Satu Korban LCT Tenggelam di Tanah Laut Ditemukan, Identitas Belum Diketahui Padang Ilalang Disulap Jadi Wisata Bunga di Batu Benawa HST Jelang Wukuf, Kesehatan Jemaah Haji Kalsel Terus Dikontrol Temui Zelenskyy dan Putin, Jokowi Bawa Misi Penting Negara Berkembang Manuver Plt Bupati HSU Soal Pasar Alabio, Prof Denny: Ada yang Tidak Beres

Tak Ada Lagi Tenaga Honorer di Pemerintahan pada 2023

- Apahabar.com     Jumat, 3 Juni 2022 - 11:37 WITA

Tak Ada Lagi Tenaga Honorer di Pemerintahan pada 2023

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) Tjahjo Kumolo resmi menghapus keberadaan tenaga honorer pada 2023.

Keputusan itu tertuang dalam Surat Menteri PAN-RB perihal Status Kepegawaian di Lingkungan Instansi Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah nomor B/165/M.SM.02.03/2022 tertanggal 31 Mei 2022.

“Menghapuskan jenis kepegawaian selain PNS dan PPPK di lingkungan instansi masing-masing dan tidak melakukan perekrutan pegawai non-ASN,” bunyi poin 6 huruf b dalam surat tersebut, dilansir dari CNNIndonesia.

Surat itu juga meminta agar para Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) untuk melakukan pemetaan pegawai non-ASN di instansi masing-masing.

Pegawai non-ASN kemudian dapat diikutsertakan atau diberikan kesempatan mengikuti seleksi calon PNS maupun PPPK.

PPK juga bisa merekrut tenaga alih daya atau outsourcing oleh pihak ketiga bila membutuhkan tenaga lain seperti pengemudi, tenaga kebersihan, dan satuan pengamanan.

“Tenaga alih daya (outsourcing) tersebut bukan merupakan tenaga honorer pada instansi yang bersangkutan,” bunyi surat tersebut.

Selain itu, PPK diminta juga menyusun langkah strategis untuk mengatasi permasalahan pegawai non-ASN yang tidak memenuhi syarat dan tidak lulus seleksi calon PNS maupun calon PPPK. Menpan-RB memberi batas waktu sampai 28 November 2023.

Tjahjo menyiapkan sanksi berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan jika PPK tetap merekrut tenaga honorer.

“Dan dapat menjadi bagian dari objek temuan pemeriksaan bagi pengawas internal maupun eksternal Pemerintah,” bunyi surat tersebut.

Surat MenPAN-RB ini dibuat mengacu kepada Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN. Aturan itu menyebutkan bahwa Pegawai ASN terdiri atas PNS dan PPPK.

Sedangkan Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja pada Pasal 96, ayat (1) mengatur PPK dilarang mengangkat pegawai non-PNS dan/atau non PPPK untuk mengisi jabatan ASN.

Lalu, ayat (3) pasal yang sama mengatur PPK dan pejabat lain yang mengangkat pegawai non-PNS dan/atau non-PPPK untuk mengisi jabatan ASN dikenakan sanksi sesuai ketentuan peraturan perundang undangan.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Marvellous Esports

News

Ramadan, Marvellous Esports Buka Puasa Bersama Anak Yatim
Euro 5

News

Hadir di Kalsel, Euro 5 Ramah Lingkungan & Aman Diisi Solar Apa Saja!
Perang

News

Menlu RI: Belum Ada Tanda Perang Rusia-Ukraina Akan Berakhir
Presiden Joko Widodo. Foto-Istimewa

News

Presiden Jokowi Bakal Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng dengan Syarat
Harga Semua Jenis Rokok Naik

News

Siap-Siap Rokok Batangan Bakal Dilarang, Simak Penjelasan BPOM!
Tenggelam

News

Sepekan Pencarian Eril di Swiss, Keluarga Sampaikan Perkembangan

News

Cerita Buya Syafii Maarif Minta Dipesankan Makam ke Ketum Muhammadiyah

News

Dibayar Tunai, Elon Musk Resmi Beli Twitter Seharga Rp635 Triliun
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com