetor lagi pada 28 Januari senilai Rp10 juta dengan iming-iming keuntungan Rp4 juta yang dijanjikannya pada 25 Februari.

Namun hingga saat ini Nurjanah mengaku belum menerima pengembalian uang plus keuntungannya senilai total Rp17 juta.

Nurjanah mengaku amat membutuhkan uang itu. Pasalnya Rp7 juta adalah hasil dari jual gelang sang anak. Sementara Rp10 juta dari pinjaman.

“Sewaktu jatuh tempo saya sempat menelepon terdakwa tapi tidak diangkat dan saya chat, lalu dibalas dengan meminta nomor rekening. Katanya nanti akan ditransfer uangnya. Tapi sampai ini tidak dikirim,” imbuhnya.

Diadili, ‘Ratu’ Arisan Banjarmasin Minta Tetap Ditahan di Polresta

Lantas, mengapa Nurjanah begitu percaya dengan Ame? Apalagi kalau bukan karena latar suami Ame yang merupakan anggota kepolisian.

Ame, kata Nurjanah, juga sering mem-posting gaya hidupnya yang mewah termasuk usaha kulinernya, hingga membuatnya tergiur.

Sementara Rifani yang diminta menjadi saksi selanjutnya banyak menjelaskan cerita dari istrinya yang mengikuti arisan dan menjadi korban ulah Ame.

“Istri saya mengikuti arisan tersebut jauh sebelum menikah, tapi saya tidak tahu banyak. Cuman mendengar dengar dari cerita istri,” paparnya.

Rivani suami korban Ame hadir sebagai saksi.

Selesai mendengar sederet kesaksian para korban Ame itu, hakim lalu memberi kesempatan Ame untuk angkat bicara menanggapi.

“Orang-orang yang mengikuti arisan itu ada orangnya setiap grup dan kontaknya juga ada,” jelas Ame yang mengikuti sidang secara virtual dari Polresta Banjarmasin

Ame kemudian mengutarakan alasannya mengapa belum membayar keuntungan para nasabah arisan.

“Waktu itu bisnis saya mengalami krisis ekonomi ditambah tersandung permasalahan ini,” kilahnya.

Selesai ketiga saksi diperiksa, majelis hakim menutup persidangan. Sidang akan berlanjut Senin (13/6) mendatang.

Seusai sidang, JPU Radityo Wisnu Aji berjanji akan kembali menghadirkan dua orang saksi.

“Sidang selanjutnya masih ada dua orang saksi yang mungkin kami hadirkan,” kata Radityo.

Menariknya, salah satu dari dua saksi yang akan dihadirkan itu adalah Briptu Mahesa tak lain suami daripada Ame.

“Suaminya yang polisi dan rekan bisnis terdakwa,” pungkasnya.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Hot Borneo

Dugaan Korupsi Pajak Miliaran, Penyidik Kejati Kaltim Geledah Kantor UPTD PPRD Bapenda Berau
Kadin

Hot Borneo

Gandeng BLF, Kadin Banjarmasin Ikut Gugat UU Provinsi Kalsel

Hot Borneo

Operasi Jaran Intan 2022, Polres Tanah Bumbu Ungkap 10 Kasus Curanmor

Hot Borneo

Buru Pelaku Pembunuhan di Pangelak Tabalong, Polisi Temukan Benda Mengejutkan

Hot Borneo

Penggerebekan Maut di Pemangkih Baru, Polisi Dideadline Sebulan
PKT

Hot Borneo

Inovatif! PKT Sulap 650 Kg Limbah Plastik Jadi Bahan Aspal Jalan

Hot Borneo

Puluhan Pelaku IKM Sa Ijaan Dilatih Bikin Kerupuk Amplang
Hacker Amuntai

Hot Borneo

WAWANCARA Eksklusif Hacker Amuntai: Saya Anak Broken Home, Belajar Pemogaraman Sejak Kecil
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com