Demonstrasi di DPRD Kalteng, Massa Protes Penertiban Tambang Emas Tradisional Tanpa Solusi Dugaan Penggelapan Mobil Rental, IRT Tabalong Terpaksa Diamankan Polisi Cuaca Kalsel Hari Ini: Seluruh Wilayah Berpotensi Hujan Ringan Teten Masduki Sebut Pengembangan Produk Kriya Perlu Libatkan Agregator IPW Desak Kapolda Kalsel Copot AKBP AB Dkk
agustus

Tak Ada Alkohol dan LGBT di Piala Dunia 2022 Qatar

- Apahabar.com     Senin, 27 Juni 2022 - 07:40 WITA

Tak Ada Alkohol dan LGBT di Piala Dunia 2022 Qatar

Ilustrasi LGBT. Foto-Istimewa

apahabar.com, DOHA – Ada banyak aturan hukum yang diberlakukan pada pelaksanaan Piala Dunia 2022 Qatar.

Qatar melarang seks bebas, perilaku LGBT, minum-minuman alkokhol dan bermesraan di tempat umum selama Piala Dunia berlangsung. Ancaman hukuman bagi mereka yang melakukan larangan tersebut yakni tujuh tahun penjara.

“Qatar adalah negara konservatif dan menunjukkan kasih sayang di depan umum yang tidak disukai terlepas dari orientasi seksualnya,” kata Komite Tertinggi Qatar dalam sebuah pernyataannya, dilansir Republika, Senin (27/6).

Ini merupakan yang pertama kalinya Piala Dunia digelar di negara Teluk. Itu artinya ada beberapa perbedaan budaya yang mungkin sulit dijalankan bagi banyak penonton.

The Daily Star melaporkan adanya kekhawatiran dari penegak hukum Inggris tentang kemungkinan suporter Inggris akan banyak yang terkena hukuman berat di Qatar. Sebab penggemar The Three Lions akan sangat mudah melakukan hal-hal yang sulit dipikirkan dua kali sehingga dianggap melanggar aturan hukum di Qatar.

Sumber itu mengingatkan bahwa seks bebas dilarang dan tak ada pesta sama sekali. Oleh karena itu, semua orang perlu menjaga diri baik-baik kecuali mereka siap menerima risiko dipenjara oleh pemerintah setempat.

“Pada dasarnya ada larangan seks di Piala Dunia tahun ini untuk pertama kalinya. Fans harus siap,” kata sumber dari kepolisian Inggris itu.

Sebelumnya, Ketua Panitia Penyelenggara Piala Dunia Qatar Nasser Al-Khater menggaransi semua peserta dan orang yang datang ke Piala Dunia akan aman terlepas dari orientasi seksual dan budaya mereka.

Pada Desember 2021 lalu, Al-Khater mengatakan LGBT dilarang tetapi berjanji mereka akan mendapatkan hak hadir ke stadion. Al-Khater meminta kepada penggemar agar menghormati budaya Qatar.

Ia yakin mereka akan menghormati itu. Ia menegaskan masyarakat Qatar menghormati budaya yang berbeda sehingga berharap budaya lain pun menghormati budaya negaranya.

“Qatar adalah negara yang toleran. Ini negara yang ramah. Ini negara yang ramah,” katanya.

Laga pembuka Piala Dunia 2022 Qatar akan berlangsung pada 21 November. Penyisihan grup akan berjalan hingga 2 Desember. Partai puncak akan dilaksanakan pada 18 Desember di Stadion Lusail.

Dengan berbagai larangan yang berlaku selama turnamen kini tak hanya kelompok LGBT yang khawatir namun juga kelompok lainnya yang memiliki kebiasaan tak sejalan dengan budaya yang berkembang di Qatar.

Penggemar dan pemain LGBT sangat vokal menyuarakan ketidaksenangannya kepada FIFA yang menunjuk Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022.

Mantan pesepakbola putri Casey Stoney pada 2014 mengecam mengadakan Piala Dunia di Rusia dan Qatar.

“Saya tidak akan pergi ke Rusia atau Qatar untuk menonton Piala Dunia karena saya tidak akan diterima di sana,” katanya dilansir dari lgbtnations.

Direktur Inisiatif Global Human Rights Watch Minky Worder berpendapat bahwa undang-undang gay berbenturan dengan undang-undang FIFA. Menurutnya Qatar berpotensi melakukan pelanggaran jika masalah tersebut tak diperbaiki.

“Sebagai tuan rumah Piala Dunia berikutnya, Qatar harus bertanggung jawab untuk menerapkan kebijakan hak asasi manusia FIFA sebagai contoh bagi negara-negara peserta. Sensor media juga telah diperhatikan oleh komunitas LGBTQ sebagai tanda bahwa mereka tidak diterima di Qatar,” kata Worder.

Namun pernyataan yang telah dikeluarkan oleh Komite Tertinggi Qatar mengenai berbagai larangan selama Piala Dunia akan tetap diberlakukan terlepas dari kecaman dari berbagai pihak.

Dengan demikian tak ada lagi sorotan terkait adegan bermesraan di tribun penonton sebagaimana yang selalu terjadi di setiap penyelenggaran turnamen.

Presiden FIFA Gianno Infantino ingin Piala Dunia tak hanya hadir sebagai hiburan olahraga. Tetapi Piala Dunia juga memberikan dampak sosial yang positif. Ini ia sampaikan ketika menjadi pembicara di Forum Ekonomi Qatar.

“Ini bukan hanya pertunjukan terbesar di dunia – acara terbesar – itu juga memiliki dampak sosial yang besar dan kami di FIFA ingin hadir dan membentuk dampak ini,” katanya dikutip dari laman resmi FIFA.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Irjen Ferdy Sambo

News

Irjen Ferdy Sambo Dinonaktifkan, Kasus Istrinya Naik Penyidikan
Unlawfull Kiling

News

Hakim Vonis Bebas 2 Polisi Terdakwa Unlawful Kiling Laskar FPI

News

Bappebti Setop Pelatihan Trading Ilegal Gamara di Bali
Beda Agama Semarang

News

Viral ‘Penghulu’ Beda Agama, Pernah Nikahkan Sejoli Banjar
Shinzo Abe

News

Dor! Eks PM Jepang Shinzo Abe Tewas Ditembak Ketika Kampanye
Mitra Ford

News

Resmi, Mitra Ford Hadir di Kalimantan Selatan
Vaksinasi

News

BIN Kalsel-Arutmin Gencarkan Vaksinasi
PLN

News

Aliran Listrik ke Chernobyl Terputus, Ukraina Ingatkan Bahaya Kebocoran Nuklir
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com